Perusahaan e-commerce Indonesia memilih bahan makanan sebagai front kompetitif berikutnya

Dengan populasi 270 juta, Indonesia memiliki salah satu pasar grosir terbesar di Asia. Sektor bahan makanan diperkirakan bernilai $169,4 miliar pada 2022, naik dari $140,2 miliar pada 2019, menurut Transfer oleh Lembaga Distribusi Kelontong. Indonesia juga diharapkan menjadi pasar grosir terbesar keempat di Asia pada tahun 2022 setelah China, India dan Jepang.

Seiring berkembangnya ruang e-commerce di Indonesia, lusinan pedagang online telah mengumpulkan investasi yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk $18 juta untuk Segari pada bulan September, $65 juta untuk HappyFresh pada bulan Juli, dan $65,5 juta yang dikumpulkan oleh TaniHub pada bulan Mei.

Beberapa perusahaan teknologi juga telah mempertaruhkan klaim mereka pada pesanan bahan makanan berbasis aplikasi. Mereka telah meluncurkan fitur belanjaan on-demand mereka sendiri, seperti GoMart by Gojek dan GrabFresh by Grab, bekerja sama dengan HappyFresh. Sekarang, perusahaan teknologi besar bermitra dengan pengecer grosir tradisional.

Pekan lalu, perusahaan e-commerce Blibli diperoleh 51% Dari pengecer yang terdaftar di BEI, Supra Boga Listari, yang mengoperasikan jaringan grosir premium Ranch Markets dan Farmer’s Market. Didirikan pada tahun 1997, Supra Boga Listari memiliki 48 toko batu bata dan mortar di sembilan kota. Sebelum pengembangan ini, GoTo sudah Mengakuisisi 4,76% saham di Matahari Putra Prima melalui Perusahaan Pradepa Darpa Bangsa Gocek. Matahari Putra Prima adalah cabang ritel dari Grup Lippo, yang mengoperasikan beberapa jaringan ritel, termasuk Hypermart, Food Mart dan Boston.

Selain bagian dari keuntungan transaksi, perusahaan teknologi akan dapat memperoleh akses ke ekosistem ritel bahan makanan melalui akuisisi ini. Mereka akan mendapatkan data belanja dan wawasan tentang perilaku konsumen. Ditangani dengan benar, ini akan membantu Blibli dan GoT meningkatkan penawaran e-grocery mereka.

READ  Toyota luncurkan Fortuner GR Sport dengan penggerak roda belakang

“Rantai pasokan bahan makanan sangat kompleks dan menantang, terutama di Indonesia, karena kondisi geografis dan cuacanya yang unik. Produk segar harus disimpan pada suhu tertentu untuk jangka waktu tertentu. Kesalahan dalam proses ini dapat menyebabkan makanan terbuang percuma,” kata Stephen Wongsordejo, CEO Super Social Commerce dan kerugian pendapatan kursi.

Jaringan supermarket seperti Ranch Market dan Hypermarket telah ada selama beberapa dekade, sehingga mereka telah memiliki pelanggan setia, prosedur operasi standar yang kuat, dan pemasok yang dapat diandalkan. Dengan kondisi ini, kata Wongsordejo, rantai ini dapat menawarkan harga yang baik kepada pelanggan sambil tetap mempertahankan margin yang baik.

“E-grocery adalah permainan rantai pasokan. Melalui akuisisi dan investasi di rantai grosir, perusahaan teknologi dapat menyerap keahlian ritel dan logistik. BliBli dan GoTo akan lebih mudah memasuki ekosistem yang ada dengan cara ini, daripada membangun [their supply chains] Dari awal,” lanjut Wongsoredjo.

BliBli adalah file Situs e-commerce kelima yang paling banyak dikunjungi di Indonesia. Ini memiliki sekitar 18 juta kunjungan bulanan, menurut iPrice. Pada tahun 2018, BliBli Mart menjadi salah satu platform e-commerce Indonesia pertama yang masuk ke sektor grosir saat meluncurkan BliBli Mart, yang diklaim perusahaan sebagai salah satu kategori terlarisnya. Dalam setahun terakhir, transaksi dilakukan di BliBli Mart Berlipat tiga selama pandemi.

Untuk alasan yang sama, transaksi GoMart meningkat 800% dari Februari hingga Desember 2020. Menyadari meningkatnya permintaan di sektor ini, Tokopedia meluncurkan layanan grosir online bernama TokoMart pada bulan Maret. Teknologi geolokasi digunakan untuk memungkinkan pengguna membeli bahan makanan dari vendor terdekat.

Perusahaan e-commerce lain dengan kehadiran yang kuat di ruang ritel grosir online dan offline adalah JD.id. Pada bulan September, perusahaan membuka toko kelontong ketiga, JD Hub, di Jakarta. Pelanggan dapat menyelesaikan transaksi di aplikasi JD.id dan menerima pesanannya di toko atau mengatur pengiriman.

READ  Polisi menangkap pemburu gajah, pembeli gading

“Penetrasi grosir online di Indonesia masih sangat kecil dan saat ini fokus di Jabodetabek, tapi saya yakin sektor ini akan terus tumbuh dalam waktu dekat,” kata Wongsordejo. Di area metro, konsumen merasa nyaman memesan produk segar dan barang konsumsi melalui aplikasi seluler mereka. Namun, tambahnya, di kota-kota Tier 2 dan Tier 3, termasuk daerah pedesaan, pembelian kelompok menggunakan model berbasis agen akan mendapatkan lebih banyak daya tarik.

“Ritel bahan makanan bukanlah pasar ‘pemenang-ambil-semua’, jadi ada banyak ruang bagi banyak perusahaan dengan model bisnis yang berbeda,” kata Wongsordejo.

Baca ini: Walmart menutup toko karena keluarga China merangkul belanja bahan makanan online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *