Puluhan tewas di Siberia setelah ledakan tambang batu bara | Rusia

Ledakan dahsyat di tambang batu bara Siberia, Kamis, menewaskan 52 penambang dan penyelamat sekitar 250 meter di bawah tanah, kata pejabat Rusia.

Beberapa jam setelah ledakan gas metana menyebabkan kebakaran yang memenuhi tambang dengan asap beracun, penyelamat menemukan 14 mayat tetapi kemudian harus menghentikan pencarian 38 lainnya karena penumpukan metana dan karbon monoksida dari api. Sebanyak 239 orang berhasil diselamatkan.

Kantor berita TASS dan RIA Novosti mengutip pejabat darurat yang mengatakan bahwa tidak ada kemungkinan menemukan lebih banyak korban selamat di tambang Listvaiznaya di wilayah Kemerovo di Siberia barat daya.

Kantor berita Interfax mengutip seorang perwakilan dari pemerintah daerah yang mengatakan bahwa jumlah korban tewas telah mencapai 52, mengatakan bahwa mereka meninggal karena keracunan karbon monoksida.

Ini adalah kecelakaan tambang paling mematikan di Rusia sejak 2010, ketika dua ledakan metana dan kebakaran menewaskan 91 orang di tambang Raspadskaya, juga di wilayah Kemerovo.

Sebanyak 285 orang berada di tambang Listvaiznaya pada Kamis dini hari ketika ledakan itu mengeluarkan asap yang dengan cepat memenuhi tambang melalui sistem ventilasi. Petugas penyelamat membawa 239 pekerja ke atap, termasuk 49 terluka, dan menemukan 11 mayat.

Laporan berita mengatakan enam penyelamat meninggal di kemudian hari saat mencari orang lain yang terperangkap di daerah terpencil tambang. Pejabat daerah menyatakan tiga hari berkabung.

Wakil Jaksa Agung Rusia, Dmitry Demshin, mengatakan kepada wartawan bahwa kebakaran itu kemungkinan besar disebabkan oleh ledakan metana yang disebabkan oleh percikan api.

Penambang yang selamat menggambarkan keterkejutan mereka setelah mencapai permukaan. “Efek. Udara. Debu.” Salah satu penambang yang diselamatkan, Sergei Golubin, mengatakan dalam sambutan yang disiarkan televisi, “Dan kemudian kami mencium bau gas dan baru mulai keluar, sebaik mungkin.” “Kami bahkan tidak menyadari apa yang terjadi di pertama dan mengambil gas. ”

Penambang lain, Rustam Chipelkov, mengingat momen dramatis ketika dia dan rekan-rekannya diselamatkan ketika kekacauan melanda tambang. “Saya merangkak dan kemudian saya merasa mereka memegang saya,” katanya.

“Saya mengulurkan tangan saya kepada mereka, mereka tidak bisa melihat saya, penglihatannya buruk. Mereka menangkap saya dan membawa saya keluar, jika bukan karena mereka kami akan mati.”

Ledakan metana dari lapisan batubara selama penambangan jarang terjadi, tetapi menyebabkan jumlah kematian terbesar di industri penambangan batubara.

Kantor berita Interfax melaporkan bahwa penambang memiliki pasokan oksigen yang biasanya berlangsung selama enam jam dan hanya dapat diperpanjang untuk beberapa jam lagi.

Komite Investigasi Rusia telah meluncurkan penyelidikan kriminal ke dalam api karena pelanggaran peraturan keselamatan yang menyebabkan kematian. Ia menambahkan bahwa manajer tambang dan dua manajer senior telah ditangkap.

Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban dan memerintahkan pemerintah untuk memberikan semua bantuan yang diperlukan kepada yang terluka.

Kebakaran hari Kamis bukanlah kecelakaan fatal pertama di tambang Listvyazhnaya. Pada tahun 2004, ledakan gas metana menewaskan 13 pekerja. Pada tahun 2007, ledakan metana di tambang Ulyanovskaya di wilayah Kemerovo menewaskan 110 penambang dalam kecelakaan tambang paling mematikan sejak zaman Soviet.

Pada 2016, 36 penambang tewas dalam serangkaian ledakan gas metana di sebuah tambang batu bara di ujung utara Rusia. Setelah kecelakaan itu, pihak berwenang menganalisis keselamatan 58 tambang batu bara di negara itu dan menyatakan 20 di antaranya, atau 34%, tidak aman.

Menurut laporan media, tambang Listvyazhnaya tidak ada di antara mereka saat itu.

Otoritas Pengawas Negara Rusia untuk Teknologi dan Lingkungan, Rostekhnadzor, memeriksa tambang pada bulan April dan mencatat 139 pelanggaran, termasuk pelanggaran peraturan keselamatan kebakaran.

READ  Pertahanan udara Suriah mencegat agresi Israel terhadap Damaskus | Berita Konflik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *