Rencana SPAC Grab senilai $40 miliar menempatkan CEO Anthony Tan di kursi pengemudi

SINGAPURA – Setelah mengatur untuk membawa Grab ke publik dalam kesepakatan yang menilai perusahaan “aplikasi super” miliknya hingga $39,6 miliar, Anthony Tan mengatakan kepada stafnya bahwa kesepakatan itu menyentuh “puncak gunung es” dalam hal dampak yang akan ditimbulkannya. di Asia Tenggara.

Grab yang berbasis di Singapura adalah salah satu yang terbesar di kawasan ini. Menawarkan layanan berbasis aplikasi mulai dari transportasi hingga pengiriman hingga keuangan. Pencatatannya di Nasdaq – yang kini telah ditunda hingga akhir tahun ini – akan datang melalui merger dengan Special Purpose Acquisition Company, atau SPAC, di bawah Altimeter Capital yang berbasis di Silicon Valley, memberikan investor AS eksposur cepat ke Asia Tenggara. ekonomi yang kurang terwakili.

Penundaan pencatatan diumumkan pada 9 Juni dan menarik perhatian investor karena SPAC, juga dikenal sebagai perusahaan “cek kosong”, sedang dalam pengawasan. Penundaan itu terjadi karena lingkungan bisnis di Asia Tenggara juga berubah, dengan saingan berat Indonesia, Gojek, bergerak menuju merger yang kemungkinan akan membawa persaingan yang lebih ketat dari Grab.

Bagaimana nilai pasar perusahaan masih bisa ditebak siapa pun, tetapi satu hal yang pasti: masa depan Grab sangat bergantung pada CEO berusia 39 tahun, yang akan menerima 60,4% hak suara meskipun memiliki 2,2% kepemilikan saham setelah kesepakatan. .

Jumlah kendali yang tidak proporsional yang mungkin tidak dapat diperoleh Tan seandainya perusahaan mengambil rute IPO tradisional, menimbulkan pertanyaan: Apa yang memungkinkan seorang pemimpin memiliki begitu banyak pengaruh? Apakah itu dapat membangun kepercayaan di antara investor bursa, yang mungkin memiliki masalah tata kelola?

Sembilan tahun lalu, Tan mendirikan MyTeksi, sebuah startup pemesanan taksi, di negara asalnya, Malaysia, bersama teman sekelasnya di Harvard Business School, Tan Hui Ling. Dia mungkin memiliki beberapa keakraban dengan industri transportasi; Keluarganya menjalankan Tan Chung Motor, distributor mobil besar di Malaysia.

Ambisi Tan adalah untuk menciptakan sistem transportasi yang lebih aman dan transparan di Asia Tenggara, di mana taksi sering dianggap berbahaya, terutama bagi wanita, dengan pengemudi yang rentan terhadap pengisian yang berlebihan.

“Dia sangat jelas apa yang ingin dia lakukan,” Chua Ki Lok, CEO perusahaan modal ventura Vertex Holdings yang berbasis di Singapura, mengatakan kepada Nikkei Asia. “Dia ingin itu menjadi aplikasi regional terbaik dan paling luas untuk berbagi perjalanan.”

Vertex pada tahun 2013 menjadi investor institusional pertama Grab, menurut Chua. Dengan pola pikir “sangat fokus”, menurut Chua, Tan berhasil menarik lebih banyak investor seiring pertumbuhan perusahaan – SoftBank Group, Didi Chuxing, Toyota Motor, dan Microsoft.

READ  Perusahaan Startup Ekspor B2B Indonesia memberikan bantuan kepada UKM

“Dia sangat rendah hati, memiliki kemampuan luar biasa untuk mendengarkan dan belajar, dan ini telah membantunya membangun kepercayaan yang kuat dengan tim dan investornya dari waktu ke waktu,” kata Jixun Foo dari GGV Capital, investor awal lainnya di Grab. Co-founder selalu membuat keputusan dengan berkonsultasi satu sama lain dan dengan Dewan Direksi.

Uang yang diperoleh Tan dari perusahaan mapan digunakan untuk insentif bagi pengemudi taksi dan diskon bagi pengguna, keuntungan utama karena Grab telah membangun merek yang populer di Asia Tenggara.

Grab menawarkan layanan berbasis aplikasi mulai dari transportasi hingga pengiriman hingga keuangan. © EPA / Jiji

Grab berjuang dengan Uber Technologies selama sekitar lima tahun, hingga 2018, ketika dia memperdagangkan saham untuk bisnis Uber di wilayah tersebut. Dorongan Grab agar Uber keluar dari Asia Tenggara merupakan titik balik karena mengejar ambisinya untuk supremasi digital regional. Segera setelah kesepakatan Uber, Grab mempercepat strategi “aplikasi super”, memperluas operasinya menjadi pengiriman, keuangan, dan bisnis lainnya.

Sifat lain dari Tan adalah kemampuannya untuk memotivasi karyawannya, dari eksekutif lain hingga pengemudi. Pratyush Rastogi, yang sekarang menjalankan perusahaannya sendiri, Nikki Asia, mengatakan kepada Nikki Asia bahwa dalam pertemuan internal Tan “sangat pandai dalam optimisme dan meyakinkan orang bahwa hal yang tidak mungkin menjadi mungkin”. CEO terkadang mengantarkan makanan, yang memungkinkannya merasakan kebutuhan pengemudi dan konsumen. Grab sekarang memiliki sekitar 5 juta “Mitra Pengemudi,” aset utama yang memungkinkan perusahaan mengembangkan banyak bisnis.

Dia menyebutnya karisma. Hal ini terlihat dari kemampuan Tan untuk menggalang dana, menerapkan strategi, dan membangun hubungan dengan pemerintah – keterampilan penting saat menjalankan bisnis transportasi.

Pertemuan keadaan juga mengakibatkan Tan menerima 60,4% dari hak suara tersebut — pasar global dibanjiri likuiditas, investor AS mencari untuk mendiversifikasi portofolio mereka jauh dari Amerika Serikat, dan pasar di China dan Asia Tenggara menggoda mereka, menurut kepada Howard Yu, seorang profesor di IMD Business School di Swiss. “Sebagian besar investor kemungkinan telah terpapar Alibaba dan Tencent,” kata Yu. “Jadi mereka perlu melihat Asia Tenggara, dan tidak banyak kandidat yang bagus.

“[But] Ekstrak adalah filter yang luar biasa. Jadi mereka menyerah. Ini semua tentang kekuatan tawar-menawar.”

Para pendiri umumnya berharap untuk mempertahankan sejumlah kontrol setelah mereka diperkenalkan ke publik. Pendiri yang kuat dengan kontrol mayoritas dapat membuat keputusan cepat dan fokus pada strategi jangka panjang tanpa dikejar oleh volatilitas pasar saham jangka pendek.

READ  Kenaikan harga kematian di Indonesia | Harian Ekspres Online

Bagi Tan, suara mayoritas yang dia terima akan memungkinkan dia untuk terus menjalankan bisnis dengan cara yang berdampak sosial di Asia Tenggara, seperti yang telah dia lakukan sejak berdirinya MyTeksi.

Keinginan Tan untuk kontrol yang kuat muncul dalam pembicaraan merger dengan Gojek, yang gagal. Nikkei Asia menyadari bahwa Grab berusaha menjadikan Tan sebagai “CEO seumur hidup”. Tuntutan lainnya termasuk memberikan Tan hak suara yang signifikan dan hak veto atas keputusan dewan. Mungkin tuntutan ini adalah alasan mengapa pembicaraan tidak membuahkan hasil meskipun ada alasan untuk menyatukan kedua rival untuk mencapai profitabilitas yang lebih efisien.

Gojek kini telah mengumumkan rencana untuk bergabung dengan raksasa e-commerce lokal Tokopedia. Entitas gabungan, GoTo, juga berencana untuk go public tahun ini.

Dinding video menampilkan iklan untuk Shopee, cabang e-commerce Asia Tenggara, di gedung kantor perusahaan di Singapura. © Reuters

Pasar akan mengawasi Grab dengan cermat saat bekerja untuk menutup merger SPAC pada akhir tahun 2021.

“Ada risiko pembubaran,” kata Lawrence Loh, asisten profesor di National University of Singapore’s Business School dan pakar tata kelola perusahaan. Dia mengacu pada situasi di mana manajer puncak bertindak dengan cara yang menguntungkan diri mereka sendiri dan menempatkan investor lain dalam risiko.

Memiliki bagian kepemilikan dan hak suara yang tidak setara di bawah struktur saham kelas ganda bukanlah hal yang aneh, terutama untuk perusahaan baru atau bisnis milik keluarga. Tetapi Luo mengatakan rasio kekuatan suara terhadap kepemilikan Tan pada 27,45 (60,4 dibagi 2,2) adalah “sangat, sangat tinggi”.

At Sea – konglomerat game online dan e-commerce serta saingan regional teknologi Grab – Pendiri dan CEO Forrest Li memiliki 1,5 persen saham. Ini mengendalikan 37,7% hak suara dan memiliki 25,1% saham pada Maret, menurut laporan tahunan terbaru yang dirilis pada bulan April. Bum Suk Kim, pendiri dan CEO Coupang, dengan saham 7,52. Dia memiliki 76,7% hak suara dan 10,2% kepemilikan saham ketika perusahaan e-commerce Korea Selatan itu go public tahun ini.

Ketika perusahaan go public, ‘tantangan paling penting’ [for Tan] Ini membangun kepercayaan dengan investor publik” melalui tata kelola yang baik dan transparansi yang baik, kata Lu. Sementara Tan telah melakukannya dengan baik sebagai pemimpin, di “Grab 2.0… Anda harus melakukannya dengan sangat berbeda karena Anda memiliki investor publik yang masuk dan tunduk pada aturan daftar.” .

READ  Coronavirus terbaru: PM Thailand Prayut bekerja dari rumah setelah ketakutan COVID

Saat go public, Grab akan memiliki tujuh direktur, menurut dokumen IPO perusahaan, termasuk salah satu pendiri dan CEO Uber Dara Khosrowshahi. Tan mengatakan kepada Nikkei Asia pada bulan April bahwa perusahaannya “akan terus mengembangkan tata kelola perusahaan yang sesuai untuk memastikan kami memiliki dewan direksi yang beragam.”

Tan juga harus meyakinkan investor bahwa Grab memiliki jalan menuju profitabilitas. Dekade ini kehilangan $2,7 miliar bersih tahun lalu dan akumulasi kerugian sebesar $10 miliar. Pertanyaannya tetap kapan itu bisa menjadi menguntungkan. Grab menghadapi persaingan ketat dari pesaing seperti GoTo dan Singapore’s Sea, perusahaan terdaftar paling berharga di Asia Tenggara.

Penggabungan antara Grab dan mitranya di SPAC seharusnya dilakukan pada bulan Juli, tetapi sekarang akan selesai pada kuartal terakhir tahun ini karena auditor melihat laporan keuangan Grab selama tiga tahun terakhir.

Dua startup teknologi terbesar di Indonesia, Gojek dan Tokopedia, ingin bergabung dan go public tahun ini. (Foto milik Grup GoTo)

Penundaan juga datang dengan ledakan SPAC kehilangan momentum, karena harga saham Altimeter Growth turun lebih dari 20% dari puncaknya baru-baru ini pada 13 April, ketika mengumumkan kesepakatan Grab.

Dengan bergabung dengan SPAC — perusahaan yang go public tanpa operasi bisnis dan tidak ada niat lain selain akhirnya membeli perusahaan yang sudah ada — Grab mengambil jalan pintas ke daftar pasar sahamnya, mengumpulkan penilaian hampir $ 40 miliar dan memungkinkan pendirinya untuk mempertahankan pegangan ketat pada Administrasi. “‘Uji asam’ akan datang pada hari pertama perdagangan,” kata Luo.

Yu mencatat bahwa kontrol asimetris Tan akan menjadi “studi kasus utama” ketika investor masa depan mempertimbangkan apakah jenis struktur tata kelola ini dapat diterima. Profesor IMD mengatakan: “Jika Grab ternyata baik-baik saja, kita akan melihat gelombang besar IPO karena Grab menjadi preseden untuk struktur manajemen semacam ini. [happens] Bagi Anthony atau strategi itu tidak pernah berakhir, dan tidak ada yang membawa giliran baru bagi perusahaan, struktur tata kelola semacam ini akan menjadi kutukan di masa depan.

“Ini adalah kasus global tentang bagaimana menciptakan struktur tata kelola yang tepat di antara perusahaan rintisan. Semua orang akan memperhatikan hal ini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *