Perusahaan modal ventura Indonesia Alpha JWC menutup dana ketiganya, senilai $ 433 juta

Pendiri Alpha JWC Jeffrey Jo dan Chandra Teijan

Pendiri Alpha JWC Jeffrey Jo dan Chandra Teigen. Kredit gambar: Alpha JWC

Alpha JWCPerusahaan modal ventura yang berbasis di Jakarta, hari ini mengumumkan bahwa mereka menutup dana ketiganya pada $ 433 juta. Perusahaan mengatakan itu menjadikannya dana modal ventura terbesar di Asia Tenggara untuk perusahaan rintisan tahap awal, dan itu kelebihan permintaan, dengan target awal $250 juta hingga $300 juta. Investor untuk dana ketiga termasuk International Finance Corporation (IFC) dari Bank Dunia. Mayoritas LP dari dua dana pertama Alpha JWC juga berkontribusi.

Co-founder dan mitra umum Jeffrey Joe mengatakan dia mulai melihat lebih banyak minat di Asia Tenggara dari investor global, berkat keluarnya profil tinggi seperti Bukalapak dan IPO Sea Group.

“Ini menunjukkan bahwa ada nilai yang cukup untuk diciptakan dibandingkan dengan pasar maju seperti Amerika Serikat,” katanya kepada TechCrunch. Dia menambahkan bahwa gelombang baru minat investor telah dimulai selama setahun terakhir, dengan semakin banyak startup, termasuk perusahaan portofolio Alpha JWC. HebatDan kredit Dan mobil-mobil mencapai status unicorn dalam waktu yang relatif singkat (Ajaib, aplikasi investasi, telah menjadi unicorn Dua setengah tahun setelah dirilis,). Alpha JWC adalah investor institusional pertama di ketiga startup.

Alpha JWC sekarang mengelola aset sekitar $630 juta di ketiga dananya. Selama tahun ini, perusahaan mengatakan perusahaan portofolionya telah mengumpulkan lebih dari $ 1 miliar hingga saat ini, dengan mayoritas meningkatkan dana tindak lanjut dalam waktu satu tahun dari investasi awal Alpha JWC.

Perusahaan berinvestasi pada tahap awal—tahap pra-pendirian, pra-tahap, atau pra-tahap—dan sering kali merupakan investor institusional pertama dalam jadwal cap startup. Mitra Alpha JWC terus bekerja sama dengan portofolio mereka bahkan saat mereka mencapai tahap selanjutnya; Misalnya, dengan menghubungkan mereka dengan investor di Amerika Serikat, kata Joe, atau membantu membangun tim manajemen mereka sendiri.

READ  Presenter Indonesia Rina Gunawan meninggal pada usia 46 tahun

Alpha meluncurkan JWC pada tahun 2016 dengan pendanaan awal sebesar $50 juta, yang telah diinvestasikan di 23 perusahaan. Dana keduanya ditutup pada 2019 pada $143 juta dan digunakan untuk mendukung 30 perusahaan. Perusahaan mengatakan total nilai dana yang harus dibayar (TVPI) dana pertama adalah 3,72 kali dan tingkat pengembalian internal (IRR) sekitar 37%. Metrik kinerja untuk dana kedua bahkan lebih tinggi: TVPI adalah 3,45x dan 87% IRR.

Sebagian besar dana ketiga adalah untuk startup Indonesia, tetapi juga akan berinvestasi di pasar Asia Tenggara lainnya, seperti Singapura, Malaysia, Vietnam, Thailand dan Filipina, dengan fokus pada perusahaan yang ingin masuk ke Indonesia. Ukuran cek akan berkisar dari ratusan ribu dolar hingga 60 juta dolar dalam beberapa tahap. Seperti dana pertama Alpha JWC, dana ketiga menargetkan sekitar 25 hingga 30 startup tahap awal, dan mengambil pendekatan non-sektor.

“Kami percaya pada saat ini, tidak perlu fokus pada sektor ini dulu,” kata salah satu pendiri dan mitra umum Chandra Teijan. “Pasarnya masih awal, potensinya sangat tinggi, dan ada banyak industri di mana kami dapat menangkap juara lokal. Tetapi beberapa sektor yang sangat kami sukai adalah layanan perangkat lunak, fintech, model O2O, dan perdagangan sosial.”

Alpha JWC mengatakan setidaknya 11 dari portofolionya mendekati status unicorn, termasuk rantai kopi. kenangan kopi, pasar B2B gudangLemonilo, produsen barang konsumen dan platform keuangan digital untuk usaha kecil dan menengah asosiasi keuangan.

Sementara adopsi digital masih terutama didorong oleh kota-kota Tier 1 seperti Jakarta, Jo mengatakan bahwa kota-kota kecil di Indonesia mengejar dengan cepat. “Kota-kota tingkat kedua dan ketiga mengikuti secara agresif dan ketika itu terjadi, potensi kami akan terbuka dan Anda akan melihat pertumbuhan besar dan eksponensial dalam ekosistem digital.”

READ  Versi baru Train To Busan membuat penggemar bersemangat tentang judul baru, Berita Hiburan & Berita Utama

Pendiri Alpha JWC mengatakan startup seperti Ajaib mulai menunjukkan rencana dan strategi monetisasi yang lebih baik dan fundamental yang lebih kuat sejak dini. Ini berarti jalur keluar yang lebih jelas, yang pada gilirannya akan menarik lebih banyak investor ke daerah tersebut.

“Kami adalah investor institusional pertama di Agip dan sejak awal para pendiri membangun pola pikir inti yang sangat kuat, tidak hanya menghabiskan uang untuk menarik pengguna, tetapi membangun fondasi yang kuat,” kata Teegan.

Dalam pernyataan tentang investasi IFC dalam dana ketiga Alpha JWC, Kim-See Lim, Direktur Regional untuk Asia Timur dan Pasifik, mengatakan: “Kemitraan IFC dengan Alpha JWC Ventures menggarisbawahi komitmen jangka panjang kami terhadap pembangunan ekonomi dan transformasi digital Indonesia.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *