Putin mengirim lawan Navalny ke rumah sakit penjara di tengah aksi mogok makan

Pengacaranya mengatakan pada hari Senin bahwa pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny, yang memasuki minggu ketiga mogok makan saat berada di balik jeruji besi, dibawa ke rumah sakit di penjara lain setelah dokternya mengatakan dia mungkin hampir mati.

Setelah mengunjungi politisi pada Senin sore, pengacara Alexei Lipzer mengatakan bahwa Navalny dipindahkan Minggu dari koloni hukuman di timur Moskow ke rumah sakit penjara di Vladimir, sebuah kota 180 km di timur ibu kota.

“Kemarin dia benar-benar sakit … mengingat hasil tes dan kondisi kesehatannya secara umum, diputuskan untuk memindahkannya ke sini. Pada malam hari, kondisinya semakin parah,” kata Lipetzer. Pengacara menambahkan bahwa meskipun Navalny dapat menemuinya pada hari Senin, dia terus melakukan mogok makan dan “secara umum, penampilannya menunjukkan bahwa dia sedang tidak enak badan.”

Keputusan untuk mentransfer Navalny tidak diberitahukan oleh Layanan Penjara Negara Rusia (FSIN) hingga Senin pagi dan pernyataan yang dikeluarkan olehnya mengatakan bahwa dia telah setuju untuk menjalani terapi vitamin.

Lipzer mengatakan dia tidak punya cukup waktu dengan kliennya untuk mengkonfirmasi ini: “Mereka menggeledahnya sebelum pertemuan kita lebih lama dari pertemuan kita. Dia marah tentang ini. Jadi, kita tidak bisa mendiskusikan apa pun, kecuali acara untuk dia.”

Pernyataan Layanan Penjara mengatakan kondisi Navalny “memuaskan”. Tetapi dokter dari pemimpin oposisi, Dr. Yaroslav Ashekhmin, mengatakan pada hari Sabtu bahwa hasil tes yang diberikan oleh keluarga tersebut menunjukkan bahwa Navalny memiliki tingkat kalium yang sangat tinggi, yang dapat menyebabkan serangan jantung, serta tingkat kreatinin yang tinggi. yang menunjukkan fungsi ginjal yang buruk.

“Pasien kami bisa meninggal kapan saja,” katanya di Facebook.

READ  Bacaan pertama: Apakah Zelensky membuang-buang waktu di Kanada?

Laporan kesehatannya yang memburuk dengan cepat memicu kemarahan internasional dan menyerukan pihak berwenang Rusia untuk memberikan bantuan medis yang memadai kepada Navalny, lawan setia Presiden Vladimir Putin. Setelah berita tersebut, para menteri luar negeri Uni Eropa sedang mengevaluasi strategi blok tersebut terhadap Rusia.

Sekretaris pers Gedung Putih Gene Saki menyerukan pembebasannya dan “dia harus diperlakukan secara manusiawi,” menambahkan bahwa Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan membahas kasus Navalny dengan Nikolai Patrushev, kepala Dewan Keamanan Rusia.

“Apa yang terjadi pada Tuan Navalny di dalam tahanan pemerintah Rusia adalah tanggung jawab pemerintah Rusia, dan itu akan dimintai pertanggungjawaban oleh komunitas internasional,” tambahnya.

Navalny ditangkap pada Januari sekembalinya dari Jerman, di mana dia menghabiskan lima bulan untuk memulihkan diri dari keracunan dengan gas saraf yang dituduhkan pada Kremlin – tuduhan yang dibantah oleh para pejabat Rusia. Penangkapannya memicu protes massal di seluruh Rusia, dalam pertunjukan pembangkangan terbesar dalam beberapa tahun terakhir. Segera setelah itu, pengadilan memerintahkan dia untuk menjalani hukuman dua setengah tahun penjara atas tuduhan penggelapan tahun 2014 yang oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa dianggap “jelas sewenang-wenang dan tidak masuk akal.”

Navalny memulai mogok makan untuk memprotes penolakan untuk mengizinkan dokternya berkunjung ketika dia mulai menderita sakit punggung yang parah dan kehilangan rasa di kakinya. Layanan Penjara mengatakan Navalny mendapatkan semua bantuan medis yang dia butuhkan.

Menanggapi berita mengganggu tentang kesehatan Navalny, timnya mengadakan rapat umum nasional pada hari Rabu, hari yang sama Putin dijadwalkan untuk menyampaikan pidato kenegaraan tahunannya. Menurut situs web yang didedikasikan untuk protes, demonstrasi direncanakan di 77 kota Rusia hingga Senin siang.

READ  Virus Corona: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Kamis

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Dalam Negeri mendesak Rusia untuk tidak berpartisipasi dalam pertemuan yang tidak sah, mengutip bahaya virus Corona dan mengklaim bahwa beberapa peserta yang “berpikiran subversif” dapat memicu keresahan. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan polisi akan menganggap protes tidak sah sebagai ilegal. Dulu, aparat keamanan membubarkan paksa demonstrasi.

Memang, otoritas Rusia telah meningkatkan tindakan keras mereka terhadap sekutu dan pendukung Navalny ke tingkat yang baru. Minggu lalu, Kantor Kejaksaan Moskow mengajukan petisi kepada pengadilan untuk mengklasifikasikan Navalny Anti-Corruption Foundation dan jaringan kantor regionalnya sebagai kelompok ekstremis.

Para pembela hak asasi manusia mengatakan bahwa jika ini terjadi, baik yayasan maupun kantor wilayah akan dilarang, melumpuhkan operasi mereka, dan mereka yang bekerja untuk keduanya dapat dituntut. Menyumbangkan uang kepada kelompok – yang dilakukan secara teratur oleh ribuan orang Rusia dalam beberapa tahun terakhir – juga akan menjadi tindak pidana yang dapat dihukum penjara.

Untuk saat ini, banyak sekutu Navalny telah menolak langkah untuk memindahkannya ke rumah sakit penjara karena dianggap tidak cukup. Ivan Zhdanov, kepala Anti-Corruption Foundation, menulis di Twitter bahwa pemindahan itu membawa Navalny ke “koloni lain yang disiksa, hanya dengan fasilitas rawat inap yang besar, di mana pasien yang sakit parah diangkut.”

Dr. Anastasia Vasilieva, presiden Persatuan Dokter yang didukung Navalny dan dokter pribadinya, mencatat bahwa “itu bukan rumah sakit di mana diagnosis dapat ditentukan dan (dapat) meresepkan pengobatan untuk penyakitnya,” melainkan “penjara tempat tuberkulosis dirawat. “

Dia kembali meminta penjara untuk mengizinkan dia dan dokter lain untuk melihatnya, tetapi Lebzer mengatakan bahwa petugas penjara telah memberi tahu Navalny bahwa dia tidak akan diizinkan untuk mengunjungi dokter “sipil”.

READ  Tanah longsor di Ekuador: sedikitnya 24 orang tewas setelah lereng bukit runtuh di ibu kota Quito | Ekuador

Sejak bulan lalu, politisi itu menjalani hukumannya di koloni hukuman yang terkenal karena kondisinya yang keras.

Navalny mengeluh kurang tidur karena penjaga memeriksanya setiap jam di malam hari, dan mengatakan dia mengalami sakit punggung yang parah dan mati rasa di kakinya dalam beberapa minggu setelah dipindahkan ke koloni. Petugas penjara menolak permintaannya untuk menemui dokter “sipil” independen, dan mogok makan dimulai pada 31 Maret.

Dalam pesan satir dari penjara pada hari Jumat, Navalny mengatakan bahwa pihak berwenang mengancam akan secara paksa memberinya makan “dalam waktu dekat” dengan menggunakan “jaket yang diikat dan kesenangan lainnya.”

Selama akhir pekan, surat kabar Prancis Le Monde menerbitkan surat kepada Putin yang ditandatangani oleh puluhan tokoh budaya – termasuk penulis Salman Rushdie, Mario Vargas Llosa, penyanyi Patty Smith, dan aktor Benedict Cumberbatch dan Christine Scott Thomas – mendesaknya untuk memberikan akses kepada Navalny. Untuk perawatan medis yang tepat.

Pada hari Senin, Komisaris Dewan Eropa untuk Hak Asasi Manusia, Dunia Mijatovi, mengulangi seruannya untuk pembebasan Navalny dan “akses penuh ke perawatan medis sehubungan dengan kemunduran kesehatannya yang serius.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.