Pertumbuhan PDB Indonesia melambat karena ledakan delta mengganggu pemulihan

(Bloomberg) – Perekonomian Indonesia anjlok pada kuartal III setelah negara itu menerapkan penguncian ketat untuk mengendalikan lonjakan yang tercatat dalam kasus Covid-19 dan kematian varian delta.

Ketika gelombang virus memuncak pada Juli dan Agustus, PDB pada kuartal tersebut 3,51% lebih tinggi dari tahun sebelumnya, Biro Statistik melaporkan pada hari Jumat, memangkas pertumbuhan menjadi 7,07% pada kuartal kedua. Ini menurunkan perkiraan rata-rata 3,88% dalam survei oleh ekonom Bloomberg dan perkiraan pemerintah 4,5%.

Indonesia memerintahkan orang untuk tinggal di rumah dan menutup sebagian besar bisnis pada kuartal ketiga ketika varian delta yang sangat menular meroket, mendorong rumah sakit ke rumah sakit dan memacu perlombaan untuk memvaksinasi satu juta orang per hari. Pertumbuhan PDB untuk Juli-September adalah 1,55% secara musiman tidak berubah dibandingkan dengan kuartal sebelumnya, yang lebih rendah dari 1,9% yang dilihat oleh para ekonom.

Dengan stagnasi akibat ledakan konsumsi dan investasi asing langsung, kenaikan harga komoditas menjadi penyelamat bagi Indonesia, pengekspor batu bara dan minyak sawit terbesar di dunia. Ekspor keluar naik sepanjang masa tertinggi pada bulan Agustus, sementara surplus perdagangan naik menjadi lebih dari $ 4 miliar pada kuartal ketiga.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini diperkirakan akan mendapatkan kembali momentumnya pada kuartal ini karena erupsi dapat dikendalikan dan hambatan pergerakan berkurang. Peningkatan aktivitas manufaktur dan penjualan ritel akan meningkatkan ekspor dan mendorong PDB setahun penuh, kementerian keuangan mengatakan bulan lalu, mengharapkan pertumbuhan 4%. Pemerintah sebelumnya telah menetapkan target 3,7%-4,5% untuk tahun ini.

Bank Indonesia mengatakan akan mempertahankan suku bunga kebijakan pada tingkat yang sangat rendah sampai ekonomi stabil, menunda setiap kenaikan sampai akhir tahun depan. Bank sentral dapat mempertahankan kebijakan yang longgar dalam memajukan pembelian rumah dan kendaraan hingga 2023 untuk merangsang pinjaman.

READ  Indonesia memiliki $ 50 miliar dalam perdagangan bilateral dengan India pada tahun 2025

© 2021 Bloomberg LP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *