Putin mengatakan Eropa hanya bertanggung jawab atas harga gas yang tinggi

  • Harga gas di Eropa mencapai level rekor minggu ini
  • Putin mengatakan peluncuran Nord Stream 2 akan menurunkan harga gas
  • Pipa gas Yamal-Eropa mengalir ke arah yang berlawanan untuk hari keempat
  • Putin mengatakan Rusia dikecualikan dari mengelola hubungan antara Yamal dan Eropa
  • Novak mengatakan harga lebih murah dengan kontrak jangka panjang

MOSKOW/KIEV (Reuters) – Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada Jumat bahwa Uni Eropa hanya bisa menyalahkan kebijakannya sendiri pada rekor harga gas karena beberapa anggotanya menjual kembali gas murah Rusia dengan harga yang jauh lebih tinggi di dalam blok tersebut.

Putin juga meminta Uni Eropa untuk menyetujui rute gas baru Rusia, pipa Nord Stream 2, untuk meredakan krisis harga.

Harga gas patokan di Eropa mencapai rekor baru pada hari Selasa, naik hampir 800% sejak awal tahun. Harga jatuh pada hari Jumat tetapi masih naik lebih dari 400%.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Amerika Serikat dan terutama banyak negara Eropa timur menentang Nord Stream 2, yang mengatakan pipa akan membuat Uni Eropa lebih bergantung pada gas Rusia, yang sudah menyediakan 35% dari kebutuhan gas blok itu.

Pipa dari Rusia ke Jerman, yang dibangun pada September, masih menunggu persetujuan regulasi dari Berlin dan Brussel.

Kantor berita Rusia mengutip pernyataan Putin pada pertemuan bersama Dewan Negara dan Dewan Ilmu Pengetahuan dan Pendidikan.

Data dari operator jaringan Jerman Gascad menunjukkan bahwa pipa Yamal-Eropa, yang biasanya mengirim gas Rusia ke Eropa Barat, mengalir ke arah yang berlawanan untuk hari keempat pada hari Jumat, menambah tekanan, karena memompa bahan bakar dari Jerman ke Polandia.

READ  Trump mendukung Gosar, satu hari setelah menyalahkan

Hasil lelang menunjukkan bahwa raksasa gas Rusia Gazprom tidak membukukan kapasitas transportasi gas untuk ekspor melalui pipa Yamal-Eropa pada 25 Desember. Baca lebih lajut

Gazprom biasanya mencadangkan kapasitas melalui jalan darat untuk jangka pendek, setelah Polandia dan Rusia memilih untuk tidak memperpanjang perjanjian transportasi jangka panjang mereka tahun lalu.

Putin mengatakan Polandia “menendang” Rusia dari menjalankan pipa Yamal-Eropa, yang beroperasi dalam mode terbalik dengan mengirim gas ke timur. Pipa itu membentang dari Rusia ke Belarus dan kemudian ke Polandia dan Jerman.

“Ini tidak meningkatkan volume gas Rusia di pasar Eropa, sehingga harganya naik,” kata Putin seperti dikutip kantor berita Interfax tentang arus balik.

Putin mengatakan Kamis bahwa Jerman menjual kembali gas Rusia ke Polandia dan Ukraina daripada menghilangkan pasar yang terlalu panas. Baca lebih lajut

Di Ukraina, rute transit lain untuk gas Rusia ke Eropa, kepala perusahaan transportasi gas negara Gazprom mengatakan Gazprom telah mengurangi transit gas harian melalui wilayah Ukraina menjadi 87,7 juta meter kubik dari 109 juta meter kubik.

“Pengurangan pasokan gas ke Uni Eropa pada saat harga mencapai $ 2.000 menunjukkan bahwa ini bukan keputusan ekonomi, tetapi murni politik, yang bertujuan untuk meningkatkan tekanan pada Uni Eropa untuk meluncurkan Nord Stream 2 dengan persyaratan Federasi Rusia. ,” kata Sergey. tulis Makogon di Facebook.

Harga gas standar Eropa melonjak di atas 2.200 euro ($2.495) per 1.000 meter kubik pada Selasa.

McCogon mengatakan Eropa mencatat rekor dalam mengekstraksi gas dari penyimpanan karena kurangnya pasokan.

Rusia telah berulang kali membantah tuduhan bahwa itu adalah kebijakan tentang gas dan mengatakan pihaknya memenuhi semua jumlah yang dikontrak untuk dipasok. Perusahaan yang memiliki kesepakatan pasokan juga mengatakan kontrak mereka telah dihormati.

READ  Ratusan tenaga kesehatan Indonesia yang divaksin terjangkit COVID-19, dan belasan dirawat di rumah sakit

Hilang

Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak juga mengatakan bahwa Eropa kehilangan pasokan tambahan Rusia karena penundaan di Nord Stream 2.

“Menurut pendapat saya, konsumen Eropa sangat tertarik dengan proyek untuk mulai bekerja, sementara perusahaan yang berpartisipasi di dalamnya dapat menempatkan pesanan tambahan sebagai bagian dari hubungan jangka panjang pada pasokan gas melalui pipa gas baru ini,” kata Novak kepada Russia 24 state. Saluran televisi. Baca lebih lajut

Dia juga mengatakan bahwa para pemimpin Eropa membuat kesalahan dalam membatasi penggunaan penawaran pasokan jangka panjang demi pasar spot, di mana harga lebih fluktuatif.

“Negara-negara yang mendapatkan gas melalui kesepakatan jangka panjang mendapatkannya dengan harga yang jauh lebih murah,” kata Novak.

Pasar gas yang mengamuk di Eropa mungkin mendapat sedikit kelegaan dari pengalihan pengiriman gas alam cair (LNG) dari Asia karena harga Eropa membuat pengalihan tersebut menarik. Baca lebih lajut

Hasil lelang Jumat menunjukkan bahwa Gazprom, yang memonopoli ekspor gas Rusia melalui pipa, tidak membukukan kapasitas transportasi gas untuk ekspor melalui pipa Yamal-Eropa pada 24 Desember.

Data gascade pada jaringan pipa Yamal-Eropa menunjukkan aliran di titik pengukuran Mallnow di perbatasan Jerman-Polandia menuju timur dari Jerman ke Polandia dengan volume per jam sekitar 1.218.000 kWh pada hari Jumat dan diperkirakan akan tetap pada level ini pada siang hari.

Data dari operator pipa Slovakia Eustream menunjukkan bahwa kapasitas aliran gas Rusia pada hari Jumat dari Ukraina ke Slovakia melalui titik perbatasan Velk Kapusani sebesar 739.843 megawatt-jam, turun dari 785.160 megawatt-jam pada hari Kamis.

Penurunan ini diimbangi oleh nominasi yang lebih tinggi untuk arus dari Republik Ceko ke Slovakia, yang berarti bahwa nominasi untuk arus dari Slovakia ke pusat Austria Baumgarten secara kasar datar dibandingkan dengan hari sebelumnya.

READ  Kereta barang berbahaya lainnya jatuh dan terbakar di Iowa, hanya 24 jam setelah Minnesota tergelincir (video) - RT USA News

(1 dolar = 0,8818 euro)

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Vladimir Soldatkin Pelaporan tambahan oleh Jason Hovet di Praha dan Natalia Zenets di Kiev Penulisan oleh Edmund Blair Penyuntingan oleh Alexander Smith dan Mark Potter

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.