Presiden Tunisia dituduh “kudeta” setelah pemecatan Perdana Menteri | Berita protes

Presiden Tunisia menangguhkan parlemen dan memecat Perdana Menteri Hicham al-Mashichi, dalam sebuah langkah yang dikutuk lawan-lawannya sebagai serangan terhadap demokrasi, tetapi yang lain menyambut mereka dengan perayaan di jalan-jalan.

Presiden Kais Saied mengatakan pada hari Minggu bahwa ia akan mengambil alih kekuasaan eksekutif dengan bantuan perdana menteri baru setelah protes keras meletus di beberapa kota Tunisia atas penanganan pemerintah terhadap pandemi COVID-19 dan ekonomi.

Ini adalah tantangan terbesar bagi konstitusi 2014, yang membagi kekuasaan antara presiden, perdana menteri dan parlemen.

“Banyak orang tertipu oleh kemunafikan, pengkhianatan dan pencurian hak-hak rakyat,” katanya dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh media pemerintah.

Dia menambahkan, “Saya memperingatkan mereka yang berpikir untuk menggunakan senjata … dan siapa pun yang menembakkan peluru, angkatan bersenjata akan merespons dengan peluru.”

Dia juga menangguhkan kekebalan anggota parlemen, bersikeras bahwa tindakannya sejalan dengan konstitusi.

Pernyataan itu muncul setelah pertemuan darurat di istananya setelah ribuan warga Tunisia berbaris di beberapa kota, dengan sebagian besar kemarahan terfokus pada Ennahda, yang terbesar di parlemen.

Presiden Tunisia Kais Saied mengatakan dia akan mengambil ‘kekuasaan eksekutif’ setelah memberhentikan perdana menteri dan menangguhkan parlemen. [File: Karim Jaafar/AFP]

Ketua Parlemen Tunisia Rached Ghannouchi menuduh Presiden Said melancarkan “kudeta melawan revolusi dan konstitusi” setelah tindakan itu.

“Kami menganggap bahwa lembaga-lembaga itu masih ada dan bahwa para pendukung Ennahda dan rakyat Tunisia akan membela revolusi,” kata presiden Ennahda Ghannouchi kepada Reuters melalui telepon.

Partai itu juga mengutuk langkah presiden, menggambarkannya sebagai “kudeta negara terhadap revolusi.”

“Apa yang dilakukan Kais Saied adalah kudeta negara terhadap revolusi dan konstitusi, dan anggota Ennahda dan rakyat Tunisia akan membela revolusi,” tulis Ennahda dalam sebuah pernyataan di halaman Facebook-nya.

tidak mengemudi

Saeed telah terlibat dalam ketidaksepakatan politik dengan Perdana Menteri Micchi selama lebih dari setahun, ketika negara itu bergulat dengan krisis ekonomi, dan kehilangan respons terhadap pandemi COVID-19.

READ  Kebakaran besar terjadi di fasilitas militer Rusia di Belgorod

Saied dan parlemen terpilih dalam pemilihan umum yang terpisah pada 2019, sementara El Meshichi menjabat tahun lalu, menggantikan pemerintahan berumur pendek lainnya.

Seorang jurnalis yang berbasis di Tunisia, Rabb Alaoui, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa langkah Said tidak mengejutkan, karena dia mengancam akan membubarkan parlemen dan memberhentikan perdana menteri.

“Sejak September lalu (kami) hidup dalam krisis politik,” kata Alavi.

Dia mengatakan bahwa banyak pemuda Tunisia, terutama mereka yang melakukan protes pada hari Minggu, mengungkapkan kegembiraan mereka atas pengumuman tersebut.

Alawi menambahkan bahwa para pengunjuk rasa juga menuntut reformasi sosial dan ekonomi, dan masalah ini masih perlu ditangani.

Kita sudah hidup dalam krisis ekonomi, dengan krisis kesehatan juga [from] Pandemi virus corona”.

Tunisia telah menderita kasus COVID-19, dengan lebih dari 18.000 orang meninggal karena penyakit itu di negara berpenduduk sekitar 12 juta orang.

“Ada kegagalan pemerintah dan presiden sendiri tidak memberikan kepemimpinan apa pun,” William Lawrence, seorang profesor di Universitas Amerika di Washington, DC dan seorang ahli urusan Tunisia, mengatakan kepada Al Jazeera. Solusinya adalah mengusir orang, seperti mantan presiden Amerika Serikat. Terlepas dari kegembiraan di beberapa sudut Tunisia, saya rasa tidak ada kegembiraan yang meluas. Sejauh ini, kami tidak melihat seorang presiden yang memiliki kekuatan atau kemampuan untuk menyelesaikan masalah (yang dihadapi Tunisia).”

Ribuan protes

Ribuan menentang pembatasan yang diberlakukan oleh virus dan panas terik untuk berdemonstrasi sebelumnya pada hari Minggu di Tunis dan kota-kota lain. Kerumunan, kebanyakan anak muda, berteriak, “Keluar!” Dan slogan untuk membubarkan DPR dan pemilihan awal.

Protes pada peringatan 64 tahun kemerdekaan Tunisia disebut oleh kelompok baru yang disebut Gerakan 25 Juli.

READ  Vanessa Bryant menyebutkan nama petugas yang membagikan foto kecelakaan helikopter tersebut

Ada kehadiran keamanan yang ketat, terutama di Tunis di mana polisi menutup semua jalan menuju Boulevard Bourguiba utama ibukota. Jalan itu adalah situs utama revolusi Tunisia 10 tahun lalu yang menggulingkan pemerintahan diktator dan memicu pemberontakan Musim Semi Arab.

Seorang demonstran Tunisia mengibarkan bendera nasional pada unjuk rasa anti-pemerintah saat pasukan keamanan memblokir jalan ke Parlemen di ibu kota, Tunis. [Fethi Belaid/AFP]

Polisi juga dikerahkan di sekitar gedung parlemen, mencegah pengunjuk rasa mencapainya.

Di Tunis, polisi, pada hari Minggu, menggunakan semprotan merica terhadap pengunjuk rasa yang melemparkan batu dan meneriakkan slogan-slogan menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Mechichi dan pembubaran Parlemen.

Saksi mata mengatakan bahwa pengunjuk rasa menyerbu atau mencoba menyerbu kantor Ennahda di Monastir, Sfax, El Kef dan Sousse, sambil membakar markas partai lokal di Tozeur.

Dilarang sebelum revolusi, Ennahda telah menjadi partai yang paling sukses secara konsisten sejak 2011 dan anggota pemerintahan koalisi berturut-turut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.