Presiden Djokovic menggarisbawahi ‘rasa krisis’ di antara para menteri karena hotspot Pemerintah-19 Indonesia menjadi SE Asia News & Top Stories.

Jakarta (Bloomberg) – Presiden Indonesia Joko Widodo menyerukan “krisis” di antara para menterinya.

Sekretaris Kabinet Pramon Anung mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Djokovic mengetahui keputusan presiden untuk menangguhkan program vaksinasi berbayar dan meminta pejabat negara untuk tidak bepergian ke luar negeri setelah resesi umum, dengan menggunakan “kepekaan sosial”.

Dia menambahkan bahwa hanya mereka yang memiliki izin khusus dari menteri luar negeri dan presiden yang dapat melakukan perjalanan internasional.

Kasus harian Pemerintah-19 di Indonesia mencapai 56.757 pada hari Kamis, turun dari 54.000 pada hari Jumat. Brasil mencatat lebih dari 45.500 epidemi pada hari Jumat, sementara Amerika Serikat meningkat lagi.

“Di era pengendalian darurat ini, tentunya Presiden telah menekankan bahwa harus ada rasa krisis di semua kementerian, lembaga, dan pemimpin,” kata Anung.

Foto-foto menteri yang terlihat di luar negeri dan perusahaan milik negara yang berencana menjual vaksin kepada individu telah memicu kemarahan dan pertanyaan mengapa perusahaan diizinkan mengambil untung dari timbangan.

Dukungan untuk Djokovic tinggi – jajak pendapat Mei menunjukkan persetujuan 75,6 persen – wabah virus telah membuat orang mengekspresikan ketidakpuasan dengan meningkatnya insiden infeksi dan kematian, di antara sistem kesehatan yang penuh sesak.

Menteri Kelautan dan Investasi Luhud Panchayat, yang mengawasi langkah-langkah tersebut, mengatakan pemerintah akan memutuskan dalam beberapa hari ke depan apakah akan memperpanjang larangan virus yang diberlakukan di pulau Jawa dan Bali yang lebih padat penduduknya.

Dia mengatakan terjadi penurunan pergerakan orang yang signifikan dan ada tanda-tanda kasus akan mendatar di Jakarta dan Bali.

Semua vaksin akan gratis untuk individu, sementara harga dosis yang dibeli untuk program vaksinasi swasta akan diterima oleh pemberi kerja sesuai rencana semula, kata Anung.

READ  Zona Ekonomi Hijau JIIPE Indonesia diharapkan dapat menarik investasi $ 17 miliar

Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq menyayangkan bahwa suntikan itu dibeli dengan harga lebih tinggi karena program vaksinasi swasta yang diselenggarakan oleh Kamar Dagang dan Industri Indonesia lebih lambat daripada yang dilakukan oleh menteri umum.

Pemerintah memutuskan untuk menjual rekaman yang tidak digunakan kepada individu karena kemunduran proyek swasta.

Vaksin yang tidak setara

Djokovic berupaya memvaksinasi, menargetkan kekebalan kawanan ke pulau Jawa yang padat penduduknya pada pertengahan September.

Lebih dari 1,3 juta dosis diberikan pada hari Sabtu, naik dari 2,4 juta yang dicapai pada hari Rabu. Hampir 15 persen dari 270 juta penduduknya telah menerima setidaknya suntikan pertama, dan sebagian besar dari mereka yang divaksinasi dipusatkan di Jakarta dan Bali.

Ibukota adalah pusat epidemi, terhitung hanya 6 persen kematian, dengan hampir 20 persen kasus dikonfirmasi pada hari Sabtu.

Provinsi Jawa Timur dan Jawa Tengah sangat terpengaruh oleh kematian tersebut. Secara total, mereka menyumbang setengah dari semua kematian dalam satu hari, bahkan jika seperempat bagian dicatat.

Program vaksinasi telah terhambat oleh ketidaksetaraan dalam akses ke vaksin Pemerintah-19 di seluruh dunia dan masalah dalam distribusi lokal.

Orang-orang melaporkan menunggu adegan sepanjang minggu, terutama bagi mereka yang tinggal di pulau-pulau di luar Jawa, melebihi tingkat yang dibutuhkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.