Ransel bulan berteknologi tinggi NASA bertujuan untuk memetakan permukaan bulan

NASA sedang menguji ransel berteknologi tinggi yang berisi teknologi yang dapat digunakan astronot untuk membuat peta permukaan bulan yang sangat detail.

Michael Zanetti, ilmuwan planet NASA di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama, mengangkat kerucut Cinder di ladang vulkanik Portillo New Mexico pada akhir tahun 2021, menguji prototipe tas ransel Navigasi dan Pemetaan NASA (KNaCK) pemindai lidar sekarang sedang dikembangkan untuk mendukung eksplorasi bulan dan misi sains. NASA/Michael Zanetti

NASA dan mitra industri Torch Technologies dan Aeva telah mengembangkan sistem pemetaan penginderaan jauh yang disebut Kinematic Navigation and Cartograph Knapsack (KNaCK) yang menggunakan teknologi pemindai lidar portabel untuk membuat peta resolusi super secara real time saat astronot berjalan melintasi permukaan Bulan. Roda gigi tersebut dapat menghasilkan jutaan titik pengukuran per detik dan juga dapat digunakan untuk navigasi guna meningkatkan keselamatan para astronot yang melintasi permukaan bulan dengan berjalan kaki maupun dalam penjelajahan.

Teknologi ini akan digunakan dalam Misi Artemis yang akan datang Ini akan melihat pendaratan berawak pertama di bulan sejak 1972, dan saat ini dibawa dalam ransel, rencananya adalah untuk mengintegrasikannya ke dalam perangkat yang lebih kecil yang dapat dipasang pada helm astronot.

KNaCK diharapkan memainkan peran penting dalam misi bulan di mana para astronot akan menjelajahi kutub selatan bulan, yang sebagian besar berada dalam bayangan yang dalam dan oleh karena itu sulit untuk dilihat dengan mudah.

“Pada dasarnya, sensor adalah alat pemindaian untuk navigasi dan pemetaan ilmiah, yang mampu membuat peta 3D beresolusi sangat tinggi dengan akurasi tingkat sentimeter dan memberi mereka konteks ilmiah yang kaya,” Dia berkata Ilmuwan planet Dr. Michael Zanetti, pemimpin proyek KNaCK di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama. “Ini juga akan membantu memastikan keselamatan astronot dan kendaraan keliling di lingkungan terbatas menggunakan GPS seperti bulan, menentukan jarak sebenarnya ke landmark yang jauh dan menunjukkan kepada penjelajah secara real time seberapa jauh mereka telah datang dan seberapa jauh mereka harus pergi ke sana. mencapai tujuan mereka.”

READ  Square Enix menjual Tomb Raider, studio Deus Ex, dan Thief

Manusia cenderung menggunakan landmark seperti bangunan dan pohon untuk mengarahkan diri mereka sendiri, kata Zanetti, tetapi karena tidak ada objek seperti itu di Bulan, teknologi KNaCK akan memungkinkan penjelajah bulan untuk “mengidentifikasi gerakan, arah, dan orientasi mereka menuju puncak atau dasar yang jauh. “

Insinyur telah menguji prototipe KNaCK untuk memetakan kawah gunung berapi kuno di New Mexico, dan juga untuk membuat rekonstruksi 3-D dari bukit pasir penghalang laut sepanjang enam mil di NASA’s Kennedy Space Center di Florida.

Tim sekarang sedang mengerjakan miniaturisasi perangkat dan membuatnya cukup kuat untuk menangani tantangan gayaberat mikro dan radiasi matahari dengan nyaman.

Rekomendasi Editor




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.