Restorasi ekosistem: Solusi dilema Indonesia

Akhir-akhir ini, tekanan meningkat kepada pemerintah Indonesia untuk berpartisipasi aktif dalam mitigasi dampak perubahan iklim. Sejak 2016, Indonesia telah menjadi bagian dari Perjanjian Paris untuk bergabung dengan gerakan global untuk mengatasi perubahan iklim dan dampak negatifnya. Pertama kali diadopsi pada COP 21, perjanjian tersebut mengharuskan negara-negara yang berkomitmen untuk menyerahkan rencana aksi iklim nasional yang diperbarui, yang disebut Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional, atau NDC, selama siklus lima tahun. Oleh karena itu, COP 26 yang berlangsung dua minggu lalu di Glasgow menjadi pusat perhatian seluruh aktivis dan pemerhati lingkungan untuk mengetahui bagaimana kemajuan masing-masing negara dalam mengatasi masalah iklim selama lima tahun terakhir. Presiden Jokowi berbicara di COP 26 tentang pencapaian Indonesia dalam mitigasi perubahan iklim yang kemudian dikritik oleh banyak aktivis dan pemerhati lingkungan Indonesia. Dia mencatat bahwa Indonesia berkontribusi positif dalam mengatasi perubahan iklim dan laju deforestasi di Indonesia telah menurun secara signifikan. Greenpeace mengkritik bahwa semua klaim Jokowi tidak menggambarkan keseluruhan situasi situasi di Indonesia saat ini. Greenpeace percaya bahwa rendahnya laju deforestasi bukan akibat campur tangan politik melainkan hanya karena musim hujan.

Sehari setelah COP 26, kicauan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya menambahkan bahan bakar ke api. Dia menulis utas di Twitter, menjelaskan bahwa pembangunan besar-besaran di era Jokowi tidak boleh hanya dihentikan oleh emisi karbon atau deforestasi. Hal ini juga menjadi dilema bagi pemerintah Indonesia dalam mencapai target emisi karbon bersih pada tahun 2030. “Kalau konsepnya bukan deforestasi berarti tidak ada jalan, lalu bagaimana dengan masyarakat, apakah harus diisolasi? , pemerintah harus berada di tengah-tengah rakyatnya.” Pernyataan yang dia buat dalam tweetnya mendukung deforestasi, yang bertentangan dengan tugasnya untuk berkontribusi pada komitmen Indonesia untuk Net-Zero pada tahun 2060. Pernyataan itu segera menjadi viral di media sosial. Selain kontroversi tersebut, Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015-2019 menyatakan enam tujuan utama pembangunan nasional: Tujuan pembangunan sektor unggulan, termasuk pangan dan energi; Dengan produksi pangan dari monokultur dan produksi energi berbasis bahan bakar fosil, deforestasi tidak dapat dihindari, dan pernyataan kontroversial Menteri Seti lebih masuk akal dan mencerminkan dilema pengelolaan hutan Indonesia.

READ  Tuduhan campur tangan pemerintah, Mar Kaden, ras kepemimpinan - Politik

Namun, kebutuhan mendesak untuk menciptakan gerakan global untuk mengatasi perubahan iklim adalah karena perubahan iklim menjadi kenyataan. Menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC), suhu global 1,1°C di atas periode pra-industri pada 2019. Selain itu, total emisi gas rumah kaca, termasuk perubahan penggunaan lahan, adalah 59,1 gigaton karbon. setara dioksida. Tidak dapat dipungkiri bahwa Indonesia memberikan kontribusi yang signifikan terhadap emisi gas rumah kaca. Global Forest Watch merangkum hilangnya tutupan pohon yang terjadi di Indonesia selama 10 tahun terakhir. Selama dua dekade terakhir, Indonesia telah kehilangan 27,7 juta hektar tutupan pohon dan setara dengan 19 gigaton emisi karbon dioksida. Sebuah artikel dari WRI Indonesia menyatakan bahwa meskipun secara keseluruhan laju deforestasi menurun dari tahun 2015 hingga 2018, beberapa provinsi dengan kelimpahan hutan primer dan lahan gambut, yaitu Kalimantan Timur, Maluku, dan Papua Barat, mengalami 43%, 40%, dan 35%. peningkatan deforestasi masing-masing. Perubahan iklim mempengaruhi aspek lingkungan dan sosial dan secara signifikan mempengaruhi perekonomian. Pada Forum Ekonomi Edaran Keempat Indonesia, Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Babinas) menyatakan kerugian ekonomi akibat perubahan iklim akan mencapai 115 triliun rupiah pada 2024. Namun, Indonesia dapat mengurangi kerugian hingga 57 triliun rupiah dengan melakukan beberapa upaya. , kata Babinas.Mitigasi perubahan iklim.

Dilema tersebut kemudian menimbulkan pertanyaan sebagai berikut: Bagaimana seharusnya tindakan pemerintah Indonesia dalam memitigasi dampak perubahan iklim agar tidak mengancam kelangsungan pembangunan nasional tetapi tidak menghambat pertumbuhan pembangunan ekonomi? Pada tahun 2004, Departemen Lingkungan Hidup dan Kehutanan mengeluarkan Izin Restorasi Ekosistem (ERC) di kawasan hutan produksi. ERC adalah model pengelolaan berbasis hutan yang memungkinkan sektor swasta untuk merestorasi lahan terdegradasi dan menggunakan produk non-kayu dan jasa lingkungan di kawasan hutan produktif. Gagasan di balik ERC adalah untuk memberikan izin kepada investor, serupa dengan izin penebangan dan hutan tanaman industri, untuk menghutankan kembali kawasan yang terkena dampak kegiatan dua izin lainnya. ERC dapat membantu meningkatkan penangkapan karbon dan mengimbangi jejak karbon dari kegiatan pembangunan jika berjalan dengan baik. Dan karena ERC dijalankan oleh perusahaan swasta, hal itu juga dapat mempengaruhi perekonomian secara positif. Tidak seperti LSM atau organisasi nirlaba, skema ERC menuntut perusahaan yang beroperasi untuk mendapatkan keuntungan dengan memulihkan ekosistem. Bisa dari pemanfaatan produk bukan kayu seperti madu, bambu atau rotan, budidaya tanaman obat, konservasi satwa liar, pengembangan ekowisata, serta penangkapan dan penyerapan karbon.

READ  Ekonomi digital Indonesia diperkirakan akan tumbuh hampir lima kali lipat

Meskipun ERC adalah konsep yang relatif baru dan tidak semenarik dan sepopuler jenis waralaba lainnya, beberapa perusahaan ERC telah mampu menunjukkan beberapa kemajuan yang mendukung rencana pembangunan dan tujuan mitigasi iklim Indonesia. ERC PT Rimba Makmur Utama (RMU), juga dikenal sebagai Proyek Katingan-Mentaya, berfokus pada bisnis karbon untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, dan telah menjual kredit karbonnya kepada perusahaan seperti Shell, Volkswagen dan NP Paribas. Dengan melindungi dan merestorasi hutan, RMU telah memverifikasi unit karbon untuk sekitar 4,34 juta ton karbon dioksida pada tahun 2017. Anggota grup APRIL, PT Restorasi Ekosistem Riau (RER), juga berkomitmen untuk melindungi, memulihkan, dan melestarikan ekosistem hutan melalui ERC. RER telah menemukan tumbuhan dan hewan, mencegah kebakaran hutan, dan melakukan penelitian ekosistem di konsesinya seluas 150.693 hektar hutan di Provinsi Riau. RER mewujudkan komitmen April untuk melestarikan satu hektar lahan untuk setiap satu hektar pertanian pulp dan kertas di bulan April. PT Restorasi Ekosistem Indonesia (REKI), pemegang izin ERC pertama, telah menjadi rumah bagi 1.350 spesies, meningkatkan mata pencaharian lokal dengan melindungi hak petani atas tanah, mempromosikan hak-hak perempuan, dan melestarikan kawasan bebas deforestasi melalui Hutan Harapan. PT Restorasi Habitat Orangutan Indonesia (RHOI) telah menyediakan habitat yang aman bagi lebih dari 400 orangutan dari Yayasan BOS untuk Program Reintroduksi Orangutan.

Model bisnis ERC biasanya mencakup penyerapan karbon, konservasi satwa liar, perlindungan hutan, penggunaan hasil hutan bukan kayu (HHBK), pengembangan ekowisata, penguatan ekonomi lokal, serta penelitian dan pengembangan. Kegiatan-kegiatan ini kemungkinan besar akan mendukung rencana pembangunan nasional secara praktis dan strategis. Lima dari Agenda Ketujuh dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2020-2024, yang berfungsi untuk meningkatkan ketahanan ekonomi, mengurangi ketimpangan pembangunan daerah, meningkatkan sumber daya manusia, membangun karakter dan budaya bangsa, meningkatkan lingkungan alam dan membangun ketahanan terhadap iklim dan bencana, konsesi restorasi ekosistem dapat digunakan sebagai strategi untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selain itu, penerapan Omnibus law dapat menguntungkan investor dalam melakukan pekerjaan restorasi ekosistem. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan saat ini, P.8/2021, memungkinkan beberapa kegiatan usaha di hutan produksi hanya dengan satu izin, yang disebut PBPH. Dengan PBPH, investor bisa lebih leluasa memilih tempat berinvestasi dalam restorasi ekosistem. Apalagi, Kepresidenan G20 Indonesia 2022 memaksa Presiden Jokowi untuk menunjukkan kemampuan dan kemauannya untuk bergerak menuju pembangunan berkelanjutan. Restorasi ekosistem dapat menjadi cara paling strategis untuk memecahkan dilema antara perubahan iklim dan pembangunan, dengan memperkuat koordinasi sumber daya lingkungan dan mempraktikkan praktik terbaik.

READ  Dow berjangka: reli pasar saham mencapai tertinggi baru; Saham Zoom turun 12% karena pendapatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.