Presiden Afghanistan Ashraf Ghani berada di UEA dan sebuah negara Teluk mengonfirmasi | berita Ashraf Ghani

UEA mengatakan Ghani diterima karena “alasan kemanusiaan” setelah melarikan diri dari Afghanistan dengan Taliban menguasai negara itu.

Negara Teluk telah mengkonfirmasi bahwa UEA menjamu Presiden Ashraf Ghani karena “alasan kemanusiaan” setelah ia melarikan diri dari Afghanistan di tengah kendali Taliban.

“Kementerian Luar Negeri dan Kerjasama Internasional UEA dapat mengkonfirmasi bahwa UEA telah menerima Presiden Ashraf Ghani dan keluarganya di negara itu karena alasan kemanusiaan,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan singkat, Rabu.

Sebelumnya, media Afghanistan melaporkan bahwa UEA menawarkan tempat tinggal kepada Ghani setelah dia “melarikan diri”.

Ghani melarikan diri dari Afghanistan pada hari Minggu ketika Taliban mendekati Kabul sebelum kelompok bersenjata itu memasuki ibu kota Afghanistan tanpa perlawanan.

Dalam sebuah posting Facebook, Ghani mengatakan “Taliban telah menang” dan bahwa dia telah melarikan diri untuk menghindari “pertumpahan darah”.

Keberadaannya tidak diketahui sampai Rabu, dengan spekulasi bahwa ia melarikan diri ke Tajikistan, Uzbekistan atau Oman.

UEA adalah salah satu dari tiga negara, termasuk Arab Saudi dan Pakistan, yang telah mengakui bekas rezim Taliban, yang memerintah Afghanistan dari tahun 1996 hingga 2001.

Pada hari Senin, ada adegan kepanikan dan kekacauan di bandara Kabul ketika penduduk yang putus asa mencoba melarikan diri dari negara yang dilanda perang itu. Ada laporan kematian karena beberapa menempel pada pesawat lepas landas dari ibukota.

Awal tahun ini, perang antara pasukan Taliban dan Afghanistan meningkat dengan pasukan asing mengumumkan penarikan mereka dari negara itu pada 11 September, peringatan 20 tahun serangan yang mengarah pada invasi AS.

Dengan runtuhnya pemerintah Afghanistan, perhatian bergeser untuk memastikan keselamatan warga sipil dan orang-orang yang dideportasi dan transfer kekuasaan yang tertib.

READ  Melania Trump mengecam sejarawan di Rose Garden

Taliban menyatakan bahwa perang di Afghanistan telah berakhir, dan mengatakan bahwa upaya sedang dilakukan untuk membentuk pemerintahan yang inklusif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *