Perusahaan AS di China khawatir lonjakan virus corona dapat merusak prospek setelah pertemuan G-20 yang optimis

Bisnis Amerika di China khawatir bahwa peningkatan kasus Covid di negara itu akan merugikan konsumen dan pengeluaran investasi Segera setelah pertemuan G-20 yang optimis mencairkan komunikasi resmi antara kedua belah pihak, Ketua Kamar Dagang Amerika di Shanghai Xun . Stein mengatakan dalam sebuah wawancara telepon Kamis.

“Saya sedang berbicara dengan CEO di China dari sebuah perusahaan besar Amerika dan saya bertanya kepadanya apa yang menjadi masalah teratasnya,” kata Stein, yang menghabiskan lebih dari dua dekade dalam layanan diplomatik AS sebelum bergabung dengan firma hukum AS Covington. sebagai petugas kebijakan publik. Praktek konsultan di Shanghai tahun lalu. Jawabannya: Nomor 1 adalah permintaan konsumen. No 2 adalah permintaan konsumen. Nomor 3 adalah seberapa banyak konsumen ingin membeli. Dan kemudian No. 4 adalah Covid – karena itulah yang mendorong semua itu. Nomor 5 adalah permintaan konsumen.”

Konsumen China “khawatir kehilangan pekerjaan dan mereka khawatir dengan nilai rumah mereka. Mereka khawatir lagi bahwa perusahaan tidak berinvestasi dan tidak berkembang. Semua itu masalahnya,” kata Stein, mantan konsul jenderal di Konsulat AS di Shanghai.

Akibatnya, perusahaan asing merasakan tekanan. Setiap hari kami melihat angka-angka (Covid) ini, dan komunitas bisnis menghela nafas. Ini buruk untuk bisnis, buruk untuk China, dan buruk dalam artian masalah ini bisa bertahan lebih lama.

Pada hari Jumat, negara itu mengungkapkan lebih dari 32.000 kasus COVID-19 lokal baru, total harian tertinggi sejauh ini. Lonjakan Covid terjadi setelah pemerintah, yang menghadapi biaya pengujian massal yang sangat besar, menyarankan awal bulan ini untuk mencoba melonggarkan pembatasan. Kami menghadapi masalah baru bahwa pengujian massal merupakan beban keuangan yang sangat besar bagi pemerintah provinsi. “Mereka berusaha menghemat uang, tetapi mereka akan mulai mempersulit tes,” kata Stein.

Dia mengatakan China perlu menyelesaikan kejatuhan “nol Covid” karena tuntutan ekonomi. “China menjadi tujuan investasi yang kurang menarik,” kata Stein. Sebuah survei Kamar Dagang Amerika di Shanghai pada bulan Oktober menemukan bahwa persentase responden yang menggambarkan diri mereka sebagai optimis atau sedikit optimis tentang prospek bisnis lima tahun negara itu telah turun menjadi 55%, terendah dalam sejarah survei dan turun 23 poin persentase. Mulai 2021. Kurang dari 20% anggota mengatakan bahwa China adalah tujuan investasi pertama; Selain itu, hanya 37% yang menggambarkan lingkungan peraturan di industri mereka transparan, turun 10 poin persentase dari tahun lalu, sementara 56% responden mengatakan bahwa kebijakan pemerintah menunjukkan favoritisme terhadap bisnis lokal, naik lima poin persentase dari tahun lalu dan merupakan level tertinggi. . Sejak 2017.

“Apa yang dikatakan anggota kami adalah bahwa investasi ditunda di China, investasi dibatasi, dan investasi dialihkan dari China,” kata Stein. “Ada banyak faktor yang menyebabkannya, tetapi faktor terbesar tentu saja adalah politik Covid yang tidak dapat diprediksi,” katanya, yang merugikan rantai pasokan dan manajemen tenaga kerja, bersama dengan pengeluaran dan investasi domestik.

Kabar buruk tentang Covid mengikuti pertemuan G20 yang optimis di Indonesia bulan ini. Stein mengatakan pertemuan antara Presiden Joe Biden dan Sekretaris Partai Komunis Xi Jinping “bisa menjadi pertanda sesuatu yang baik.”

“Satu-satunya hal yang memberi saya optimisme dari ini adalah bahwa kami telah mendengar dari beberapa orang bahwa kedua negara telah sepakat untuk melanjutkan lebih banyak kontak reguler,” katanya. Memang, pejabat kebijakan perdagangan AS Catherine Tai bertemu dengan Menteri Perdagangan China Wang Wentao di KTT APEC di Bangkok setelah pertemuan G20. “Itu hanya baik karena alternatif dari kontak reguler, diskusi dan pertemuan hanya akan menimbulkan lebih banyak kecurigaan dan semacam ketakutan dan kebencian di pihak lain.”

“Yang kurang positif bagi saya adalah apa yang dicari oleh komunitas bisnis Amerika. Selama dua dekade, pemerintah Amerika Serikat mengatakan bahwa hubungan dengan China sangat besar, sangat penting, mencakup banyak aspek, dan kami’ Saya akan melihatnya dalam dua keranjang – keranjang ekonomi, yaitu akses ke perdagangan, hak kekayaan intelektual, layanan keuangan – semua itu, dan keranjang strategis – perjanjian militer, iklim, dan ketahanan pangan. hanya pada sebagian kecil dari keranjang ekonomi” – defisit perdagangan AS dengan China, kata Stein.

Saya khawatir pemerintahan Biden berisiko membuat bayangan cermin dari kesalahan ini. Sejauh ini mereka telah berfokus pada dua masalah dalam keranjang strategis, dan itu adalah beberapa masalah yang paling sulit,” katanya, “seperti Taiwan dan Xinjiang.” Jika ini adalah masalah utama yang dibicarakan kedua belah pihak, kemudian kita akan memiliki rangkaian pembicaraan yang sulit dengan sangat sedikit untuk ditunjukkan pada akhirnya. Yang masih kami tunggu adalah apakah pemerintahan Biden terlibat di sisi ekonomi.”

Dan yang lebih menggembirakan, katanya, pemrosesan visa untuk pebisnis asing semakin membaik. “Ini seperti seseorang membalik tombol,” kata Stein setelah kongres Partai Komunis pada bulan Oktober, di mana Xi memenangkan masa jabatan lima tahun ketiga sebagai pemimpin partai. “Mereka tampaknya mengikuti angka investasi asing, dan menyadari bahwa bukanlah kepentingan ekonomi jangka panjang China untuk mengecualikan begitu banyak orang asing.”

Namun, dia mengatakan bahwa masalah Covid yang menyeret ekonomi ke bawah dan merugikan bisnis mungkin tidak akan membaik dalam waktu dekat. “Selama cuaca buruk, akan sulit bagi siapa pun untuk membuka diri karena akan ada lebih banyak kasus” yang akan ditanggapi dengan respons “nol Covid” negara, kata Stein.

Kamar Dagang Amerika di Shanghai adalah salah satu grup Amcham terbesar di dunia dengan lebih dari 3.000 anggota. Mereka termasuk Microsoft, Novartis, Hormel Foods, Cisco, General Mills, dan Deloitte.

Lihat posting terkait:

Ketua dan Wakil Ketua Dewan Direksi pabrikan China itu menginvestasikan $916 juta di Ohio di bawah pengawasan polisi

Mantan menteri luar negeri Taiwan Jason Hu mengatakan Taipei harus mencoba memulai kembali pembicaraan tingkat rendah dengan Beijing

Dua area di mana Amerika Serikat dan China masih bisa bekerja sama

Bank-bank Taiwan mengurangi pinjaman mereka ke daratan di tengah melambatnya pertumbuhan ekonomi dan ketegangan militer

@karyawan

READ  Apakah goncangan harga bensin telah menghancurkan permintaan sejauh ini? Ke mana harga bensin akan pergi dari sini?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.