Perusahaan minyak yang berfokus pada Indonesia memasuki hidrogen hijau di Australia, para investor bertepuk tangan – majalah BP Australia

Di lain hari, perusahaan lain bersaing untuk mendapatkan tempat di kereta hidrogen hijau Australia. Lion Energy, sebuah perusahaan minyak dan gas Indonesia, hari ini mengumumkan rencananya untuk “menjajaki peluang” dalam hidrogen hijau di Australia dan di Pulau Ceram di Indonesia.

Perusahaan, yang berfokus di Indonesia tetapi terdaftar sebagai Australia, telah menerima janji pasti sebesar $ 2,8 juta dari putaran penggalangan modal untuk melakukan studi.

Lion Energy telah menunjuk Peak Asset Management di Melbourne untuk memimpin eksplorasi hidrogen. “Kami senang bekerja dengan tim di Peak untuk mendukung bisnis lama Lion, studi hidrogen baru terkait, dan potensi kami dalam energi bersih Australia. CEO Lion Tom Soulsby berkata,” Peak memiliki banyak pengalaman mendukung perusahaan dengan hidrogen hijau dan terbarukan bisnis investasi di Australia “.

Pasca kabar ini, harga saham perseroan naik tajam.

Awal pekan ini, pemerintah federal Australia mengumumkan lebih banyak $ 275,5 juta untuk mengembangkan empat pusat hidrogen baru di kawasan Australia. Ini terjadi setelah jutaan yang telah dilakukan oleh pemerintah negara bagian dan federal di seluruh negeri.

Seperti banyak cryptocurrency, proyek hidrogen hijau menjadi sangat diminati dalam beberapa bulan terakhir. pada hari Senin, Provincial Resources Corporation telah mengembangkan rencana proyek hidrogen hijau dari 1 GW menjadi 8 GW Setelah menandatangani kesepakatan tahap awal dengan pasukan Prancis, Total Erin, untuk berpartisipasi dalam proyek tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.