Peso telah mengalami penguatan lebih lanjut terhadap dolar pada tahun 2021

Oxford Economics yang berbasis di Inggris mengatakan peso Filipina akan menguat lebih lanjut tahun ini, meskipun pada kecepatan yang lebih lambat dari kenaikan tahun lalu di tengah ekspektasi berlanjutnya pelemahan dolar AS.

Peso, rupee India, dan rupiah Indonesia diperkirakan akan menguat terhadap dolar pada tahun 2021 karena akan memanfaatkan peningkatan risiko yang dihasilkan oleh defisit ganda AS – anggaran dan saldo akun saat ini, kata ekonom Oxford Eun Jung. Dalam sebuah laporan yang dirilis pada tanggal 18 Februari berjudul “Kenaikan keseluruhan yang lebih kuat untuk rupee, rupee dan peso”.

Setelah kenaikan 5 persen pada tahun 2020, Oxford Economics melihat peso naik lebih dari 2 persen tahun ini.

Dia menunjukkan bahwa “peso naik tahun lalu karena peningkatan signifikan dalam neraca transaksi berjalan,” mengacu pada perkiraan surplus yang setara dengan 3,3 persen dari PDB pada akhir tahun 2020.

Penurunan impor komoditas di tengah resesi yang disebabkan oleh epidemi telah membuat dolar AS dalam cadangan bank sentral tanpa pengeluaran, membuat mata uang lokal menguat.

Bulan lalu, Oxford Economics memperkirakan neraca berjalan Filipina tetap dalam – meskipun lebih sempit – surplus sebesar 1,1 persen dari PDB tahun ini dan 0,2 persen tahun depan.

“Setelah peningkatan yang signifikan tahun lalu, kami memperkirakan neraca transaksi berjalan memburuk untuk ketiga ekonomi pada tahun 2021 karena impor mulai pulih dari dasar yang rendah,” kata perusahaan tersebut, mengacu pada India, Indonesia dan Filipina.

“Kami masih mengharapkan Filipina untuk mempertahankan surplus akun saat ini, yang akan menguntungkan peso. Tapi peso kemungkinan akan naik lebih rendah dari tahun lalu, ketika neraca transaksi berjalan membaik sebesar 4,8 poin persentase.

READ  Kohl's mengatakan itu menambahkan 2 juta pelanggan baru pada tahun 2020, berkat Amazon

“Data cadangan devisa untuk Filipina dan Indonesia menunjukkan lebih sedikit campur tangan pihak berwenang, dan kami berharap mata uang mereka dapat terapresiasi tahun ini sejalan dengan fundamental keseluruhan,” kata Oxford Economics.

Dengan suku bunga riil di Filipina dan India saat ini negatif setelah serangkaian penurunan suku bunga tahun lalu, Oxford Economics mengharapkan bank sentralnya untuk mempertahankan suku bunga utamanya tetap stabil pada tahun 2021 dan 2022.

baca berikut ini

Jangan pernah ketinggalan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam Tanyakan lebih lanjut Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul lainnya, berbagi hingga 5 gadget, mendengarkan berita, mengunduh lebih awal hingga pukul 4 pagi, dan berbagi artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan dan pertanyaan, hubungi kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *