Prixa menutup pendanaan tambahan sebesar $3 juta untuk memajukan akses dan transformasi digital layanan kesehatan Indonesia

  • Pendanaan tersebut dipimpin oleh MDI Ventures (MDI) dan Trans-Pacific Technology Fund (TPTF) dengan partisipasi investor yang sudah ada termasuk Siloam Hospitals Group.

  • Investasi strategis ini akan memungkinkan Prixa untuk memperluas platform perawatan kesehatan digital dan basis pengguna.

  • Prixa adalah perusahaan teknologi perawatan kesehatan terkemuka yang berfokus pada layanan perawatan kesehatan digital yang menargetkan pembayar perawatan kesehatan.

  • Prixa saat ini melayani hampir 10 juta pengguna yang terdiri dari jaringan perusahaan asuransi dan anggota korporat yang berkembang dengan layanan pengiriman telemedis dan farmasi 24/7.

Jakarta, IndonesiaDan 4 Juni 2021 /PRNewswire/ — Prixa, perusahaan teknologi kesehatan terkemuka, baru-baru ini mengumpulkan lebih banyak lagi 3 juta dolar AS Pendanaan, dipimpin oleh MDI dan TPTF dengan partisipasi investor yang sudah ada termasuk Siloam Hospitals Group. Pendanaan baru akan digunakan untuk memungkinkan Prixa memperluas platform dan basis pengguna sambil mendukung basis pelanggan B2B Prixa, meningkatkan aksesibilitas layanan kesehatan dan transformasi digital. Indonesia Pelayanan kesehatan.

James Rohring, CEO dan salah satu pendiri Brixa

Prixa didirikan pada tahun 2019; LED James Roring, Dokter Kedokteran. Perusahaan ini pertama kali diluncurkan dengan platform AI atau sistem manajemen kesehatan berbasis AI yang menyediakan telemedicine dan layanan perawatan primer penting lainnya kepada pembayar layanan kesehatan dengan misi untuk memanusiakan layanan kesehatan menggunakan data dan teknologi.

Setelah kondisi epidemiologi di IndonesiaPrixa telah melihat pertumbuhan luar biasa untuk layanannya termasuk konsultasi medis online. Platform Prixa memungkinkan pengguna untuk terhubung langsung ke layanan perawatan primer, yang mencakup konsultasi telemedicine, pengiriman ke apotek, dan tes lab sesuai permintaan.

Barry Lee, Managing Director Trans Pacific Technology Fundصندوق Dia berkata, “Sebagai dana investasi internasional, kami melihat peluang besar untuk mendukung industri perawatan kesehatan di Indonesia Melalui teknologi terkini. Kami berharap dapat menyumbangkan keahlian global di sektor ini yang telah kami peroleh dari grup perusahaan teknologi kesehatan kami yang lain untuk mendorong pertumbuhan Prixa.”

READ  Covid, Minnesota: Wabah Inggris variabel terkait dengan olahraga pemuda di Carver County, pejabat merekomendasikan jeda dua minggu - WCCO

Prixa berfokus melayani pembayar kesehatan, yang mencakup perusahaan asuransi, perusahaan, dan lembaga pemerintah; Jumlah total pengguna saat ini sekitar 10 juta pengguna. Dengan tujuan untuk mengurangi klaim dan biaya perawatan kesehatan, Prixa berusaha untuk memberikan layanan kesehatan yang patut dicontoh melalui pendekatan perawatan terkelola. Model bisnis ini juga sejalan dengan dukungan Prixa terhadap program pemerintah untuk transformasi digital di sektor perawatan kesehatan dan untuk meningkatkan penyampaian layanan kesehatan di seluruh masyarakat.

MDI memimpin pendanaan ini karena Prixa telah menunjukkan kemampuannya untuk mendukung perusahaan asuransi dan rumah sakit dalam membuat layanan medis lebih mudah diakses dan terjangkau melalui platform telemedicine AI. Prixa memiliki rekam jejak yang terbukti dalam meningkatkan kepuasan pasien, dengan menyediakan layanan konsultasi yang cepat dan bermanfaat, biaya klaim asuransi dapat dibuat lebih efisien dengan penggunaan telemedicine yang efektif dalam perawatan primer, dan dengan memungkinkan rumah sakit untuk terus melayani pasien secara digital selama pandemi. Kami sangat bersemangat tentang Prixa untuk secara efektif mendukung ekosistem kesehatan digital di perusahaan milik negaraDan” Dia berkata Managing Director Legal and Corporate Communications MDI Ventures, Aditia Henri Narendra.

CEO dan salah satu pendiri Prixa, James Roring, Dokter KedokteranDia menambahkan, “Ada dikotomi dalam perawatan kesehatan di mana ada inovasi berkelanjutan dalam perawatan lanjutan untuk pasien tetapi akses ke layanan kesehatan dasar masih lambat, terutama di Indonesia. Platform Prixa dirancang untuk dengan mudah mengakses layanan kesehatan penting melalui teknologi kami, dan kami memanfaatkan teknologi kami untuk mengurangi biaya perawatan kesehatan. Kami berterima kasih atas kesempatan, melalui investor kami, untuk memengaruhi perawatan kesehatan melalui perawatan primer digital, dan melalui awal yang sederhana ini kami dapat membuka jalan bagi industri perawatan kesehatan yang inovatif untuk Indonesia. “

READ  Dengan kudeta baru-baru ini, tentara Myanmar menyimpang dari jalur diplomatik Indonesia

“Konsistensi MDI dalam berinvestasi di start-up merupakan indikasi komitmen Telkom Group untuk memperkuat Indonesia lanskap bisnis digital Manajer Strategi di PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk., Tubuh Sitiawan.

Tentang Brixa

Prixa didirikan pada tahun 2019 untuk memanusiakan cara pengelolaan kesehatan. Perusahaan percaya bahwa data dan teknologi akan merevolusi cara layanan kesehatan diakses dan disampaikan; Di mana layanan kesehatan berkualitas tinggi dan terjangkau akan menjadi kunci masa depan yang menjanjikan.

situs web: https://prixa.ai
Instagram: https://instagram.com/prixa.ai
LinkedIn: https://www.linkedin.com/company/prixaai/

Informasi lebih lanjut:

Candra de Vibriana
Manajer Hubungan Masyarakat dan Media Sosial, Prixa
surel : [email protected]
Telepon: +6287879255356

referensi

https://www.who.int/news/item/01-06-2020-covid-19-significantly-impacts-health-services-for-noncommunicable-diseases

https://cimsa.or.id/news/index/ketersediaan-pelayanan-kesehatan-di-era-pandemi

https://m.tribunnews.com/kesehatan/2021/03/23/tingkatkan-pelayanan-kesehatan-masyarakat-kemenkes-dukung-perkembangan-ehealth

Sumber Prixa.ai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *