Persetujuan kunci tersedia untuk anggaran 2022 terbesar di Indonesia

Jakarta: Komite anggaran parlemen Indonesia kemarin menyetujui defisit anggaran sebesar 4,85% dari produk domestik bruto (PDB), menghabiskan anggaran Presiden Joko Widodo tahun 2022 dengan total 2.714 triliun rupee (US$ 190 miliar atau RM795 miliar).

Anggaran, yang bertujuan untuk mendorong pemulihan ekonomi di tengah kisaran 5,0%-5,5% yang diproyeksikan PDB akan tumbuh menjadi 5,2% tahun depan, diumumkan oleh ketua kelompok Syed Abdullah, yang mengatakan ekonomi terguncang oleh dampak dari wabah virus korona.

Presiden mengatakan dalam rencana anggarannya bahwa defisit 2022 lebih rendah dari perkiraan 5,82% tahun ini dan meletakkan dasar untuk mengurangi defisit menjadi kurang dari 3% pada tahun 2023 berdasarkan undang-undang saat ini.

Pemungutan suara dalam sesi parlemen penuh masih diperlukan, tetapi persetujuan komite biasanya akan diberikan.

“Karena kita bertujuan untuk mempertahankan pemulihan ekonomi tahun depan, di sisi lain kita perlu melakukan upaya untuk membuat situasi anggaran kembali sehat dan mencapai integrasi keuangan pada 2023,” kata Menteri Keuangan Shri Mulyani Indira pada audiensi.

Dia mengatakan kondisi ekonomi tahun depan akan “tidak pasti dan menantang” tidak hanya tentang epidemi tetapi juga karena “banyak negara diperkirakan akan memperketat kebijakan moneter.”

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu muncul dari resesi pada kuartal kedua tahun ini.

Meskipun kecepatan pemulihan dilanda kontrol virus corona baru pada Juli, bank sentral mengatakan aktivitas domestik secara bertahap membaik selama seminggu terakhir karena pembatasan dilonggarkan pada akhir Agustus.

Meskipun ekonomi perlu pulih jika ada epidemi, para ekonom memperingatkan bahwa pengeluaran keuangan tidak boleh ditarik dengan cepat untuk mencapai defisit kurang dari 3% dari PDB pada tahun 2023.

“Kami prihatin dengan dampak krisis keuangan, tetapi masih dipertanyakan apakah pertumbuhan kredit akan dapat kembali ke tingkat pra-epidemi pada saat itu,” kata David Sumal, kepala ekonom di Bank Asia.

READ  Insinyur Indonesia kembali ke Korea Selatan untuk proyek pesawat tempur

Pinjaman bank bulanan, yang merilis kontraksi tahunan antara September dan Mei, menunjukkan tanda-tanda pemulihan, tetapi 10% lebih rendah daripada tingkat pra-epidemi. Pada bulan Agustus, pinjaman meningkat sebesar 1,16%. – Reuters

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *