Prancis dan Inggris bertengkar soal ikan. Apa sebenarnya perang kata-kata ini?

ini perang!

Nah, ini adalah perang ikan.

Seperti perang ikan sebelumnya, kata-katanya sengit, taruhannya kecil, dan kapal perang muncul, tetapi tembakan yang ditembakkan sering kali verbal.

Konflik ini mengadu Prancis melawan Inggris – dan bukan untuk pertama kalinya. Pikirkan Perang Napoleon abad ke-19, Perang Tujuh Tahun abad ke-18 (ketika Kanada adalah hadiahnya) dan tentu saja Perang Besar: Perang Seratus Tahun. Itu beberapa waktu lalu. Itu berakhir pada 1453.

Yang dipertaruhkan dalam perjuangan saat ini adalah – tunggu saja – beberapa ratus izin penangkapan ikan untuk kapal kecil Prancis. Ini diperkenalkan setelah pemungutan suara Brexit pada tahun 2016, ketika Inggris mendapatkan kembali kendali atas perairan pesisirnya. Mereka mengizinkan kapal Prancis, sebagaimana disepakati dalam perjanjian Brexit, untuk menangkap ikan di lepas pantai Inggris dan pantai Kepulauan Channel Jersey dan Guernsey – seperti yang telah mereka lakukan selama beberapa dekade.

Tapi Prancis mengatakan Inggris sengaja menolak banyak lisensi untuk kapal mereka. Sebagai tanggapan, Prancis menangkap kapal penangkap ikan Inggris, membawanya ke pelabuhan Le Havre, dan mendenda kapten kedua pada 27 Oktober.

Retorikanya garang dan datang dari atas. “Sekarang kita perlu berbicara dengan bahasa kekerasan,” kata Menteri Eropa Prancis Clement Bonn kepada televisi Prancis. “Sayangnya, itu adalah satu-satunya bahasa yang dipahami pemerintah Inggris.”

Kapal penangkap ikan Inggris Cornelis-Gert Jean Dumfries merapat di pelabuhan Le Havre, Prancis utara bulan lalu sambil menunggu izin untuk berangkat. (Samir El Doumi/AFP via Getty Images)

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menanggapi dengan baik, mengatakan tindakan Prancis dapat berarti telah “benar-benar melanggar” perjanjian perdagangan Brexit. “Ini adalah masalah yang harus kita kejar.”

Ini adalah putaran kedua. Pada bulan April, Inggris mengirim dua kapal perang angkatan laut di lepas pantai Jersey untuk melawan protes perahu nelayan Prancis. Sebuah kapal Prancis dilaporkan berusaha menabrak kapal penangkap ikan Jersey. Tidak ditembak.

Bagaimana dengan ikannya?

pelajaran kanada

Pada tahun 1995, Menteri Perikanan Kanada, Brian Tobin, memerintahkan penyitaan kapal penangkap ikan besar Spanyol untuk penangkapan ikan berlebihan di perairan lepas pantai Kanada. Penjaga Pantai menembak melalui haluan kapal penangkap ikan yang melarikan diri. Tobin kemudian memajang jaring di atas tongkang di East River, tepat di luar Markas Besar PBB, untuk menunjukkan bahwa jaring itu melanggar aturan penangkapan ikan internasional.

Orang-orang Spanyol menanggapi dengan mengirimkan kapal patroli militer untuk melindungi kapal-kapalnya.

Komisioner Perikanan Eropa Emma Bonino menggambarkan penyitaan itu sebagai “tindakan pembajakan terorganisir”. Inggris telah memveto ancaman sanksi Uni Eropa, setelah tekanan kuat dari Komisaris Tinggi Kanada di London, Royce Frith.

Tobin kemudian melakukan perjalanan ke pelabuhan nelayan Cornwall di Newlyn, di mana para nelayan Inggris menyambutnya sebagai pahlawan di lautan bendera Kanada, juga membenci armada penangkap ikan Spanyol di perairan mereka.

“Saya tidak pernah mendapatkan sambutan yang begitu mulia sepanjang kehidupan politik saya,” kata Tobin kepada saya saat itu.

Kembali pada pertengahan 1990-an, Menteri Perikanan Kanada Brian Tobin berselisih dengan orang-orang Spanyol atas hak penangkapan ikan di lepas pantai timur Kanada. (Berita Prime Time/Arsip CBC)

“Perang” itu diam-diam diselesaikan setelah enam minggu. Kanada telah mengembalikan obligasi C$600.000 yang ditawarkan oleh Spanyol untuk membebaskan kapal Spanyol yang dipenjara. Kedua negara sepakat untuk mengubah aturan penangkapan ikan internasional di lepas pantai.

Konflik Prancis-Inggris lebih sengit, lebih luas, dan lebih pribadi.

kemarahan palsu?

Sumber pemerintah Inggris membisikkan bahwa kemarahan Prancis itu palsu. Presiden Emmanuel Macron menghadapi kampanye pemilihan kembali presiden yang sulit dalam beberapa bulan ke depan dan mereka mengatakan beberapa kritik profil tinggi terhadap Inggris dapat membantu memotivasi pemilih, terutama di kubu sayap kanan Prancis yang bergolak.

Benar, tetapi ini salah mengartikan kemarahan yang sebenarnya dari pemerintah Prancis terhadap pemerintahan Johnson. Sebagian besar ada hubungannya dengan keluarnya Inggris dari Uni Eropa. Macron percaya Johnson tidak bisa dipercaya.

Kedua pria itu bertemu di KTT G7 pada bulan Juni. Macron memberi tahu Johnson bahwa ada kebutuhan untuk mengatur ulang hubungan Inggris-Prancis. Hanya untuk pemahaman semua orang, seorang penasihat presiden mendiktekan kata-kata persis Macron – yang ia sampaikan dalam bahasa Inggris ke Johnson – ke media.

Kalimat kunci ini termasuk:[A reset] Itu bisa terjadi asalkan dia menepati janjinya dengan orang-orang Eropa.”

Dengan kata lain, berhenti berbohong.

Sebaliknya, pada bulan September, Inggris menandatangani apa yang disebut AUKUS, aliansi AS-Australia-Inggris melawan China yang secara brutal – dan tanpa peringatan – mendorong Prancis keluar dari kesepakatan kapal selam jangka panjang dengan Australia yang menguntungkan AS.

Orang Prancis itu bersinar. Menteri luar negeri menggambarkannya sebagai “tikaman dari belakang”. Paris menarik duta besarnya dari Canberra dan Washington, tetapi tidak dari London.

Jean-Yves Le Drian, menteri luar negeri Prancis, dengan berani menolak pemerintah Johnson sebagai “roda kelima di kereta” dalam plot.

Johnson, seperti biasa, memainkannya untuk ditertawakan. “Donnez-moi un break,” katanya dalam bahasa Prancis yang sengaja dirobek. Orang Prancis itu tidak geli.

Bukan tanda besar kredibilitas Anda

Memang, Inggris, dan pemerintah Inggris ini khususnya, tahu bagaimana membuat marah tetangga mereka di seberang Selat.

“Kami tidak akan membiarkan Inggris Raya menghapus kakinya pada perjanjian Brexit.” Ini adalah juru bicara dan menteri pemerintah Prancis, Gabriel Attal, pada 26 Oktober.

Pemerintah Prancis percaya Inggris tidak menghormati kewajiban penangkapan ikan atau kontrol bea cukai di Irlandia Utara. London bahkan mengancam akan meninggalkan Protokol Irlandia Utara.

Pada 28 Oktober, Perdana Menteri Prancis, Jean Castex, mengirim surat kepada Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen yang menyerukan sanksi terhadap London. Biaya Brexit harus dibuktikan.

“Penting untuk memperjelas opini publik Eropa bahwa … meninggalkan serikat lebih berbahaya daripada tetap di dalamnya,” kata Castix.

Perdana Menteri Prancis Jean Castix menulis surat kepada Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen yang menyerukan sanksi terhadap Inggris, dengan mengatakan: “Penting untuk memperjelas opini publik Eropa bahwa … meninggalkan serikat lebih berbahaya daripada tetap tinggal. ” (Charles Plateau/Paul Foto via The Associated Press)

Dia menulis bahwa Prancis dapat mulai menerapkan sanksi penangkapan ikannya sendiri mulai 2 November.

Keesokan harinya, menteri pemerintah Inggris George Eustice berkata, “Dua orang bisa bermain dalam pertandingan itu.”

Macron sendiri memimpin pesan Prancis dalam sebuah wawancara dengan Financial Times of London pada 29 Oktober.

“Jangan salah,” katanya, “ketika Anda menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk merundingkan sebuah perjanjian dan kemudian beberapa bulan kemudian melakukan kebalikan dari apa yang telah digariskan dalam aspek-aspek yang paling tidak sesuai dengan Anda, itu bukanlah tanda besar kredibilitas Anda. ”

Undangan untuk tenang

Ini benar-benar terasa seperti perang, bahkan jika itu adalah diplomasi. Dari segi ekonomi, hasil tangkapannya minim. Perikanan menyumbang kurang dari setengah persen dari PDB di kedua negara, menurut Bank Dunia.

Masalah Prancis adalah bahwa UE kurang agresif terhadap Inggris. Dia menginginkan akhir negosiasi untuk argumen, bukan ikan basah di 20 langkah.

Pada 31 Oktober, Macron dan Johnson bertemu lagi pada pertemuan G-20 di Roma, tampaknya tidak setuju untuk mengakhiri konflik. Sebaliknya, Macron mengeluarkan peringatan lain. Menurut pembacaan istana kepresidenan Prancis, “presiden Prancis mengatakan kepada rekannya bahwa komitmen bersama yang dilakukan oleh Inggris dan Uni Eropa dalam perjanjian Brexit harus dihormati.”

Sebagai imbalannya, Johnson meminta Macron untuk “menarik ancamannya” karena sanksi tersebut. Pada Senin malam, Macron muncul Siap untuk berbicara lebih banyakAlih-alih mencegah kapal nelayan Inggris membongkar muatan di pelabuhan Prancis.

Sementara itu, kepala pelabuhan Calais dan Boulogne-sur-Mer Prancis, Jean-Marc Boisseau, mencoba mengendalikan pemerintahannya dengan memasukkan akal sehat ke dalam perdebatan sengit.

Dia mengatakan kepada BBC pada 29 Oktober bahwa jika Prancis memberlakukan sanksi, “akan mengerikan bagi kedua sisi kanal – bagi Anda, bagi kami, bagi pelabuhan, para nelayan di negara Anda, para nelayan di negara kami. Dan itu hanya untuk beberapa perahu kecil yang tidak diizinkan untuk menangkap ikan di negara ini.” Negara Anda “.

Tapi siapa yang mau mendengarkan akal sehat dalam perang ikan?

READ  Pemeriksaan fakta: Perwakilan Eric Swalwell salah mengatakan Mitch McConnell tidak serius tentang vaksin Covid-19 setelah jatuhnya pasar saham Senin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *