PHL, Kesepakatan Tingkatkan Ekonomi Kreatif Indonesia

Menurut Departemen Perdagangan dan Industri (DTI), Filipina telah menandatangani kesepakatan dengan Indonesia yang bertujuan untuk memperkuat ekonomi kreatif negara tersebut.

Dalam sebuah pernyataan Rabu, Menteri Perdagangan Alfredo E. Pascual dan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia Sandiaga Uno menandatangani Memorandum of Understanding (MOU) pada hari Senin, Departemen Perdagangan mengumumkan. Antara lain, mereka “menyetujui pertukaran informasi tentang riset pasar dan tren kebijakan, serta memfasilitasi produksi bersama, proyek komersil, dan pemasaran produk, barang, dan jasa kreatif.”

“Dengan ditandatanganinya MoU ini, kami berharap kerjasama yang lebih erat dengan Indonesia dalam pengembangan ekonomi kreatif kedua negara kita,” kata Pascual.

Kepala perdagangan lebih lanjut mencatat, “Perjanjian ini sejalan dengan tujuan pemerintah kami untuk meningkatkan ekonomi kreatif Filipina dan meningkatkan daya saingnya secara global.”

MOU mengidentifikasi komunitas kreatif yang mencakup perancang busana, interior, lanskap, perhiasan, dan arsitektur; Koki; produser film; produser konten televisi dan radio; podcaster internet; pengembang game; Animator; musisi; Dramatis; penari; guru; dan ilustrator.

“Situasi ini memberikan banyak ruang untuk pertumbuhan dan memberi Filipina kesempatan untuk berinvestasi terutama dalam barang dan jasa kreatif,” kata Pascual.

Departemen Perdagangan menambahkan bahwa para penandatangan MOU akan membentuk kelompok kerja bersama yang disebut Kelompok Kerja Bersama Filipina-Indonesia.

Selain itu, Filipina akan berpartisipasi dalam Konferensi Dunia Ekonomi Kreatif 2022 pada Oktober 2022 di Bali, Indonesia.

Perlu dicatat bahwa menurut Dewan Ekonomi Kreatif Filipina (CECP), 2 hingga 3 juta pekerja lepas kreatif Filipina bekerja di dalam negeri, sementara 1,5 juta pekerja kreatif Filipina menangani proyek internasional.

Dalam laporan sebelumnya, Asisten Sekretaris Glenn Benaranda, petugas Trade Promotion Group (TPG) DTI, mengatakan bahwa sementara Filipina dianggap sebagai pengekspor jasa kreatif terbesar di kawasan ASEAN, total ekspor kreatif negara itu hanya mencapai 2 persen. pangsa pasar di Asia-Pasifik.

READ  Vivo Y21T dirilis di Indonesia sebelum diluncurkan di India: Fitur Utama

Dalam pidatonya di Creative Futures 2022 pada bulan Juli, Pascual menggarisbawahi tujuan sektor perdagangan untuk meningkatkan ekonomi kreatif Filipina dan meningkatkan daya saingnya secara global.

Bahkan, kepala perdagangan mengatakan dua bulan lalu bahwa Filipina bertujuan untuk menjadi ekonomi kreatif teratas di ASEAN pada tahun 2030. Ia mengatakan tim daya saing dan inovasi DTI sejauh ini telah menyusun enam roadmap.

Pascual mengatakan selain dari enam roadmap tersebut, TDI juga menerapkan Creative Economy Strategy of the Philippines (CREST PH), yang berupaya menciptakan lingkungan yang mendukung bagi industri kreatif untuk mendorong pengembangan industri terpadu di sektor tersebut.

Pemimpin perdagangan mengutip data dari Industri Kreatif 4.0 Perdagangan dan Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (Unctad), mencatat bahwa ekspor barang kreatif global bernilai $ 548 miliar pada 2019, atau sebelum pandemi. Jumlah ini setara dengan sekitar 3 persen dari total nilai ekspor barang dagangan global untuk tahun itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.