Ress Life Investments A / S menerbitkan Net Asset Value (NAV)

Bloomberg

Dana Bitcoin terbesar tenggelam untuk mencetak debet saat obsesi mendingin

(Bloomberg) – Dana Bitcoin terbesar di dunia terjual lebih cepat daripada cryptocurrency itu sendiri karena investor berduyun-duyun ke pintu keluar. Dana Bitcoin Grayscale $ 31,6 miliar (bilah GBTC) turun 22% minggu ini, melampaui penurunan 17% dalam dana cryptocurrency terbesar di dunia. Ini telah menguapkan premi besar GBTC atas bitcoin yang dimilikinya, karena harga GBTC ditutup 3,8% di bawah nilai kepemilikan utamanya pada hari Kamis – sebuah rekor diskon, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Yang secara konsisten diperdagangkan dengan premi ke kekayaan bersihnya sejak peluncuran dana pada 2013. Angka itu naik menjadi 40% pada akhir 2020, karena investor bersiap untuk membayar keuntungan sebagai imbalan atas eksposur reli mengejutkan Bitcoin. Arus masuk arus masuk yang besar ini membengkakkan jumlah saham GBTC yang beredar hingga mencapai rekor 692 juta saham. Namun, GBTC tidak mengizinkan penebusan – yang berarti saham hanya dapat dibuat, tetapi tidak dihancurkan. Dengan kenaikan Bitcoin sekarang terhenti, ini telah menciptakan ketidakseimbangan penawaran dan permintaan karena para peserta dengan percaya diri berusaha mencari pembeli di pasar sekunder. “Ini lebih menunjukkan fakta bahwa ada banyak saham yang tersedia, dan menunjukkan permintaan untuk Bitcoin,” kata James Sivart, seorang analis di Bloomberg Intelligence. “Harga-harga ini turun.” Bitcoin melonjak ke rekor tertinggi lebih dari itu. $ 58.000 pada akhir minggu lalu, tetapi telah tersandung sejak itu. Cryptocurrency turun 0,2% lagi pada hari Jumat, dalam perjalanan ke penurunan mingguan terburuk dalam setahun. Indeks Crypto Galaxy Bloomberg yang lebih luas, yang melacak Bitcoin, Ether dan tiga Cryptocurrency lainnya, turun 19,7% minggu ini, karena penurunan Bitcoin menjanjikan. Bagian dari default yang lebih luas dalam aset berisiko, karena imbal hasil Treasury yang lebih tinggi memacu pengisian pasar yang lebih spekulatif. Saham teknologi tinggi telah terpukul keras karena investor menilai kembali valuasi yang tinggi, karena Nasdaq Indeks 100 berada di jalur untuk minggu terburuknya sejak Maret, di antara mereka yang Terpukul oleh jajaran ETF Cathy Wood, ARK Innovation Management, berada di jalur untuk penurunan hari kelima berturut-turut, siap untuk menghapus kenaikan tahunannya setelah Zee Hampir 150% pengembalian pada tahun 2020. Ark Investment adalah pemilik terbesar ke-4 GBTC. Grayscale Investments, CEO Grayscale Investments, mengakui risiko hilangnya bonus GBTC saat berbicara di panel untuk Bloomberg Crypto Summit hari Kamis. “Ini jelas merupakan risiko, tidak ada keraguan tentang itu, tetapi pada akhirnya penemuan harga di GBTC setiap hari didorong sepenuhnya oleh kekuatan pasar.” Sekelompok pendatang baru juga dapat menantang cengkeraman GBTC di lanskap kompetitif. The Bitwise 10 Crypto Index Fund keduanya telah diluncurkan. Osprey Bitcoin Trust dan SkyBridge Bitcoin Fund LP selama tiga bulan terakhir. Sementara itu, dua ETF Bitcoin – sebuah struktur yang belum disetujui oleh regulator AS – mulai berdagang bulan ini di Kanada. ” Sejak awal tahun, kami telah melihat beberapa peluncuran produk. Persaingannya, “kata Nate Giracci, presiden ETF Store, sebuah perusahaan konsultan.” Kebenaran yang tidak menyenangkan bagi investor GBTC adalah bahwa persaingan mengikis permintaan akan produk, yang dapat menyebabkan ke jatuhnya premi atau bahkan diskon. ”(Harga selalu diperbarui.) Untuk lebih banyak artikel seperti ini, silakan kunjungi kami di bloomberg.com Tetap terdepan dengan sumber berita bisnis paling tepercaya © 2021 Bloomberg LP

READ  2 pcs biaya tambahan untuk mengimpor minyak sawit

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.