Perlombaan ke bawah: Yilin mempertahankan tarif pajak global minimum | Berita Bisnis dan Ekonomi

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pada hari Senin bahwa tarif pajak perusahaan global minimum dapat membantu memastikan setiap orang membayar bagian yang adil dan mencegah perusahaan melarikan diri ke negara-negara dengan tarif pajak perusahaan yang lebih rendah.

“Persaingan itu lebih dari sekadar bagaimana perusahaan yang berbasis di AS memperlakukan perusahaan lain dalam merger dan akuisisi global,” kata Yellen kepada Chicago Council of Global Affairs dalam sambutan resmi pertamanya sebagai Menteri Keuangan.

Berbicara di hadapan Pertemuan Musim Semi virtual IMF dan Bank Dunia, Yellen secara lebih luas menyinggung peran AS dalam pemulihan ekonomi pasca-pandemi global.

Komentar Yellen untuk mendukung tarif pajak perusahaan global muncul setelah rencana infrastruktur Presiden Joe Biden senilai $ 2,25 triliun, yang diumumkan minggu lalu.

Biden berencana untuk membayar tagihan dengan menaikkan pajak pada perusahaan AS dari 21 persen menjadi 28 persen – masih jauh di bawah 35 persen pada tahun 2017, ketika Presiden Donald Trump memangkasnya.

Perusahaan-perusahaan AS saat ini membayar sekitar 13 persen dari pendapatan luar negeri, dan Biden berupaya menaikkan tarif pajak global minimum menjadi 21 persen.

“Kami bekerja dengan negara-negara G20 untuk menyetujui tarif pajak perusahaan minimum global yang dapat menghentikan perlombaan ke bawah,” kata Yellin, merujuk pada fenomena perusahaan yang melarikan diri dari ekonomi pajak tinggi untuk mendirikan toko dengan pajak rendah. Ekonomi.

Kritikus proposal mengatakan perlombaan ke titik terendah akan merugikan pekerja, yang akan merasa lebih sakit jika perusahaan dikenakan pajak lebih.

“Sulit untuk melihat bagaimana kenaikan pajak penghasilan perusahaan, yang bebannya pada akhirnya akan ditanggung oleh pekerja dan pemegang saham, akan membantu ketidaksetaraan,” kata Veronique de Roger, peneliti senior di Mercatos Libertarian Center di George Mason University di Virginia, untuk pulau itu.

READ  Perserikatan Bangsa-Bangsa meminta UEA untuk membuktikan bahwa sang putri masih hidup

Dia menambahkan, “Menaikkan biaya perusahaan juga akan mengurangi investasi pada aset tetap. Ini tidak membantu siapa pun yang menganggap swasta sebagai mesin pemilikan infrastruktur dan investasi di infrastruktur.”

Proposal Biden akan meningkatkan jumlah uang yang dikumpulkan dari perusahaan sebesar 38 persen, menurut Cato Institute, sebuah wadah pemikir liberal yang berbasis di Washington, DC.

Direktur Studi Kebijakan Pajak di Cato Corporation telah memperingatkan bahwa menaikkan tarif pajak di Amerika Serikat akan menyebabkan perusahaan Amerika mengalihkan keuntungan dan investasi mereka ke luar negeri dan mengurangi biaya.

“Jika kami membayar Amazon atau General Electric untuk membayar lebih banyak pajak, mereka pada akhirnya akan membayar lebih sedikit gaji kepada para pekerjanya,” kata Chris Edwards kepada Al Jazeera. Ini semacam permainan kucing-dan-tikus. [the Biden administration] Dia ingin menaikkan tarif pajak perusahaan yang akan mentransfer investasi ke luar negeri, dan kemudian mereka mencoba menetapkan aturan untuk mencegahnya. “

“Itu melanggar semua kedaulatan kita.”

Yellen menekankan bahwa virus korona telah memperdalam ketimpangan di dalam dan antar negara. Di Amerika Serikat, jutaan orang Amerika kehilangan pekerjaan dan banyak bisnis kecil terpaksa tutup secara permanen. Wanita, orang kulit berwarna, dan pekerja berupah rendah terus merasakan penderitaan ekonomi yang paling parah dalam krisis yang disebabkan oleh pandemi.

“Kami berada dalam lubang yang dalam,” kata Yellen pada hari Senin, menambahkan bahwa tingkat pengangguran riil di Amerika Serikat mendekati 9 persen – versus tingkat bulan Maret sebesar 6 persen yang ditunjukkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja, yang tidak termasuk orang yang mengajukan pekerjaan.

Pemerintahan Biden bermaksud untuk kembali ke sistem multilateralisme yang kuat, terlibat dalam pasar global dan melindungi serta menegakkan tatanan berbasis aturan. Ekonomi global yang stabil yang memerangi kemiskinan dan mendorong inklusi menguntungkan Amerika Serikat.

READ  Tidak ada jadwal bagi Amerika Serikat untuk mentransfer pasukan tempur yang tersisa dari Irak | Berita ISIL / ISIS

Tetapi banyak negara berpenghasilan menengah dan rendah kekurangan dana untuk mendukung perekonomian mereka, dan terkendala dalam kemampuan mereka untuk membeli vaksin virus corona.

Hal ini dapat memperparah kemiskinan dan ketidaksetaraan yang membalikkan kemajuan selama beberapa dekade, Yellen memperingatkan. Pada hari Senin, dia mengatakan negara-negara berpenghasilan rendah berisiko tertinggal dan mungkin tidak mendapatkan vaksin yang mereka butuhkan setidaknya hingga 2023, dan dalam beberapa kasus hingga 2024.

“Kami membutuhkan bantuan untuk meringankan penderitaan ekonomi di negara-negara berpenghasilan rendah,” kata Yellen, memuji rencana Dana Moneter Internasional untuk memperluas Hak Penarikan Khusus (SDR) – sejenis mata uang sintetis yang dapat diperdagangkan dengan mata uang keras – sebesar $ 650 miliar. Memberi negara berkembang uang tunai yang mereka butuhkan untuk membeli vaksin dan menjaga ekonomi mereka tetap bertahan.

Tetapi penentang tarif pajak global minimum yang diusulkan mengatakan itu tidak akan membantu negara-negara berpenghasilan rendah yang mungkin mendapat manfaat dari perusahaan yang melakukan bisnis di sana.

“Saya pikir memiliki dasar pajak global tidak adil bagi negara-negara miskin,” kata Edwards dari Cato Institute. “Itu melanggar semua kedaulatan kita.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *