Rupee Indonesia mencapai level tertinggi 5 minggu; FX Asia bercampur dengan ketakutan Omigron

  • Korea Selatan menang 0,3%
  • Dolar Singapura, peso Filipina, dan pound Thailand tidak banyak berubah
  • Bank C Thailand tampaknya menahan suku bunga – jajak pendapat Reuters
  • Semua saham regional mencatat kenaikan moderat

22 Desember (Reuters) – Rupee Indonesia mencapai level tertinggi lima minggu pada hari Rabu karena pasar keuangan kembali ke kelaparan, sementara mata uang negara berkembang Asia lainnya sebagian besar beragam karena varian Omicron COVID-19 terus mengaburkan prospek pemulihan ekonomi.

Kemenangan Korea Selatan datar untuk 0,3% setelah dua hari berturut-turut naik, dengan ringgit Malaysia dan dolar Singapura mencatatkan kenaikan kecil, sementara peso Filipina dan baht Thailand masing-masing turun 0,2%.

Rupiah Indonesia adalah salah satu mata uang yang paling sensitif terhadap risiko di kawasan, menguat lebih dari 0,5% menjadi $14.230 terhadap dolar, level tertinggi sejak pertengahan November. Hasil skala sepuluh tahun sebagian besar datar, tetapi di sekitar tertinggi dua minggu mereka.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Di Asia, sebagian besar mata uang, termasuk rupee, ringgit, dolar Singapura, yuan China, dan rupee India, diuntungkan dari selera risiko,” kata analis Mizuho Bank.

Analis di Grup Perbankan Australia dan Selandia Baru percaya bahwa varian Omigron tidak akan memiliki dampak material dan akan mencegah Federal Reserve AS dari normalisasi kebijakan. Mereka mengharapkan mata uang menjadi 14.000 per dolar pada akhir tahun 2022.

Mencapai level tertinggi lima minggu

Di tempat lain, Thai Pat berada di bawah tekanan sebelum keputusan kebijakan bank sentral. Menurut jajak pendapat Reuters, Bank of Thailand (BoT) diharapkan memiliki suku bunga yang lebih rendah untuk meningkatkan ekonomi pariwisata. Baca selengkapnya

Mengingat pemulihan yang lemah sejauh ini pada tahun 2021, BoT tidak berada di bawah tekanan apa pun untuk menghapus posisi kebijakan kepatuhannya, dan mungkin bersifat sementara hingga 2022, kata analis Mizuho Bank dalam sebuah pernyataan.

READ  Aliran lava dari jurang ketika Gunung Mrabi Indonesia meletus

Thailand, sementara itu, telah menyetujui serangkaian langkah-langkah stimulus ekonomi baru, termasuk keringanan pajak untuk pembeli, untuk melawan kemerosotan sektor pariwisata inti yang disebabkan oleh epidemi dalam upaya untuk menghidupkan kembali ekonominya.

Di tempat lain, pasar Asia menguat karena investor mengambil aset berisiko, dengan indeks MSCI yang lebih luas (.MIAPJ0000PUS) dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,6% semalam setelah sesi Wall Street.

Indeks dolar AS, yang mengukur mata uang terhadap sekutu utama, adalah 96,516 minggu lalu dan 96,994 minggu lalu, dengan investor lebih memilih mata uang dan jenis aset berisiko.

Semua saham regional mencatatkan kenaikan moderat, sedangkan saham induk dengan perolehan tertinggi (.SETI) naik 0,6% atas keputusan bank sentral, sementara Malaysia (.KLSE), Filipina (.PSI) Singapura (.STI) dan Indonesia (.JKSE) masing-masing naik sekitar 0,5% Ditambahkan.

Highlight:

** Margin hasil benchmark 10 tahun Indonesia berkurang menjadi 6,412%

** Bursa Efek Indonesia memperingatkan bahwa maskapai Garuda (GIAA.JK) dapat di-delisting

** Zee Entertainment India menyetujui merger dengan unit Sony (6758.T) – Baca Selengkapnya

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan Sameer Manekar di Bangalore; Diedit oleh Kenneth Maxwell

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *