Robinhood bernilai $32 miliar setelah menjual saham dalam IPO-nya seharga $38 per saham, kata sumber

Robinhood, yang memiliki aplikasi perdagangan sahamnya sendiri Popularitasnya melonjak Di antara investor ritel, mereka menjual saham dalam penawaran umum perdana seharga $38 per lembar, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut. Ini memperkirakan perusahaan sekitar $ 32 miliar.

Menjelang penawaran umum perdana di Nasdaq pada hari Kamis, Robinhood memberi harga saham di ujung bawah kisaran $38 dan $42. Perusahaan – yang diperkirakan akan diperdagangkan di bawah indeks HOOD – mengatakan pihaknya berencana untuk mengumpulkan lebih dari $2 miliar. The Wall Street Journal adalah yang pertama melaporkan harga IPO.

Robinhood telah menjadi pintu gerbang utama ke pasar bagi investor muda dan baru. Aplikasi, yang menawarkan perdagangan saham, cryptocurrency, dan opsi, serta akun manajemen kas, melihat rekor perdagangan pada level rekor selama pandemi dan di tengah hiruk pikuk meme pada awal 2021.

Robinhood memperkirakan memiliki 22,5 juta rekening yang didanai (yang terkait dengan rekening bank) pada kuartal kedua. Itu naik dari 18 juta pada kuartal pertama 2021, meningkat 151% dari tahun sebelumnya. Terakhir kali perusahaan dinilai di pasar swasta adalah $ 11,7 miliar pada bulan September.

Goldman Sachs Dan NS. NS. Morgan Chase Mereka adalah penjamin utama kesepakatan.

Dalam prospektusnya yang diperbarui, Robinhood memperkirakan pendapatan kuartal kedua sebesar $546 juta menjadi $574 juta, naik dari $244 juta pada kuartal kedua tahun 2020. Pendapatan melonjak 309% pada kuartal pertama menjadi $522 juta dari $128 juta pada tahun sebelumnya. .

Namun, Robinhood memperkirakan akan mengalami kerugian bersih sebesar $487 juta menjadi $537 juta pada kuartal kedua setelah membukukan laba pada kuartal yang sama tahun lalu.

Robinhood mengumpulkan $331 juta dalam pembayaran aliran pesanan — yang diterima pialang untuk mengarahkan perdagangan klien ke pembuat pasar — ​​di Babak pertama. Pembayaran untuk aliran pesanan mendapat pengawasan dari regulator pada tahun 2021.

READ  PT Vale Indonesia Tbk: Pembukaan RUPSLB 2022

Perdagangan opsi menyumbang sekitar 38% dari pendapatan sementara saham dan mata uang kripto masing-masing menyumbang 25% dan 17% dari pendapatan. Tetapi Robinhood memperingatkan bahwa pialang dapat melihat perlambatan pendapatan perdagangan dan pertumbuhan akun karena ledakan ritel melambat.

Pesaing Robinhood termasuk Fidelity, Charles Schwab, Interactive Brokers, dan layanan yang lebih baru seperti Webull dan SoFi. Charles Schwab Ini memiliki kapitalisasi pasar sebesar $130 miliar dan Pialang interaktif Ini memiliki kapitalisasi pasar $26 miliar.

Co-founder Robinhood, Vlad Tenev dan Baiju Bhatt masing-masing berencana menjual saham senilai $50 juta dalam IPO. DST Global, Index Ventures, NEA, dan Ribbit Capital adalah beberapa investor modal ventura terbesar di Robinhood.

Jam tangan: Inilah sebabnya mengapa short selling lebih banyak merugikan daripada menguntungkan bagi ekonomi AS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.