KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

World

Puluhan orang tewas dalam kebakaran yang terjadi di bangsal Covid di Irak | berita pandemi virus corona

Para pejabat khawatir jumlah kematian akan meningkat karena pasien hilang setelah kebakaran di bangsal isolasi virus corona di sebuah rumah sakit di kota selatan Nasiriyah.

Setidaknya 41 orang tewas dalam kebakaran di bangsal isolasi virus corona rumah sakit Irak, kata seorang pejabat kesehatan, neraka fatal kedua di unit COVID-19 dalam tiga bulan.

Kebakaran terjadi di Rumah Sakit Al-Hussein di kota Nasiriyah, Irak selatan, Senin malam dan masih berlangsung, menurut seorang koresponden AFP.

“Kebakaran … terjadi di bangsal isolasi Covid,” kata juru bicara otoritas kesehatan setempat Haider Al-Zamili kepada AFP.

“Para korban meninggal karena luka bakar dan pencarian berlanjut,” kata Al-Zamili, mencatat bahwa ada kekhawatiran bahwa para korban mungkin tetap terperangkap di dalam gedung. Bangsal itu sendiri dapat menampung 60 pasien.

Sumber kesehatan mengatakan kepada Reuters bahwa jumlah korban tewas mungkin meningkat karena banyak pasien masih hilang. Mereka mengatakan dua petugas kesehatan termasuk di antara yang tewas.

Sebuah sumber medis mengatakan pada Senin malam bahwa 16 orang telah diselamatkan sejauh ini.

Pejabat kesehatan di Nassiriya mengatakan pencarian di Rumah Sakit Al-Hussein untuk virus corona berlanjut setelah api dapat dikendalikan, tetapi asap tebal membuat sulit untuk memasuki beberapa bangsal yang terbakar.

Video yang beredar di Internet menunjukkan asap tebal membubung dari Rumah Sakit Al-Hussein.

Mahmoud Abdel Wahed dari Al Jazeera TV, dari Baghdad, mengatakan bahwa tim pertahanan sipil berhasil menahan api di rumah sakit, mengutip Otoritas Kesehatan Irak.

“Banyak orang turun ke jalan Nasiriyah dan di depan rumah sakit,” kata Abdel Wahed, seraya menambahkan bahwa direktur rumah sakit telah mengundurkan diri.

READ  BC Family Drive berubah menjadi misi penyelamatan anjing

Perdana Menteri Irak Mustafa Al-Kazemi juga mengumumkan keadaan darurat di provinsi Dhi Qar di mana Nasiriyah berada, menurut Abdul Wahed.

Al-Kazemi mengatakan dalam sebuah tweet bahwa kantornya mengadakan pertemuan darurat untuk membahas “penyebab dan akibat” kecelakaan itu.

Seorang saksi mata Reuters mengatakan kerabat yang marah berkumpul di depan rumah sakit bentrok dengan polisi dan membakar dua kendaraan polisi.

Pejabat yang korup harus bertanggung jawab atas kebakaran dan pembunuhan pasien yang tidak bersalah. “Di mana mayat ayahku?” kata seorang pemuda, mencari di antara tubuh hangus yang terbungkus selimut di halaman rumah sakit.

Sebelumnya pada hari Senin, kebakaran kecil terjadi di markas besar Kementerian Kesehatan di Baghdad, tetapi dengan cepat dapat diatasi tanpa ada kematian yang tercatat.

Kebakaran rumah sakit adalah tragedi kedua dari jenisnya tahun ini.

Pada bulan April, kebakaran di rumah sakit COVID-19 di Baghdad meledakkan tabung oksigen yang disimpan dengan buruk, menewaskan 82 orang dan melukai 110 orang.

Banyak dari korban menggunakan ventilator yang dirawat karena virus Covid-19 dan menderita luka bakar atau mati lemas akibat kebakaran yang dengan cepat menyebar ke seluruh rumah sakit, ketika puluhan kerabat mengunjungi pasien di unit perawatan intensif.

Menteri kesehatan saat itu, Hassan al-Tamimi, mengundurkan diri setelah kebakaran April.

Irak mencatat lebih dari 1,4 juta kasus virus corona dan lebih dari 17.000 kematian.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."