Pesawat C-130H Indonesia siap untuk pembaruan digital

Angkatan Udara Indonesia telah memilih Collins Aerospace untuk upaya modernisasi C-130H Hercules.

Sebagai kontraktor dengan GMF, Collins Aerospace akan menyediakan solusi avionik Flight2 untuk mengubah kontrol analog lama menjadi kokpit digital kaca modern.

Digunakan dalam berbagai misi, termasuk transportasi personel dan kargo, serta upaya kemanusiaan, modifikasi avionik Flight2 akan menggantikan instrumen analog C-130H dengan tujuh display multifungsi, tiga unit display kontrol dan autopilot digital baru.

Selain itu, pesawat akan dilengkapi dengan kinerja navigasi/sistem manajemen penerbangan navigasi area yang diperlukan, dengan titik peluncuran ketinggian tinggi dan program airdrop presisi yang dihitung. Modernisasi akan membantu Angkatan Udara Indonesia meningkatkan operasinya, meningkatkan kesadaran situasional pilot, dan mengurangi waktu henti pesawat.

“Kami telah bekerja sama dengan GMF dan Angkatan Udara Indonesia untuk memanfaatkan arsitektur Flight2 Mobility Mission Application (MMA), dan menyesuaikan sistem untuk memenuhi semua persyaratan misi tertentu,” kata Dave Schreck, wakil presiden dan manajer umum militer. avionik dan helikopter di Collins Aerospace, kata. “MMA memungkinkan pelanggan untuk memilih dari rangkaian lengkap kemampuan siap pakai, yang benar-benar meningkatkan apa yang dapat kami berikan untuk anggaran tertentu. Dalam hal ini, kami telah menciptakan solusi yang sesuai dengan kebutuhan Angkatan Udara Indonesia.”

Andy Fakhrozy, CEO GMF, menambahkan: “Kami senang dapat bekerja sama dengan Collins Aerospace untuk memodernisasi C-130H milik bersama Angkatan Udara Indonesia.” GMF, sebagai pemasok kebanggaan Indonesia yang ditunjuk oleh Kementerian Pertahanan, meyakini bahwa proyek prestisius tersebut dapat dilaksanakan tepat waktu dengan bekerja sama dengan Collins Aerospace.

“Proyek ini merupakan bagian dari upaya GMF untuk mendiversifikasi bisnis dan mendukung industri pertahanan untuk memperbaharui armada dan meningkatkan keselamatan penerbangan.”

READ  Kontribusi bisnis pedesaan Britannia dapat meningkat hingga 50 persen dalam 3 tahun, Berita Ritel, ET Ritel

Dengan mengupgrade ke Flight2, C-130H Angkatan Udara Indonesia akan memenuhi standar ICAO terbaru, sekaligus memberikan keunggulan taktis dalam operasi militer.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *