Ratusan Tenaga Medis Indonesia yang Divaksinasi Terjangkit COVID-19 Saat Rumah Sakit Mendekati Terobosan

Saat COVID-19 melanda Indonesia tahun lalu, Ike Sri Redzeki melihat kebutuhan yang penting.

Salah satu penemu ventilator portabel murah adalah dokter, Vent-I, yang dikembangkan di tengah kekurangan nasional.

Namun pekan ini, saat negara sedang dilanda peristiwa pasca Idul Fitri, Dr Redjek meninggal karena penyakit covid meski sudah divaksinasi lengkap.

“Ia muncul dengan ide untuk membuat ventilator canggih,” kata salah satu rekannya, Reza Videonto Sujud.

“Kami berlari melawan waktu dan kami ingin [a ventilator] Siapapun bisa berlari. “

Rekan lainnya, Eri Surahman, mengatakan dia telah bekerja dengannya selama lebih dari 30 tahun dan dikenang sebagai “guru yang sangat berdedikasi”.

“Kami sangat menyesal dan merasa kehilangan tanpa orang yang tidak bisa diubah ini,” katanya.

Dr Redzeki adalah satu dari ribuan yang meninggal setiap bulannya akibat virus corona di Indonesia.

Dr. Ike Sri Redzeki dan tim
Tim yang mengembangkan Ventilasi Ventilasi Mata untuk pasien IK Sri Redjecki (keempat dari kiri) dan Govit-19. (

Disampaikan oleh: Eri Surahman

)

Pasien berusia 30-an dirawat di rumah sakit

Rumah Sakit Hasan Sadiq di Bandung, Indonesia mengalami peningkatan tajam dalam jumlah orang yang datang ke unit gawat darurat selama satu bulan terakhir.

“Dimulai dengan 10 pasien sehari, perlahan meningkat menjadi 20 dan akhirnya menjadi 30,” kata Dr Dwipa kepada ABC.

Awal pekan ini, lebih dari 160 dari 224 tempat tidur rumah sakit dipenuhi pasien COVID-19.

Rumah Sakit Reuters
Jumlah pasien COVID-19 di rumah sakit Indonesia meningkat pesat sejak libur Idul Fitri sebulan lalu.(

Reuters: Willie Gurnia

)

“Dibandingkan beberapa bulan sebelum Idul Fitri, jumlah pasien dari segala usia meningkat… tidak hanya lansia,” kata Dr Dwipa.

Pelepasan vaksin Indonesia sangat bergantung pada vaksin sinovial China, yang terbukti kurang efektif dibandingkan vaksin lain.

Lebih dari 350 dokter dan tenaga kesehatan Indonesia telah terinfeksi COVID-19 meskipun telah divaksinasi dengan Sinovac, dan puluhan lainnya dirawat di rumah sakit, lapor Reuters.

Situs pelaporan berbasis warga Lapar Covit-19 melaporkan bahwa 945 pekerja medis telah meninggal karena penyakit Pemerintah sejak wabah dimulai.

Sudah lebih dari sebulan sejak Idul Fitri, tanggal terpenting dalam kalender Muslim, dan banyak bagian negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia itu dilanda kasus balon virus corona, mengganggu sistem kesehatan.

Seorang pekerja berjalan melalui pemakaman di Jakarta di kuburan korban COVID-19
Indonesia secara resmi mencatat 54.000 kematian akibat virus corona, meski jumlah sebenarnya mungkin lebih tinggi.(

Abby: Daton Siuflana

)

Terlepas dari penyebaran jenis COVID, banyak yang percaya bahwa virus itu scam

Situasi di Bandung tercermin di banyak wilayah Indonesia yang merupakan salah satu negara yang paling terdampak virus corona di Asia.

Indonesia telah secara resmi mencatat lebih dari 1,9 juta kasus dan hampir 54.000 kematian Dari awal infeksi, dan dengan tingkat tes yang memadai, jumlah sebenarnya akan jauh lebih tinggi.

Pejabat kesehatan mengatakan Delta dan “jenis kecemasan” lainnya sekarang beredar di lebih dari 270 juta negara.

Setidaknya 60 kasus “overdosis” telah diidentifikasi di kota Gudas di Jawa Tengah, di mana tingkat tempat tidur rumah sakit lebih dari 90 persen, kata Vick Adisasmito, juru bicara gugus tugas COVID-19 negara itu. .

Pekan ini fasilitas tempat tidur rumah sakit sudah mendekati 90 persen di kawasan metropolitan Bandung – kota berpenduduk sekitar 9 juta jiwa dari ibu kota negara Jakarta.

Bandung, ibu kota Jawa Barat, provinsi terpadat di Indonesia, memiliki sekitar 50 juta penduduk.

Di provinsi tetangga, Jawa Timur, jumlah infeksi virus corona meningkat 89 persen dalam 10 hari pertama Juni.

Namun pejabat di ibu kota provinsi, Surabaya, tampaknya menolak tindakan drastis untuk mengekang penyebaran.

“Kami telah mengalami zona merah … Ekonomi warga Surabaya terhenti, dan semua warga Surabaya ketakutan,” kata Wali Kota Surabaya Eri Kahiadi kepada ABC.

“Kami tidak ingin hal itu terjadi lagi di Surabaya.”

Seorang paramedis mengumpulkan sampel usap sementara wanita muda lainnya menunggu pemeriksaan
Pengujian virus Corona di Indonesia masih sangat rendah untuk memberikan gambaran akurat dari total kasus.(

Reuters: Foto Andhra / Harvian Berthana Putra

)

Sementara itu, tenaga kesehatan terus digerogoti oleh misinformasi, yang juga menyebar dengan cepat selama epidemi di Indonesia.

Lolita Riyamawati, a Komunitas yang diamanatkan pemerintah Government Rumah sakit kesehatan di Surabaya mengatakan anggota timnya ditutupi kotoran manusia oleh istri pasien Pemerintah-19.

“Aku mencoba menghibur [the staff] Hal itu mengingatkan mereka bahwa inilah konsekuensi yang harus kita hadapi selama melakukan pekerjaan ini,” ujarnya.

Dr Riyamawati mengatakan ada stigma seputar penyakit ini karena kurangnya informasi yang akurat tentang Pemerintah-19.

Sementara itu, sebagian masyarakat Indonesia menilai virus corona adalah pekerjaan curang, kata Eri Surahman, dokter asal Bandung.

Mencari rumah ke rumah
Hubungi tim yang bekerja di Surabaya, ibu kota Jawa Timur.(

Disampaikan oleh: Dr. Lolita Riyamawati

)

Dalam sebuah penelitian terhadap warga Jabodetabek yang dilakukan pada akhir 2020, satu dari lima orang percaya bahwa COVID-19 adalah “konspirasi yang ditetaskan oleh elit global”.

“Seharusnya lebih mudah berkomunikasi secara umum dengan penjelasan yang sederhana, meninggalkan istilah-istilah ilmiah yang rumit,” kata Dr. Surahman.

‘Kami khawatir tidak akan ada pesanan’

Sebuah rumah sakit khusus COVID di Jakarta, pusat penyebaran wabah di Indonesia, telah melampaui 5.000 pasien.

Video orang-orang yang mengantri untuk diuji di bangsal terisolasi telah menjadi viral secara online.

Namun seiring dengan meningkatnya kasus, pejabat nasional menentang penguncian tersebut.

Indonesia jatuh ke dalam resesi pertamanya tahun lalu setelah krisis keuangan Asia pada akhir 1990-an.

Bagi banyak orang Indonesia, ketakutan akan kelaparan jauh lebih besar daripada ketakutan akan virus.

Puluhan pengantar makanan berbaris di gerai McDonald's di Bogor, Indonesia.
Pihak berwenang menutup beberapa gerai McDonald’s di Indonesia awal bulan ini.(

AFP: Aditya Aji

)

Agnes Ramawati, seorang ibu tunggal tiga bulan, adalah salah satu pengemudi pengiriman makanan sepeda motor yang memadati gerai McDonald’s awal bulan ini, meningkatkan kekhawatiran lebih lanjut tentang penyebaran Pemerintah-19.

Agnes Ojol
Agnes Ramawati mengaku lebih takut tidak punya pekerjaan daripada virus corona.(

disediakan

)

Ms Ramawati mengatakan tip hariannya berlipat ganda selama hiruk-pikuk pesanan McDonald’s ketika ribuan orang Indonesia memesan makanan promosi dari grup super K-pop BTS.

Pengemudi dengan dosis pertama vaksin Sinovac biasanya menghasilkan $6 atau $7 untuk shift 10 jam.

“Kami tidak takut dengan COVID,” kata Ibu Ramawati.

“Kami khawatir tidak ada perintah.”

Provinsi terpadat di Indonesia menerapkan peraturan baru

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil telah memindahkan keadaan darurat Pemerintah-19 provinsi ke level tertinggi, mengumumkan pembatasan baru yang mengharuskan 75 persen pekerja kantor untuk bekerja dari rumah dan menunda pembukaan kembali sekolah.

Seorang wanita mengenakan masker saat menerima vaksin dari petugas kesehatan
Pemerintah Indonesia berharap untuk memvaksinasi 1 juta orang per hari pada bulan Juli.(

Abi: Ahmad Ibrahim

)

“Kami menarik rem dan mencoba mengendalikan situasi yang terjadi selama operasi [Eid] Liburan yang penuh dengan kerumitan tidak menyenangkan dan juga tidak nyaman, ”katanya dalam konferensi pers.

Tetapi Dr Dwipa mengatakan dia masih melihat orang-orang berkumpul di jalan-jalan tanpa mengenakan masker yang layak.

“Jadi kita akan kembali ke tempat kita dulu [at the start of the pandemic], Tapi saat ini situasinya sangat mengkhawatirkan, mengapa? Karena masyarakat masih taat aturan, tapi tidak sekarang,” ujarnya.

“Mereka perlu ingat bahwa kita bukan robot, kita adalah manusia normal… jadi tolong jaga satu sama lain dan berpikir lebih jauh.”

Dr Divipa mengatakan lebih banyak “tindakan nyata” diperlukan karena pemerintah memuji kontrol gerakan dan penerapan batasan kapasitas untuk restoran dan tempat ibadah.

Laporan Tambahan oleh Max Walton.

Memuat formulir…

READ  Prampanan - Kabupaten Prampanan, Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *