Rilis Laporan Baru Investasi Indonesia: Paving Indonesia’s Investment Journey

Dalam pengertian ini, perekonomian Indonesia ibarat kapal tanker minyak atau kargo raksasa di tengah samudra terbuka: setiap belokan yang tidak bisa tiba-tiba dan deras. Sebaliknya, dibutuhkan waktu yang lama untuk mengubah arah kapal.

Diperlukan banyak waktu dan tenaga (dan komitmen, artinya: tidak ada perubahan kebijakan) untuk mengubah lingkungan investasi Indonesia menjadi “surga investor”. Contoh hambatan utama yang mencegah transformasi ekonomi Indonesia secara tiba-tiba meliputi lapisan birokrasi yang tebal (birokrasi), kerjasama dan koordinasi yang lemah antara pemerintah pusat dan daerah, kurangnya pembangunan infrastruktur (baik dari segi kualitas dan kuantitas, termasuk pasokan energi) dan lemahnya kepastian politik dan hukum, Upah minimum meningkat pesat, korupsi, dan rendahnya kualitas dan keterampilan sumber daya manusia.

Ini semua adalah masalah yang membutuhkan waktu bertahun-tahun – beberapa mungkin membutuhkan satu generasi – sebelum kondisinya benar-benar matang. Meski kalimat terakhir ini bisa dianggap pesimistis, namun kabar positifnya adalah pemerintah Indonesia yang dipimpin oleh Presiden Joko Widodo telah bertekad – sejak awal tahun 2014 – untuk memberlakukan reformasi struktural yang sangat dibutuhkan yang, pada waktunya, memungkinkan laju perekonomian yang lebih cepat. pembangunan dan sosial ke Indonesia. Sama seperti masa jabatan presiden pertamanya, Jokowi memulai masa jabatan keduanya dengan sesuatu yang istimewa.

Pada awal masa jabatan pertamanya (pada Oktober 2014), Jokowi secara drastis memangkas subsidi energi, sambil mengalihkan sebagian besar uang yang dikucurkan ke dalam anggaran pembangunan infrastruktur pemerintah. Yang pasti, memangkas anggaran subsidi energi bukanlah pekerjaan mudah bagi seorang presiden Indonesia di negara yang tingkat ketergantungan rakyatnya tinggi terhadap subsidi energi, dan karenanya membawa sejumlah risiko politik karena lebih mudah bagi lawan politik untuk mengkritik kebijakan tersebut.

Meskipun benar bahwa pemerintah pusat menjadi lebih dermawan dalam hal pengeluaran untuk subsidi energi menjelang pemilihan legislatif dan presiden Indonesia pada tahun 2019 (dan ini jelas bukan kebetulan), Jokowi telah menunjukkan bahwa ia tetap berkomitmen pada program pembangunan infrastruktur. Inilah yang membedakannya dari para pendahulunya. Sementara para pendahulunya di era reformasi tampaknya memiliki sedikit minat dalam mengembangkan infrastruktur, mungkin karena proyek-proyek ini secara inheren merupakan proyek jangka panjang yang tidak menghasilkan manfaat dalam jangka pendek (pada kenyataannya, menyakitkan dalam jangka pendek seperti modal- proyek intensif dan sering melibatkan evakuasi Dipaksa ke masyarakat lokal, yang mengarah pada tuduhan pelanggaran hak asasi manusia), Jokowi tampaknya kurang khawatir bahwa pemerintah di masa depan akan menabur apa yang dia tuai.

READ  Platform cloud memicu ledakan pembangunan pusat data di Indonesia

Sementara itu, di awal masa jabatan presiden kedua Jokowi (Oktober 2019), ia memperkenalkan hal lain yang kami anggap istimewa: Undang-Undang Komprehensif tentang Penciptaan Kerja (Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Penciptaan Lapangan Kerja), undang-undang penting yang akan sangat disempurnakan. Lingkungan bisnis dan investasi di Indonesia (atau setidaknya itulah tujuannya), terutama dengan meningkatkan kemudahan dalam berbisnis (misalnya dengan memotong birokrasi).

Undang-undang komprehensif tentang penciptaan lapangan kerja ini mencakup banyak bidang dan memerintahkan penyusunan banyak undang-undang dan peraturan turunan untuk mengatur hal-hal secara lebih rinci. Salah satu peraturan turunannya adalah Perpres Nomor 10 Tahun 2021 tentang Kegiatan Usaha Penanaman Modal yang ditandatangani Widodo pada 2 Februari 2021. Yang dilakukan peraturan ini antara lain membuka peluang investasi bagi investor asing dengan cara mengurangi jumlah perusahaan. tunduk pada pembatasan kepemilikan. Didefinisikan asing hanya untuk 46 domain perdagangan (dari yang sebelumnya 350).

Selain itu, peraturan baru tersebut dipromosikan sebagai “Daftar Investasi Positif”, sehingga menggantikan “Daftar Investasi Pasif” yang terkenal di Indonesia. Daftar investasi pasif ini biasanya merupakan salah satu dokumen pertama yang perlu dipertimbangkan oleh calon investor asing karena di dalamnya tercantum sektor-sektor bisnis yang telah ditutup (sebagian seluruhnya) untuk investasi asing. Namun, pemerintah Indonesia memutuskan untuk mengubahnya menjadi cahaya yang lebih positif dengan mengganti nama dokumen, yang diharapkan juga berdampak psikologis bagi investor. Kami membahas daftar investasi positif ini secara lebih rinci di salah satu bab dari laporan ini.

Berita menarik lainnya, yang dikonfirmasi oleh Jokowi pada pertengahan Februari 2021, yang seharusnya berdampak positif (dan struktural) terhadap pembangunan ekonomi dan sosial Indonesia, adalah pembentukan dana kekayaan negara (SWF), yang disebut Otoritas Investasi Indonesia. (DI). INA memulai kegiatan langsungnya pada Februari 2021. Dengan dana puluhan triliun rupee yang disuntikkan ke lembaga ini (dari APBN pemerintah pusat), INA mengemban misi untuk melaksanakan investasi strategis yang mengarah pada ekspansi struktural ekonomi. Berdasarkan laporan berita di media lokal, mereka akan memprioritaskan investasi dalam pembangunan infrastruktur terlebih dahulu, dengan demikian bertujuan untuk mengatasi salah satu hambatan terbesar dalam lingkungan bisnis dan investasi di Indonesia di mana infrastruktur yang lemah menyebabkan peningkatan biaya logistik. Dikombinasikan dengan anggaran pembangunan infrastruktur pemerintah yang terus meningkat, ini berarti kami berharap untuk melihat beberapa perkembangan yang kuat di tahun-tahun mendatang.

READ  Perekam Indonesia bersertifikasi FSC mungkin telah membuka habitat orangutan: laporkan

Maka ditegaskan kembali bahwa Presiden Widodo terus mendorong reformasi struktural yang mendorong perekonomian Indonesia, juga pada masa jabatan keduanya. Kemungkinan besar, inilah yang akan menentukan warisannya meskipun mungkin butuh waktu bertahun-tahun, bahkan mungkin puluhan tahun, sebelum ini menjadi terlihat oleh semua mengingat bahwa banyak reformasi struktural membutuhkan waktu bertahun-tahun sebelum dampaknya benar-benar dirasakan di seluruh masyarakat. Pemerintah masa depan tidak boleh lupa untuk memuji Jokowi karena mereka siap memanfaatkan kerja keras dan keberanian pendahulunya, dan mungkin yang paling penting, untuk melanjutkan pendekatan mereka (karena jika ada satu hal yang dibenci investor adalah visi politik – sandal).

Dan meskipun kami selalu agak skeptis dengan rencana ambisius yang diungkapkan oleh pemerintah Indonesia, kami merasa Jokowi sekarang berada di jalur yang benar. Sekitar satu dekade yang lalu, pemerintah yang dipimpin oleh mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengeluarkan rencana yang sangat ambisius, yang disebut Master Plan percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi di Indonesia (disingkat MP3EI), yang akan mengubah Indonesia menjadi negara maju pada tahun 2025. , dengan pertumbuhan ekonomi tahunan hingga 7,5%. Rencana besar ini tidak menghasilkan apa-apa. Atau baru-baru ini, Jokowi mengemukakan serangkaian paket kebijakan ekonomi yang ambisius dalam masa jabatan pertamanya sebagai presiden. Namun, kami belum pernah bertemu seseorang yang merasa paket ini berhasil.

Hal yang sama juga terjadi pada banyak peta jalan ambisius di berbagai sektor bisnis, atau berbagai insentif pajak yang tampak menarik di atas kertas tetapi berhasil menarik relatif sedikit investor ke Indonesia.

Semua upaya ini selalu sampai pada kesimpulan bahwa pemerintah Indonesia sangat pandai merancang rencana dan program yang ambisius, sementara penyelidikan aktual di bidang ini mengecewakan. Dan ketika sebuah program gagal, program baru dirancang di atas (atau menggantikan) program yang lebih lama, tanpa mengorbankan akar masalahnya.

READ  Dow Jones Futures: Apa Langkah Selanjutnya untuk Reli Pasar Saham Setelah Bangkitnya Pertumbuhan? Tesla, penggerak kunci timah persegi terlambat

Menurut pendapat kami, alasan mengapa banyak hal di atas gagal menarik investasi, dan gagal mendukung pembangunan ekonomi dan sosial Indonesia, adalah adanya hambatan struktural yang lebih besar yang mengakar dalam ekonomi dan masyarakat Indonesia. Di paragraf kedua pendahuluan ini, kami telah membuat daftar kemacetan ini. Jadi, misalnya, insentif pajak (dangkal) tidak akan banyak mempengaruhi pemain asing untuk berinvestasi di Indonesia selama, misalnya, tingkat kepastian politik yang rendah, atau ada kekurangan pasokan energi.

Oleh karena itu, mengingat fokus infrastruktur Jokowi, Undang-Undang Komprehensif tentang Penciptaan Lapangan Kerja, dan INA, kami menjadi lebih optimis tentang kondisi masa depan Indonesia karena ketiga perkembangan ini pada dasarnya mengatasi hambatan mendasar dalam sistem ekonomi (bukan sekadar menawarkan “desalinasi dangkal” kepada investor.). Namun, yang terpenting adalah bahwa pemerintah Indonesia di masa depan perlu melanjutkan pendekatan ini karena masih membutuhkan perjalanan panjang sebelum lingkungan investasi benar-benar mengesankan. Risikonya adalah bahwa pemerintah masa depan akan mengambil sikap nasionalis (atau anti-investasi asing), atau lebih suka mencurahkan waktu dan uang mereka untuk program konsumen jangka pendek untuk mencari popularitas di kalangan masyarakat Indonesia. Jadi, tentu kita berharap Jokowi dapat menjadi preseden yang baik dalam hal ini.

Kami membahas topik-topik ini secara lebih rinci dalam edisi Februari 2021 dari laporan bulanan kami. Topik utama lainnya yang perlu mendapat perhatian dalam laporan bulan ini adalah resesi ekonomi Indonesia dan meningkatnya kemiskinan. Kedua topik tersebut sangat erat kaitannya, dan jelas merupakan hasil dari pembatasan sosial dan komersial yang diberlakukan oleh negara (atau penguncian) yang bertujuan untuk mencegah penyebaran virus COVID-19 di masyarakat.

Richard van der Char
Managing Director Indonesia Investments
01 Maret 2021


Laporan Februari 2021 dapat diminta dengan mengirimkan email ke [email protected] atau surat ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

Harga laporan ini (elektronik):

150.000 IDR
USD 10, –
€ 10 euro

Lihat laporannya di sini!

.


Survei Investasi Indonesia

Perdebatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.