Raksasa dengan miliaran dolar sedang mencair

Mungkin terlihat kecil, tapi bisa berdampak besar karena ketinggian lautan tidak merata. Ada daerah di mana lautan akan naik jauh lebih tinggi, dan daerah di mana lautan akan naik lebih sedikit. Di daerah yang lebih hangat, misalnya, permukaan laut akan naik melalui ekspansi termal – saat air menghangat, ia mengembang, dan pada skala sebesar lautan, membuat perbedaan besar.

Dari semua faktor yang mempengaruhi kenaikan muka air laut, yang terbesar adalah ekspansi termal. Kontribusi terbesar berikutnya datang dari mencairnya gletser gunung, lapisan es, dan air non-glasial yang meninggalkan sungai kita. Di antara kontributor baru-baru ini, dalam dua puluh tahun terakhir, adalah Mencairnya gletser gunung menyebabkan kenaikan permukaan laut sebesar 21%.

Gletser tidak hanya berguna sebagai penyimpan air tawar, tetapi juga berkontribusi pada ekosistem yang langka.

Gletser itu sendiri mungkin tampak tidak memiliki kehidupan, tetapi Anda dapat menemukan makhluk unik baik di permukaan maupun di bawahnya. Sementara tekanan atmosfer rendah dan radiasi ultraviolet membuat gletser menjadi lingkungan yang tidak ramah di permukaan Ganggang es khusus dapat tumbuh. Permukaan gletser juga bisa terendam atau dilubangi dengan lubang-lubang yang berisi kehidupan. Lubang-lubang ini, yang disebut lubang krikonit, terbentuk ketika debu dan kotoran di bagian atas gletser memanas di bawah sinar matahari dan meleleh di permukaan.

Lubang Cyroconite menjadi ekosistem kecil, sedikit terlindung dan lebih hangat daripada es di sekitarnya, dengan lebih sedikit air lelehan dan beberapa nutrisi dari tanah – lubang tersebut mendukung jamur, bakteri, tardigrades, dan krustasea.

Lebih dalam di bawah es, di mana sinar matahari tidak dapat menembus, makhluk hidup harus mengandalkan energi dari batuan dasar yang mendasarinya. Di danau glasial individu, Ribuan mikroba unik telah ditemukan, meskipun kita tidak tahu sepenuhnya keanekaragaman hayati yang hidup di tempat-tempat yang tidak dapat diakses ini.

READ  Lebih dari 4.000 orang India meninggal karena COVID saat epidemi menyebar di daerah pedesaan | Berita pandemi virus Corona

Saat gletser surut, keanekaragaman hayati diperkirakan akan meningkat, di mana habitat pegunungan menjadi cocok untuk organisme yang lebih luas saat mereka hangat. Meskipun ini datang dengan biaya kehilangan spesialis gletser ke organisme umum yang mampu berkoloni dengan cepat dari hilir. Kehilangan gletser kita bisa berarti kita kehilangan akses ke ribuan spesies unik yang mampu berkembang di iklim yang menantang.

Di luar tepi es, gletser sangat penting untuk keberlanjutan lingkungan yang beragam secara biologis. “Ada beberapa area di mana pencairan gletser sangat penting,” kata Ines Dusselant, ahli glasiologi dari Layanan Pemantauan Gletser Dunia di Universitas Zurich. Di utara Andes, di Chili, Ekuador, Bolivia, Argentina, dan Peru, di sana Lahan basah dataran tinggi yang bergantung pada air lelehan glasial, Misalnya. Lahan basah ini, yang disebut bofedales, Mulai dari 3.000 hingga 6.000 meter (9.800-19.700 kaki) di atas permukaan lautMereka “sangat beragam secara ekologis dan signifikan secara sosial,” kata Davies.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *