Perwakilan Republik Peter Major mengutuk perbandingan Marjorie Taylor Greene antara mandat topeng dengan Holocaust, menggambarkannya sebagai “tidak menyinggung”

Pertama, setiap perbandingan dengan Holocaust tidak dapat disangkal. Ini – saya bahkan tidak memiliki kata-kata untuk menggambarkan betapa mengecewakannya melihat wacana hiperbolik ini yang, terus terang, menguatkan dan memainkan banyak anti-Semitisme yang kita lihat di masyarakat kita saat ini. Jalan-jalan di New York dan Los Angeles, “kata Major kepada Dana Bash dari CNN tentang program State of the Union.

Selama wawancara minggu lalu dengan David Brody di program audio TV Christian Broadcasting Network, “The Water Cooler,” Anggota Kongres Georgia menuduh Ketua DPR Nancy Pelosi munafik karena dia meminta anggota Republik untuk membuktikan bahwa mereka semua telah divaksinasi sebelum mengizinkan anggotanya melakukannya. Berada di dalam ruangan rumah tanpa topeng.

“Anda tahu, kita bisa melihat kembali ke masa dalam sejarah di mana orang-orang diminta untuk memakai bintang emas, dan mereka pasti diperlakukan seperti warga negara kelas dua, sampai-sampai mereka dimasukkan ke dalam kereta dan dibawa ke kamar gas di Nazi Jerman, “kata Green. Pelecehan yang dibicarakan oleh Nancy Pelosi.”

Green kemudian membela komentarnya kepada CNN’s KPNX, dengan mengatakan, “Saya berpegang pada semua pernyataan saya, saya tidak mengatakan apa-apa yang salah.”

“Saya pikir setiap Yahudi rasional tidak menyukai apa yang terjadi di Nazi Jerman, dan setiap Yahudi rasional tidak menyukai apa yang terjadi dengan mandat yang sombong dan kebijakan vaksinasi yang arogan,” katanya.

Kantor Pelosi menolak mengomentari pernyataan tersebut, tetapi komentar Green membuat marah banyak anggota parlemen di Kongres di kedua sisi koridor.

Wakil Rakyat Wyoming Liz Cheney, yang digulingkan dari posisi kepemimpinan Partai Republik di Dewan Perwakilan awal bulan ini dan secara terbuka memperingatkan bahwa tren Partai Republik saat ini adalah “berbahaya,” mengecam komentar itu sebagai “kegilaan.” Republikan Adam Kinzinger dari Illinois, yang sebelumnya berbicara menentang Greene, juga men-tweet “penyakit mutlak,” sambil mengacu pada bagian yang sama dengan komentar Green.

READ  Turki: Pemecatan Bank Sentral terhadap Erdogan membuka jalan bagi penurunan suku bunga lebih lanjut | Berita Perbankan

Perwakilan Demokrat Bill Baskrell dari New Jersey dan David Sislin dari Rhode Island men-tweet kritik mereka terhadap komentar Greene. Perwakilan Massachusetts Jim McGovern, seorang Demokrat, melangkah lebih jauh dengan menuntut pengunduran diri Green dan meminta pemimpin minoritas DPR Kevin McCarthy untuk mengakui komentar Green.

“Bahasa anti-Semit Rep. Green yang membandingkan pembunuhan sistematis enam juta orang Yahudi selama Holocaust dengan mengenakan topeng tidak mengganggu. Dia adalah orang yang sangat bermasalah yang perlu meminta maaf dan mengundurkan diri. GOPLeader perlu mengatasi anti-Semitismenya,” McGovern tweeted Sabtu.

CNN telah menghubungi kantor McCarthy untuk memberikan komentar.

Aturan penyamaran telah menjadi titik pertikaian antara anggota parlemen dan sekelompok anggota parlemen Republik Mereka didenda atau diperingatkan Untuk menantang, delegasikan topeng ke lantai ruangan.

Aturan House saat ini menyatakan bahwa anggota hanya dapat melepas topeng mereka di lantai ketika bos mengenali mereka untuk berbicara. Kursi juga bisa melepas topeng saat berbicara dari mimbar.

Sebuah Presisi McCarthy mengusulkan untuk mengganti topeng saat ini di DPR dan mengizinkan anggota untuk membuka kedoknya di Dewan Perwakilan, yang dilarang oleh Partai Demokrat pekan lalu.

Rachel Ganvaza dari CNN, Ryan Nobles, dan Annie Grey berkontribusi untuk laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.