Ratusan penerbangan AS dibatalkan pada Hari Natal karena penyebaran Omicron

United, Delta dan maskapai penerbangan AS lainnya membatalkan lebih dari 900 penerbangan untuk Hari Natal, setelah membatalkan lebih dari 600 penerbangan pada Malam Natal sehari sebelumnya, sebagai peningkatan COVID-19 Situasi mempengaruhi karyawan mereka. Pembatalan itu terjadi ketika Administrasi Keselamatan Transportasi mengatakan jumlah orang yang bepergian untuk liburan kembali ke tingkat sebelum pandemi.

“Lonjakan kasus Omicron minggu ini secara nasional telah berdampak langsung pada awak penerbangan kami dan orang-orang yang menjalankan operasi kami,” kata juru bicara United Airlines kepada CBS News dalam sebuah pernyataan. “Akibatnya, sayangnya kami harus membatalkan beberapa penerbangan dan memberi tahu pelanggan yang terkena dampak sebelumnya bahwa mereka telah datang ke bandara.”

Data pelacakan penerbangan waktu nyata dari Sadar Penerbangan Tampilkan 911 penerbangan masuk dan keluar dari Amerika Serikat dibatalkan pada tengah hari Sabtu. Delta mencatat lebih dari 300 pembatalan, United memiliki 238, JetBlue memiliki 123, dan American Airlines memiliki 90.

Sejauh ini, lebih dari 2.500 penerbangan telah dilaporkan dibatalkan pada hari Sabtu di seluruh dunia.

Pada hari Jumat, FlightAware melaporkan bahwa 689 penerbangan AS dibatalkan. United membatalkan 201 penerbangan, Delta membatalkan 173 dan JetBlue membatalkan 80.

“Tim Delta telah kehabisan semua opsi dan sumber daya – termasuk mengubah rute dan mengganti pesawat dan awak untuk menutupi penerbangan terjadwal,” kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan, Kamis.

Maskapai meminta maaf atas gangguan tersebut dan mengatakan mereka mencoba memesan ulang penumpang.


Perjalanan liburan mendekati tingkat pra-pandemi…

02:41

Di seluruh dunia, total 2.295 penerbangan dibatalkan pada hari Jumat, menambah 2.232 penerbangan global yang dibatalkan sehari sebelumnya.

Lufthansa yang berbasis di Jerman mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah membatalkan 12 penerbangan transatlantik selama liburan Natal karena “kenaikan luar biasa” dalam kasus sakit oleh pilot, Associated Press melaporkan. Penerbangan dijadwalkan untuk pergi ke Houston, Boston dan Washington.

Lufthansa mengatakan telah mengatur “penyangga signifikan” untuk staf tambahan untuk periode tersebut tetapi masih perlu membatalkan penerbangan. Maskapai tidak akan berspekulasi tentang apakah COVID-19 Infeksi atau karantina berada di balik kasus penyakit karena dia tidak diberitahu penyakit apa yang terlibat. Penumpang dipesan pada penerbangan lain.

CEO Delta Ed Bastian termasuk di antara mereka yang meminta pemerintahan Biden untuk mengambil langkah serupa atau berisiko mengganggu perjalanan udara lebih lanjut. Pada hari Kamis, Amerika Serikat mempersingkat aturan isolasi COVID-19 hanya untuk petugas kesehatan.

American Airlines dan Southwest mengatakan CBS DFW Kamis, mereka tidak memiliki rencana untuk membatalkan penerbangan apa pun karena masalah staf COVID-19.


Kekurangan pilot semakin parah

02:27

Jutaan orang terbang melalui Omicron

Namun, perjalanan liburan tahun ini sudah aktif. FlightAware mengatakan telah melacak lebih dari 120.000 orang dalam 24 jam terakhir.

“Kami 27% di depan di mana kami berada tahun lalu,” kata Robert Sinclair, direktur senior urusan publik untuk AAA Northeast. “Tanpa ragu, orang lebih percaya pada vaksin dan booster.”

Pembatalan itu terjadi karena jutaan orang diperkirakan akan melakukan perjalanan untuk liburan, meskipun ada peningkatan nasional dalam kasus COVID-19 yang dipimpin oleh varian Omicron. Sementara beberapa pelancong membatalkan rencana liburan karena tingginya jumlah kasus, banyak lainnya tetap berlibur selama beberapa hari perjalanan tersibuk dalam setahun.

Administrasi Keamanan Transportasi mengatakan pihaknya memperkirakan akan menyaring hampir 30 juta orang mulai 20 Desember hingga 3 Januari, dibandingkan dengan hampir 44 juta selama musim liburan terakhir sebelum pandemi. Enam juta orang diperkirakan akan terbang, sebagian berkat vaksinasi.

Administrasi Keamanan Transportasi mengatakan agennya menyaring lebih dari dua juta orang pada hari Rabu, melebihi jumlah penumpang yang bepergian pada hari itu pada tahun 2019.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mendesak Mereka yang berencana bepergian untuk divaksinasi sepenuhnya terhadap COVID-19. Orang-orang juga disarankan untuk menghindari tempat-tempat ramai dan berventilasi buruk dan memakai masker wajah yang sesuai saat berada di ruang tertutup publik.

CDC juga memperingatkan bahwa kasus virus COVID-19 sedang meningkat karena varian Omicron yang menyebar dengan cepat menginfeksi banyak orang di seluruh negeri. Omicron telah menjadi jenis virus yang dominan di Amerika Serikat dan pejabat kesehatan mendesak orang untuk mendapatkan vaksinasi dan booster penuh.

READ  E-commerce Indonesia memungkinkan perusahaan SIRCLO mengakuisisi aplikasi parenting Orami

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.