PHI Group of Blockchain dan Crypto Technologies berpartisipasi dalam inisiatif baru untuk mengurangi emisi karbon yang mengganggu melalui proyek ramah lingkungan, CO2-1-0 (CARBON)

NEW YORK, 6 Agustus 2021 (The Globe Newswire) – PHI Group, Inc. (www.phiglobal.comDan gajah), sebuah perusahaan yang saat ini berfokus pada implementasi PHILUX Global Funds, sekelompok dana bank Luksemburg yang diorganisir sebagai “Alternative Reserved Investment Fund” (“RAIF”), dan pengembangan Asia Diamond Exchange (“ADE”) di Vietnam , dengan bangga mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani surat Intent adalah dengan CYFS Group yang berbasis di Indonesia untuk mensponsori dan ikut mendirikan CO2-1-0 (CARBON), sebuah inisiatif baru untuk mengurangi emisi karbon melalui proyek-proyek ramah lingkungan yang dimulai di Indonesia, Vietnam , negara-negara ASEAN lainnya, dan di seluruh dunia. Menurut LOI, Grup PHI akan memberikan kontribusi proporsi yang signifikan dari anggaran pembangunan terhadap 50,1% dari saham CO2-1-0 (KARBON).

Menurut United Nations Framework Convention on Climate Change (UNFCCC), bersama dengan Paris Agreement dan Kyoto Protocol pada tahun 2016, Indonesia secara aktif berpartisipasi dan sepakat untuk menjaga suhu bumi di bawah 1,5°C pada tahun 2030. Gas Rumah Kaca (GRK), Terutama karbon dioksida, metana, dinitrogen oksida, sulfur heksafluorida, HFC, dan perfluorokarbon (PFC) adalah akar penyebab perubahan iklim global, dan masing-masing dapat dihitung setara dengan emisi karbon dioksida. Target Indonesia adalah 834 juta ton CER pada tahun 2030.

Saat ini, sertifikat CER didaftarkan, divalidasi, dan disertifikasi secara terpusat di bawah metodologi UNFCCC oleh beberapa lembaga independen, sebagian besar di AS dan Eropa, di mana CER selanjutnya dapat diperdagangkan (sebagai kredit karbon) secara sukarela. Selama lima tahun terakhir, pasar kredit karbon hampir nol, dan karena kompleksitas operasi, banyak perusahaan/proyek kurang berminat untuk berpartisipasi dalam peluang kredit karbon. Banyak proyek yang ramah lingkungan (energi terbarukan/limbah/pertanian/hutan/dll) gagal mendapatkan dukungan keuangan terutama pada tahap awal/pengembangan, karena alasan yang disebutkan di atas, sehingga menyebabkan nilai ekonomi proyek turun atau tertunda.

READ  Tencent Cloud Menambahkan Zona Ketersediaan Asia di Data Center Splash Baru

Meskipun pasar karbon masih hibernasi, CER diperkirakan akan naik menjadi $100/ton pada tahun 2030, sementara cryptocurrency baru saja dimulai dan telah menarik banyak milenial dan Generasi Z yang lebih sadar akan lingkungan hijau dan keberlanjutan.(Hasil survei terbaru, Bahasa Indonesia mahasiswa, 12-13 Juli 2021). Diyakini bahwa mulai tahun 2022 dan seterusnya, dunia akan menyaksikan ledakan proyek energi terbarukan/inisiatif keberlanjutan yang terkait dengan kredit karbon, dengan ukuran pasar besar-besaran sebesar 23 GtCO2 emisi yang akan dikurangi pada tahun 2030. Gugus Tugas Peningkatan Skala memperkirakan pasar karbon Permintaan Sukarela (TSVCM), disponsori oleh Institute of International Finance (IIF) dengan dukungan berpengetahuan dari McKinsey, menunjukkan bahwa permintaan kredit karbon dapat meningkat 15 atau lebih pada tahun 2030 dan hingga 100 pada tahun 2050 Secara keseluruhan, nilai pasar kredit karbon bisa mencapai hingga 50 miliar dolar pada tahun 2030.

CO2-1-0 (CARBON) bertujuan untuk memberikan solusi dalam desentralisasi sistem pasar karbon baru yang mengganggu menggunakan teknologi blockchain yang akan memungkinkan proyek-proyek yang ramah lingkungan (energi terbarukan/limbah/pertanian/hutan/dll) yang dimulai di Indonesia, Vietnam, dll. negara-negara ASEAN dan dunia. Ini memiliki peta jalan pengembangan produk yang jelas dan sistematis, dan tonggak akhir untuk produk yang diharapkan akan diluncurkan dalam waktu dekat. Solusi, metodologi, dan proses bisnis yang ditingkatkan TACCC (Transparent, Accurate, Consistent, Complete and Comparable) yang awalnya diperkenalkan oleh CO2-1-0 (CARBON) akan memberikan dampak penuh pada lingkungan yang lebih baik dan kehidupan yang lebih baik bagi jutaan orang.

Partisipasi PHI Group dalam CO2-1-0 (CARBON), yang rencana barunya untuk mengurangi emisi karbon adalah bagian dari inisiatif keseluruhan perusahaan menggunakan teknologi blockchain dan kripto untuk memberikan solusi inovatif yang berpotensi menciptakan nilai signifikan bagi pemegang saham kami.

READ  Laporan mengatakan Traveloka memilih IPO tradisional daripada merger SPAC

Tentang PHI Group, Inc.

kelompok PHI (www.phiglobal.comDan gajah) Berfokus terutama pada pembayaran PHILUX Global Funds, sekelompok dana bank Luksemburg yang diorganisir sebagai “Dana Investasi Cadangan Alternatif” (“RAIF”)www.philux.eu), dan pembangunan Asian Diamond Exchange (“ADE”) di Vietnam. Perusahaan juga terlibat dalam merger dan akuisisi, berinvestasi dalam industri tertentu dan situasi khusus yang secara signifikan dapat meningkatkan nilai pemegang saham.

Hukum Safe Harbor dan Pernyataan Berwawasan ke Depan

Siaran pers ini berisi “pernyataan berwawasan ke depan” sesuai dengan ketentuan “pelabuhan aman” dari Undang-Undang Reformasi Litigasi Sekuritas Swasta tahun 1995. “Pernyataan berwawasan ke depan” menggambarkan harapan, rencana, hasil, atau strategi masa depan dan umumnya didahului dengan kata-kata seperti “mungkin”, “masa depan”, “rencana” atau “direncanakan”, “akan” atau “seharusnya”, “mengharapkan”, “mengharapkan”, “draf”, “pada akhirnya” atau “diharapkan”, yang tunduk pada banyak risiko dan ketidakpastian yang dapat menyebabkan Kondisi, peristiwa, atau hasil di masa mendatang berbeda secara material dari yang diproyeksikan dalam pernyataan berwawasan ke depan sebagai akibat dari berbagai faktor.

Kontak:

PHI Group, Inc.
+ 1-702-475-5430
[email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *