Resor terbaru? Phuket dan Bali mengejar impian pariwisata bebas virus corona

Bangkok / Jakarta – Langit cerah, laut biru zamrud, pantai berpasir putih. Daya pikat Phuket terlihat jelas, karena jutaan turis asing telah menemukannya. Tetapi hari ini, masa depan pulau Thailand di Laut Andaman ini dan kehidupan masyarakatnya sedang dibentuk oleh virus corona yang tak terlihat namun mematikan.

Saranya Injan mengoperasikan Dermaga Chean Vanich yang terletak di teluk kecil di pantai timur Phuket. Kapal pesiar dan feri yang pernah berjalan hampir tanpa henti di sini sekarang tertambat dan diguncang ombak dengan lembut.

“Phuket sangat sunyi saat ini. Ini seperti kota hantu,” kata pria berusia 51 tahun itu.

Resor paling populer di Thailand dan seperti di seluruh Asia Tenggara telah dibuat bertekuk lutut oleh langkah-langkah pengendalian perbatasan untuk menahan virus COVID-19, mengasingkan turis asing yang pernah menjadi sumber kehidupan ekonomi lokal. Tanpa mereka, bisnis perlahan mati.

Tetapi jika semuanya berjalan dengan baik, ada kemungkinan bahwa beberapa akan sekali lagi menyambut ribuan turis mulai bulan depan dengan inisiatif yang tidak biasa – dan beberapa mengatakan berisiko – yang bertujuan untuk memagari resor pulau dan menjaga mereka bebas dari virus corona.

Mulai 1 Juli, Thailand akan mengadakan “uji coba pasir”, menggunakan Phuket sebagai tempat pengujian untuk menyambut pengunjung asing yang divaksinasi tanpa masa karantina.

Phuket telah menjadi “kota hantu”, kata seorang manajer dermaga karena kapal wisata sekarang rusak. © Getty Images

Sementara itu, pulau Bali di Indonesia yang sama-sama bergantung pada pariwisata – di mana jumlah pengunjung juga telah musnah karena penutupan perbatasan – berencana untuk menetapkan tiga kawasan wisata populer sebagai “zona hijau” COVID-19, yang dapat dibuka kembali dengan protokol kebersihan yang ketat.

Itu terjadi pada saat pandemi menunjukkan sedikit tanda untuk melonggarkan cengkeramannya di wilayah tersebut – pada kenyataannya, kasus meningkat di banyak daerah karena pemboman dan varian baru – beberapa orang percaya bahwa inisiatif tersebut merupakan langkah yang terlalu jauh. Tetapi peluang untuk menghasilkan uang kembali sangat kuat.

“Beberapa orang lebih takut kelaparan daripada sakit,” kata buruh pelabuhan lain di Phuket.

Di hadapannya, persyaratan Thailand untuk memasuki kotak pasir sangat ketat. Wisatawan harus tiba dengan penerbangan langsung dari negara-negara dengan risiko infeksi rendah hingga sedang. Mereka harus divaksinasi lengkap setidaknya 14 hari sebelum keberangkatan dan menunjukkan hasil tes negatif dalam waktu 72 jam setelah naik ke penerbangan mereka.

Sebagai imbalannya, mereka akan diizinkan untuk bergerak bebas di Phuket pada saat kedatangan. Jika tes wajib pada hari kelima masa inap mereka negatif, mereka akan diizinkan melakukan perjalanan sehari ke luar pulau.

Otoritas Pariwisata Thailand mengharapkan 129.000 pengunjung asing dalam tiga bulan pertama pengalaman Sandbox, dengan sebagian besar pasar jarak jauh yang ditargetkan. Jika uji coba berhasil, wisatawan yang divaksinasi di Phuket akan diizinkan bepergian ke tempat-tempat seperti Bangkok, Chiang Mai, Pattaya, dan Krabi mulai Oktober dan bepergian secara bebas ke seluruh Thailand mulai 2022.

READ  Menteri Pariwisata menargetkan untuk memvaksinasi 30.000 pekerja di industri film pada bulan April

Sebagian besar perusahaan mendukung dan siap. “Kami telah mempersiapkan diri dari tahap awal pandemi COVID-19,” kata Suphajee Suthumpun, CEO Dusit Thani Group. “Sebagian besar karyawan Dusit Thani Laguna Phuket telah divaksinasi. Selain itu, kami juga telah meminta semua karyawan kami dan keluarganya untuk mendaftar vaksinasi, untuk membangun kepercayaan antara pelanggan dan karyawan.”

Pada pertengahan Mei, Central Phuket Mall, yang dioperasikan oleh raksasa ritel Central Pattana, menjadi mal pertama di Thailand yang mencapai tingkat “herd immunity” dengan 85% staf divaksinasi. Association of Airlines of Thailand telah mulai memvaksinasi 15.970 karyawan yang bekerja untuk tujuh maskapai penerbangan di negara tersebut. Presiden dan CEO AAT Bangkok Air Puttipong Prasarttong-Osoth mengatakan bahwa vaksinasi karyawan maskapai tidak hanya meningkatkan kepercayaan diri mereka tetapi juga meningkatkan citra pariwisata Thailand.

Pengiriman vaksin COVID-19 di Phuket. Thailand ingin memvaksinasi 70% populasi Phuket sebelum Juli.

Pariwisata dan bisnis terkait menyumbang 20% ​​dari ekonomi Thailand di masa pra-COVID. Tapi untuk Phuket, hampir 50%. Pariwisata akan memainkan peran utama dalam menghidupkan kembali ekonomi terbesar kedua di Asia Tenggara, yang mengalami kontraksi 6,1% pada tahun 2020.

Industri pariwisata Thailand memiliki harapan besar untuk pengalaman ini. “Dana Pariwisata Phuket telah menerima banyak minat dari aliansi pariwisata internasional kami, yang menantikan untuk berlibur di Thailand sekali lagi,” kata Minor International Hospitality kepada Nikkei.

Namun tidak seperti kegembiraan dalam pemerintahan dan industri pariwisata, penduduk setempat mengungkapkan keprihatinan mereka.

“Banyak warga Phuket yang tidak terlibat dalam industri pariwisata khawatir tertular virus dari pengunjung asing,” kata pria berusia 60 tahun yang bekerja di bidang pendidikan. “Setiap orang yang diuntungkan dari pembukaan kembali mengatakan bahwa Phuket sudah siap. Saya tidak yakin Phuket siap untuk terbuka kepada orang asing.”

Pemerintah bertujuan untuk memvaksinasi 70% populasi Phuket sebelum Juli. Wakil Gubernur Bichit Panabong telah meminta kepala kota dan desa untuk melakukan kunjungan dari pintu ke pintu untuk mendorong orang mendapatkan tembakan. Tetapi dengan beberapa kluster yang muncul di seluruh negeri, gelombang virus corona ketiga dapat mempersulit dan kontroversial bagi pihak berwenang untuk mengalokasikan cukup vaksin ke pulau itu.

Beberapa bisnis di pulau itu bertahan dengan melayani pengunjung lokal sementara turis asing sedang pergi. Mereka tetap skeptis tentang apakah mereka dapat mengandalkan kembalinya turis asing.

“Infeksi tersebut dapat mencegah pengunjung lokal datang ke pulau itu,” kata seorang pemilik restoran Thailand setempat.

READ  DP World dan mitranya CDPQ akan membangun pelabuhan di Gresik, Indonesia

Tetapi Minor International mengatakan: “Pendapatan dari turis Thailand saja tidak cukup untuk menopang industri ini. Itulah mengapa penting bagi negara untuk membuka pintunya bagi turis internasional sesegera mungkin.”

Sektor pariwisata Thailand memiliki harapan besar bahwa eksperimen “kotak pasir” di Phuket akan menghidupkan kembali ekonomi pengunjung. © Reuters

Di Bali – sepuluh kali lebih besar dari Phuket dan lebih padat penduduknya – banyak penduduk lokal juga sangat membutuhkan turis yang kembali.

Ubud berjarak 90 menit berkendara dari Bandara Internasional Ngurah Rai di pulau itu, kawasan hutan lebat dan sawah yang subur yang menawarkan wisatawan pengalihan dari klub malam Bali. Namun saat ini pengunjung sedikit karena larangan nasional terhadap turis asing.

Sekarang Ubud sudah mati,” kata Kadik Marhajaya, seorang manajer di Hogan Local Restaurant di sana.

Indonesia kurang bergantung pada pariwisata dibandingkan Thailand, yang menyumbang 5,7% dari PDB pada 2019. Namun Bali lebih bergantung pada pengunjung dan ekonominya telah hancur karena pandemi. Kontraksi PDB-nya sebesar 9,3% pada tahun 2020 merupakan yang terdalam di antara 34 provinsi di Indonesia. Tingkat hunian hotel berkisar sekitar 10%.

Angka yang dirilis pada bulan Februari menunjukkan bahwa 657.000 pekerja, atau 19% dari populasi usia kerja di pulau itu, telah dipengaruhi oleh epidemi dalam beberapa cara, termasuk PHK. Pada puncak pandemi, kata para pejabat, provinsi itu kehilangan 9,7 triliun rupee ($680 juta) setiap bulan.

Tapi cahaya akan segera tiba di ujung terowongan dengan dua drive besar untuk membawa orang ke Bali.

Yang pertama adalah program ‘Work from Bali’ untuk mengirim hingga 8.000 PNS dari Jakarta ke pulau itu. “Ini adalah bagian dari upaya pemerintah untuk menciptakan permintaan agar hotel dan restoran di Bali dapat bertahan,” kata Udo Manuhuto, Deputi Pariwisata dan Ekonomi Kreatif di kantor menteri, kepada wartawan pada akhir Mei.

Menteri Pariwisata Sandiaga Ono mengatakan pada awal Juni bahwa beberapa pekerja di Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif sudah mulai bekerja dari Bali. “Tapi ini hanya motif dan kami berharap institusi lain termasuk swasta dan pendidikan akan terlibat sehingga okupansi hotel bisa mencapai 30%.”

Kemudian datang pariwisata asing. Tujuannya adalah untuk menetapkan Ubud dan dua kawasan wisata populer lainnya – Sanur dan sebagian Badung, di selatan pulau – sebagai “zona hijau” COVID-19 yang dapat dibuka kembali dengan protokol kebersihan yang lebih ketat. Sebagai bagian dari rencana, pemerintah bertujuan untuk memvaksinasi 2,8 juta penduduk Bali berusia 18 tahun atau lebih – atau lebih dari 60% dari populasi pulau itu – pada akhir Juni.

Seperti di Thailand, wisatawan juga kemungkinan akan menghadapi persyaratan kesehatan yang ketat, termasuk vaksinasi penuh sebelum kedatangan dan karantina mandiri selama lima hari di hotel yang ditunjuk, sementara aplikasi untuk melacak setiap pengunjung dikabarkan akan diluncurkan.

READ  Super, sebuah startup perdagangan sosial di Indonesia, mengumpulkan $ 28 juta yang dipimpin oleh SoftBank Ventures Asia

Pejabat pemerintah telah menekankan bahwa setiap pembukaan kembali bergantung pada penekanan kasus virus corona – sesuatu yang tampaknya siap dicapai Bali, karena kasus baru setiap hari cenderung menurun setelah memuncak pada akhir Januari.

Kabupaten ini menyumbang sekitar 2,6% dari kasus kumulatif yang dikonfirmasi, tetapi sekarang hanya menyumbang 0,7% dari kasus aktif. Bali juga merupakan provinsi yang paling banyak divaksinasi di Indonesia: 31% dari populasi mengambil setidaknya satu dosis dan sekitar 15% mendapat dua.

Banyak warga dan pemilik usaha mendukung rencana zona hijau. “Masuk akal untuk merasakan kawasan hijau Bali,” kata Kristia Permata Darmawan, direktur Kebon Vintage Cars, museum dan tempat hiburan di Denpasar Timur, sehingga wisatawan tidak takut datang ke sini, dan merasa diterima dengan tangan terbuka. . Penting bagi mereka untuk mempercayai Bali.”

Bangla Walking Street di Phuket pada bulan April. Perusahaan di pulau itu ingin membawa kembali pengunjung. © Getty Images

Tetapi beberapa ahli tetap skeptis. “Tidak ada yang namanya ‘zona hijau’ seperti yang dipromosikan di Bali,” kata Dickie Bodeman, peneliti keamanan kesehatan global di Griffith University di Australia. “Saat Anda membuka pintu untuk pendatang baru, masyarakat tidak lagi aman karena Anda akan memperkenalkan varian baru. Area hijau di Bali sama sekali tidak berguna.”

“Saya pikir hampir tidak mungkin untuk membuka hanya tiga area untuk wisatawan sebagai area hijau, karena populasi di daerah ini sangat hidup. Orang-orang keluar masuk dari seluruh dunia dari waktu ke waktu,” kata Gusti Ngurah Mahardika, seorang ahli virologi. di Universitas Udayana Bali. Yang harus dipikirkan pemerintah, kata Mahardika, “adalah menjadikan seluruh Bali sebagai kawasan hijau…agar kita bisa membuka perbatasan kita dengan aman. Bali adalah pulau kecil, jadi mengapa mereka tidak bisa mengelolanya?”

Di Bali dan Phuket, perusahaan yang telah melewati krisis masa lalu — seperti gempa bumi Sumatra-Andaman 2004 dan tsunami berikutnya, atau bom Bali 2002 — dapat berharap bulan depan dapat menandai awal pemulihan terakhir mereka.

“Kita bisa kembali. Pengalaman masa lalu kita telah menunjukkan kepada kita,” kata Sarania dari Qian Vanish.

Ini saat yang tepat bagi pulau untuk pindah, kata Boongyong Nuananong, 57, yang mengelola sebuah restoran makanan laut di Pantai Rawai di ujung selatan Phuket.

“Bahkan jika infeksi berlanjut, kita harus berdamai dengan itu,” katanya. “Jika kita terlalu takut, kita tidak bisa mencari nafkah.”

Pelaporan tambahan oleh Ian Lloyd Neubauer di Bali

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *