Raja Yordania mengungkapkan surga pajak dan rumah mewah | Berita

Sebuah penyelidikan yang diterbitkan pada hari Minggu menunjukkan Raja Yordania Abdullah II termasuk di antara puluhan pemimpin dunia yang menyimpan jutaan dolar di surga pajak lepas pantai dan diam-diam membeli rumah mewah di seluruh dunia.

disebut Penyelidik Daun Pandora Termasuk sekitar 600 wartawan berdasarkan bocoran sekitar 11,9 juta dokumen dari 14 jasa keuangan global.

Dokumen tersebut menunjukkan bagaimana Raja Abdullah II menciptakan jaringan perusahaan lepas pantai dan surga pajak untuk mengumpulkan kerajaan properti senilai $100 juta dari Malibu, California hingga Washington, D.C. dan London.

Menurut penyelidikan: “Tiga rumah mewah tepi laut di Malibu [were] Raja Yordania membelinya melalui tiga perusahaan lepas pantai seharga $68 juta pada tahun-tahun setelah orang Yordania memenuhi jalan-jalan selama Musim Semi Arab untuk memprotes pengangguran dan korupsi.

Abdullah, 59, juga memiliki tiga apartemen mewah di sebuah kompleks di Washington, DC dengan pemandangan panorama Sungai Potomac, dan sebuah rumah di Ascot, salah satu kota termahal di Inggris, bersama dengan apartemen bernilai jutaan dolar di pusat kota London, lapor laporan tersebut. dikatakan. .

“Yordania tidak memiliki jenis uang yang memungkinkan kerajaan Timur Tengah lainnya, seperti Arab Saudi, mengizinkan seorang raja untuk memamerkan kekayaannya,” kata cendekiawan Timur Tengah Anil Schlein. dikutip Menurut dia.

“Jika raja Yordania menunjukkan kekayaannya secara lebih terbuka, itu tidak hanya akan memusuhi rakyatnya sendiri, tetapi juga para dermawan Barat yang memberinya uang.”

Pengacara Raja Abdullah dikutip mengatakan bahwa semua real estat dibeli dengan kekayaan pribadi, dan merupakan kebiasaan bagi individu terkemuka untuk membeli real estat melalui perusahaan lepas pantai untuk alasan privasi dan keamanan.

“Setiap indikasi tersirat bahwa ada sesuatu yang tidak pantas tentang kepemilikan properti oleh perusahaan di yurisdiksi lepas pantai secara kategoris ditolak,” Dia berkata DLA Piper, firma hukum yang mewakili King.

READ  Pasokan air Saint Vincent menurun karena letusan gunung berapi terus | Saint Vincent dan Grenadines

“[Abdullah] Ia tidak sewaktu-waktu menyalahgunakan dana masyarakat atau menggunakan apapun dari hasil bantuan atau bantuan yang dimaksudkan untuk kepentingan umum.”

336 politisi tingkat tinggi

Sekitar 35 pemimpin saat ini dan mantan pemimpin disebutkan dalam dokumen Analisislah Oleh Konsorsium Jurnalis Investigasi Internasional (ICIJ) – mereka menghadapi tuduhan mulai dari korupsi hingga pencucian uang dan penggelapan pajak global.

Dokumen-dokumen itu juga menunjukkan bahwa Perdana Menteri Ceko Andrej Babis – yang menghadapi pemilihan akhir pekan ini – gagal mengumumkan penggunaan perusahaan investasi lepas pantai untuk membeli rumah mewah senilai $22 juta di Prancis selatan.

Secara total, ICIJ menemukan hubungan antara hampir 1.000 perusahaan di surga lepas pantai dan 336 politisi tingkat tinggi dan pejabat pemerintah, termasuk pemimpin negara, menteri pemerintah, duta besar, dan lainnya.

Lebih dari dua pertiga perusahaan didirikan di Kepulauan Virgin Britania Raya.

Di sebagian besar negara, Konsorsium Jurnalis Investigasi Internasional menegaskan, tidak ilegal memiliki aset di luar negeri atau menggunakan perusahaan cangkang untuk melakukan bisnis lintas batas negara.

Tetapi pengungkapan seperti itu tidak kalah memalukan bagi para pemimpin yang mungkin telah berkampanye secara terbuka melawan korupsi, atau menyerukan langkah-langkah penghematan di dalam negeri.

“Kebocoran data baru harus bertindak sebagai bel alarm,” kata Sven Giegold, MEP Partai Hijau di Parlemen Eropa. “Penghindaran pajak global memicu ketidaksetaraan global. Kita perlu memperluas dan mempertajam tindakan pencegahan sekarang.”

Aliyev dan Kinata ada dalam daftar

Di antara temuan investigasi ICIJ:

  • Keluarga dan rekan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev diduga diam-diam terlibat dalam transaksi real estate di Inggris senilai ratusan juta.
  • Presiden Kenya Uhuru Kenyatta dan enam anggota keluarganya diduga memiliki jaringan perusahaan lepas pantai secara diam-diam.
  • Anggota lingkaran dalam Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, termasuk menteri dan keluarga mereka, dikatakan memiliki perusahaan dan perwalian jutaan dolar secara diam-diam.
  • Presiden Rusia Vladimir Putin tidak disebutkan secara langsung dalam file tersebut, tetapi dia dihubungkan melalui rekanan ke aset rahasia di Monako.
READ  Virus Corona: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Jumat

Pandora’s Papers adalah yang terbaru dari serangkaian kebocoran massal dokumen keuangan yang dirilis oleh International Consortium of Investigative Journalism yang dimulai dengan LuxLeaks pada tahun 2014, diikuti oleh Panama Papers, Paradise Papers dan FinCen.

Dokumen di balik penyelidikan terbaru diambil dari perusahaan jasa keuangan di negara-negara termasuk Kepulauan Virgin Britania Raya, Panama, Belize, Siprus, Uni Emirat Arab, Singapura, dan Swiss.

Bom terbaru lebih luas daripada Panama Papers, melintasi hampir 3 terabyte data – setara dengan sekitar 750.000 foto di smartphone – bocor dari 14 penyedia layanan berbeda yang melakukan bisnis di 38 yurisdiksi berbeda di dunia.

Catatan kembali ke tahun 1970-an, tetapi sebagian besar file terbentang dari tahun 1996 hingga 2020.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *