Perwakilan Jordan membantah memiliki “informasi yang relevan” untuk komite 6 Januari

Sementara Jordan – sekutu besar mantan Presiden Donald Trump – belum secara eksplisit mengatakan di Kongres bahwa dia tidak akan bekerja sama dengan komite, surat empat halamannya menguraikan keluhan dan permintaannya kepada komite. Republikan Ohio menulis bahwa dia “tidak memiliki informasi relevan yang akan membantu Komite Terpilih dalam memajukan tujuan legislatif yang sah.”

Jordan, salah satu sekutu terbesar Trump di Kongres, belum secara eksplisit mengatakan dia tidak akan bekerja sama dengan komite, dan surat empat halamannya menguraikan keluhannya dengan komite. Jordan menulis bahwa dia “tidak memiliki informasi relevan yang akan membantu Komite Terpilih dalam memajukan tujuan legislatif yang sah”.

Namun, Jordan tampaknya memiliki informasi yang relevan dengan penyelidikan komisi terhadap pemberontakan tersebut. Dia diidentifikasi sebagai salah satu anggota parlemen yang mengirim pesan teks ke Kepala Staf Gedung Putih saat itu Mark Meadows, menjelang serangan terhadap US Capitol, yang dimiliki komisi. itu Surat yang dikirim Jordan ke Meadows pada 5 Januari Dia menguraikan teori hukum bahwa Wakil Presiden Mike Pence saat itu memiliki wewenang untuk menghalangi ratifikasi pemilihan 2020.

Seorang juru bicara Komite Terpilih mengatakan pada 6 Januari, sebagai tanggapan atas surat Jordan, bahwa karena Jordan berbicara dengan Trump pada 6 Januari 2021, ia memiliki informasi yang diminta komite dan merupakan “saksi material.”

‚ÄúPidato Tuan Jordan gagal membahas alasan utama permintaan Komite Terpilih untuk pertemuan, termasuk bahwa dia bekerja secara langsung dengan Presiden Trump dan tim hukum Trump untuk mencoba membatalkan hasil hukum pemilihan presiden 2020. Dia mengakui bahwa dia berbicara langsung kepada Presiden Trump pada 6 Januari), dan oleh karena itu merupakan saksi material, dan bahwa surat Tuan Jordan kepada Komisi tidak membahas fakta-fakta ini.”

READ  Virus Corona: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Sabtu

Meskipun komisi tidak menyebutkan panggilan pengadilan dalam tanggapannya, komisi itu juga tidak mengesampingkannya.

“Panitia terpilih akan menanggapi surat ini secara lebih rinci dalam beberapa hari mendatang dan mempertimbangkan langkah selanjutnya yang tepat,” kata juru bicara itu.

Thompson, seorang Demokrat Mississippi, telah meminta kerjasama Jordan, memintanya untuk mengadakan pertemuan sukarela dalam sebuah surat Desember di mana komite berfokus pada anggota parlemen Republik yang mungkin memiliki pengetahuan yang signifikan tentang peristiwa yang mengarah ke serangan Capitol.

“Kami memahami bahwa Anda memiliki setidaknya satu dan mungkin beberapa kontak dengan Presiden Trump pada 6 Januari. Kami ingin membahas setiap kontak semacam itu dengan Anda secara rinci,” tulis Thompson.

Kami juga ingin menanyakan tentang komunikasi apa pun yang Anda lakukan pada 5 atau 6 Januari dengan orang-orang di Ruang Perang Willard, tim hukum Trump, staf Gedung Putih, atau orang lain yang terlibat dalam pengorganisasian atau perencanaan tindakan dan strategi pada 6 Januari (Januari),” surat itu menyatakan, sebagian merujuk pada “pusat komando” terkait pemilihan sekutu Trump di Willard Intercontinental Hotel di Washington, DC, sekitar 6 Januari.

Dan Jordan sebelumnya telah memperingatkan komite bahwa menargetkan anggota parlemen GOP dalam kapasitas apa pun akan menghadapi pembalasan politik jika Partai Republik memenangkan Dewan Perwakilan Rakyat dalam pemilihan paruh waktu pada bulan November. Awalnya dipilih oleh Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy menjadi salah satu dari lima anggota GOP yang bertugas di komite pada bulan Juli, Tetapi Ketua DPR Nancy Pelosi menolak pemilihan McCarthy atas Yordania, bersama dengan Perwakilan Republik Jim Banks dari Indiana, karena dia mengatakan penunjukan mereka mungkin mempengaruhi “integritas penyelidikan.” Keputusan Pelosi mendorong McCarthy untuk menarik kelima anggotanya, yang semakin menekan keinginan bipartisan untuk bekerja sama, dan membuat Pelosi memilih anggota parlemen dari Partai Republik Liz Cheney dan Adam Kinzinger untuk menjadi anggota komite.

Jordan mengatakan dalam suratnya pada hari Minggu bahwa permintaan komisi itu “di luar lingkup penyelidikan yang sah dan melanggar prinsip-prinsip dasar konstitusional dan selanjutnya akan mengikis norma-norma legislatif.” Dia tidak menyebutkan kontak apa pun dengan Trump.

READ  Inggris memberikan suaka Nathan Law dan mengungkapkan $ 59 juta dalam pendanaan untuk Hong Kong | Berita protes Hong Kong

Panitia telah meminta pertemuan dengan Yordania pada 3 atau 4 Januari, atau minggu 10 Januari, ketika DPR kembali ke sesi. Panitia juga menawarkan untuk bertemu Jordan di wilayahnya.

“Bahkan jika saya memiliki informasi untuk dibagikan kepada Komite Terpilih, tindakan dan pernyataan Demokrat DPR menunjukkan bahwa Anda tidak melakukan penyelidikan yang adil dan objektif,” tulis Jordan.

Pada bulan Desember, Perwakilan Republik Scott Perry dari Pennsylvania Dia menolak permintaan komisi untuk berbicara dengannya. Perry, ketua baru dari Kaukus Kebebasan sayap kanan di DPR, adalah anggota parlemen pertama yang diketahui yang dihubungi komite untuk membicarakan penyelidikannya.

Zachary Cohen dan Annie Grayer dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *