KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Rencana Indonesia untuk membatasi ekspor minyak sawit sepertinya tidak akan memukul India, Retail News dan ET Retail
entertainment

Rencana Indonesia untuk membatasi ekspor minyak sawit sepertinya tidak akan memukul India, Retail News dan ET Retail

Rencana Indonesia untuk membatasi ekspor minyak sawit tidak mungkin menyebabkan kekurangan di pasar konsumen terbesar India, kata pejabat industri, di mana persediaan telah meningkat ke rekor tertinggi setelah impor yang agresif dalam tiga bulan terakhir.

Hal ini sangat kontras dengan tahun lalu ketika perubahan mendadak dalam kebijakan ekspor oleh Jakarta memaksa India untuk meningkatkan pembeliannya dari Malaysia, yang saat itu menjual minyak sawit dengan harga yang sangat tinggi.

Indonesia mengatakan pekan lalu akan menangguhkan beberapa izin ekspor minyak sawit untuk mengamankan pasokan dalam negeri karena harga minyak goreng melonjak menjelang bulan suci Ramadhan.

Impor minyak nabati India pada kuartal pertama tahun pemasaran 2022/23 – yang dimulai pada 1 November – naik 25% dari tahun lalu, kata para pedagang, menjadi sekitar 4,5 juta ton.

Mereka memperkirakan impor mendorong stok ke rekor 3,6 juta ton pada 1 Februari, dibandingkan dengan 1,83 juta ton setahun sebelumnya.

“Pembatasan yang diberlakukan oleh india sepertinya tidak akan menimbulkan masalah di India. Tingkat inventaris nyaman,” kata Ajay Jongunwala, kepala Asosiasi Pemulihan Hutang India, kepada Reuters.

Dia menambahkan, pasokan lobak dari panen musim baru, yang diperkirakan 10% hingga 15% lebih tinggi dari rekor panen tahun lalu, akan mendapatkan momentum mulai bulan depan dan akan meningkatkan ketersediaan minyak nabati.

Seorang pedagang yang berbasis di Mumbai dengan rumah perdagangan global mengatakan pembatasan ekspor Indonesia kemungkinan akan dicabut setelah Ramadhan, yang berakhir pada 21 April.

“Ini permainan bola yang berbeda tahun ini. Ada banyak persediaan minyak bunga matahari yang tidak mengalir bebas tahun lalu karena konflik antara Rusia dan Ukraina,” kata pedagang itu.

READ  Festival Film Busan kembali ke jalurnya dengan kekuatan bintang dan susunan pemain yang kuat – Batas waktu

Impor minyak bunga matahari India bulan Januari melonjak ke rekor 473.000 ton, hampir tiga kali lipat rata-rata impor bulanan karena eksportir utama Rusia dan Ukraina berusaha mengurangi persediaan.

Seorang pedagang yang berbasis di Singapura mengatakan pembeli minyak sawit akan kembali berusaha untuk meningkatkan pembelian mereka dari Malaysia, eksportir terbesar kedua di dunia, namun tidak sebanyak tahun lalu.

Stok Malaysia di akhir Januari naik 3,26% dari bulan sebelumnya menjadi 2,27 juta ton.

“Tahun lalu, petani Indonesia menderita karena larangan ekspor. Tahun ini, Indonesia tidak akan melarang ekspor sepenuhnya, tetapi membatasinya hanya beberapa minggu,” kata pedagang.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."