Pertamina menonaktifkan anjungan minyak lepas pantai pertama di Indonesia dengan bantuan Korea Selatan

Pertamina Indonesia, bersama dengan perusahaan Korea Selatan, telah berhasil menonaktifkan anjungan minyak dan gas lepas pantai pertama di negara Asia Tenggara itu, kata regulator hulu SKK Migas.

Lokasi yang secara resmi dimiliki oleh Chevron ini beroperasi di lepas pantai blok East Kalimantan-Attacka di Balikpapan.

Rencana dekomisioning merupakan bagian dari kesepakatan bersama pemerintah-ke-pemerintah antara Indonesia dan Korea Selatan.

Berdamina bekerja dengan konsorsium Korea Selatan yang dipimpin oleh Khan Offshore untuk proyek percontohan rig-to-reef. Perusahaan Korea Selatan lainnya yang terlibat termasuk Rovostech, ZEN, Samin SMT, KOC, JD Engineering, BMI, Ocean Wide, CIIZ, Korea Aquatic Life Institute dan Neo-Max.

Pada Juli 2021, Suara Energi dilaporkan Kepala Komunikasi SKK Migas Susana Kurniasih mengatakan, terkait dengan semakin berkembangnya hubungan strategis antara Indonesia dan Korea Selatan, pihaknya bekerja sama dengan lembaga pemerintah dan negara lain dalam pertimbangan finansial dan teknis.

Produsen hidrokarbon terbesar di Asia Tenggara itu saat ini memiliki 634 anjungan minyak dan gas di lepas pantai Indonesia. Dari jumlah tersebut, lebih dari 500 platform masih aktif digunakan untuk operasi hulu, sementara setidaknya 100 platform sudah tidak berfungsi dan perlu dihapuskan.

Karena kontrak yang sudah usang dan kurangnya pedoman dan kejelasan hukum di Indonesia, pasar redundansi mengalami stagnasi. Itu tampaknya akan berubah karena SKK Migas mulai menghadapi tantangan ke depan untuk kepulauan khatulistiwa yang luas yang telah memompa minyak sejak tahun 1960-an.

Memang, penonaktifan ladang minyak tua di Asia Tenggara menghadirkan peluang pasar yang luas namun menantang.

Lebih dari 200 lapangan lepas pantai di Asia Tenggara diperkirakan akan berhenti berproduksi pada tahun 2030, dengan total biaya dekomisioning diperkirakan mencapai $30 miliar hingga $100 miliar.

READ  Para pecatur PHL menyaksikan pergerakan besar di ASEAN Para Games di Indonesia

Bahkan, pasar potensial di Asia Tenggara lebih dari 1500 lokasi dan lebih dari 7000 sumur diperkirakan akan dinonaktifkan pada tahun 2030.

Secara signifikan, Karena jumlah struktur dan sumur yang relatif kecil, industri penonaktifan di wilayah tersebut akan berkembang secara berbeda dari negara lain di dunia. Akibatnya, daerah tersebut harus mengembangkan industri khusus sendiri, yang belum ada.

Direkomendasikan untukmu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.