Rusia menyerang stasiun penyimpanan makanan Kanada di Vitra, Ukraina

Pemandangan kerusakan pada tanaman biji-bijian Neka Tera, saat serangan Rusia di Ukraina berlanjut, di Mykolaiv, Ukraina pada 12 Juni 2022.Edgar Sue/Reuters

Stasiun penyimpanan makanan milik perusahaan Kanada Viterra and Bunge Ltd. Serangan AS oleh pasukan Rusia di Ukraina selatan dalam sebuah langkah yang semakin merusak ketahanan pangan global.

“Vetra dapat mengkonfirmasi bahwa pabrik minyak sayur Ivry di Mykolaiv rusak oleh serangan rudal,” kata juru bicara perusahaan Jeff Cockwell dalam email ke Globe and Mail.

Dia menambahkan bahwa tidak ada yang terbunuh, tetapi satu anggota staf mengalami luka bakar ringan dan telah menerima perawatan medis.

Pemegang saham terbesar di Viterra adalah perusahaan pertambangan dan perdagangan komoditas Anglo Swiss Glencore AG, tetapi dua dana pensiun Kanada, CPP Investments dan British Columbia Investment Management Corporation, juga memegang saham yang signifikan.

Reuters melaporkan bahwa Bong, yang berbasis di St. Louis dan memiliki fasilitas gandum di Mykolaiv, juga menjadi sasaran. Bong mengatakan pabrik telah ditutup sejak Rusia menginvasi Ukraina awal tahun ini dan tidak ada kematian.

Serangan terhadap penjamah biji-bijian terjadi ketika negara-negara di seluruh dunia berjuang untuk menemukan cara untuk mengangkut makanan dari pelabuhan Ukraina. Invasi Rusia ke Ukraina pada bulan Februari menyebabkan krisis pangan global – mengancam pasokan makanan bagi ratusan juta orang di seluruh dunia.

Sebelum perang, Ukraina – produsen utama gandum, jagung, dan minyak sayur – mengekspor cukup makanan untuk memberi makan 400 juta orang di seluruh dunia, sebagian besar melalui tujuh pelabuhan negara itu di Laut Hitam. Tetapi sejak invasi, pelabuhan-pelabuhan ini telah ditutup, meninggalkan jutaan metrik ton biji-bijian tersangkut di silo, pelabuhan, dan kapal. Sementara itu, sanksi terhadap Rusia dan sekutunya – produsen utama biji-bijian, serta pupuk dan minyak goreng – telah memberikan tekanan tambahan pada pasokan makanan.

READ  Kinzinger mengatakan Partai Republik khawatir akan digantikan oleh seseorang seperti Marjorie Taylor Green

Viterra dulunya adalah perusahaan publik yang berbasis di Kanada, dan selama tahun 2000-an, dijalankan oleh eksekutif agribisnis terkenal Mayo Schmidt. Dia mengubah koperasi regional menjadi pupuk global, bahan kimia tanaman dan benih raksasa. Pada 2012, Glencore mengakuisisi Viterra senilai $6,1 miliar. Glencore kemudian menjual setengah dari bisnisnya ke CPP Investments dan British Columbia Investment Management Corporation.

Hingga akhir tahun lalu, Viterra memiliki aset senilai $417 juta di Ukraina.

Konflik di Ukraina telah menaikkan harga pangan di seluruh dunia. Pada bulan-bulan setelah invasi Rusia, harga ekspor gandum dan jagung naik lebih dari 20 persen.

Tetapi di negara-negara termiskin di dunia, konsekuensinya bahkan lebih mengerikan. Banyak dari negara-negara ini, khususnya di Timur Tengah dan Afrika, bergantung pada daerah untuk produk makanan pokok mereka. Lebanon, misalnya, bergantung pada Ukraina untuk sekitar 80 persen gandumnya.

Kecuali perang segera diselesaikan, Program Pangan Dunia mengatakan tambahan 47 juta orang di seluruh dunia akan menghadapi kelaparan akut. “Waktu hampir habis,” kata Direktur Eksekutif Program Pangan Dunia David Beasley bulan lalu. “Biaya kelambanan akan lebih tinggi daripada yang bisa dibayangkan siapa pun.”

Dalam beberapa minggu terakhir, Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengerjakan sebuah rencana untuk memastikan keamanan jalur ekspor biji-bijian dari wilayah tersebut. Sampai awal bulan ini, para pejabat PBB menggambarkan negosiasi dengan Rusia mengenai rencana ini sebagai hal yang konstruktif.

Waktu Anda sangat berharga. Dapatkan buletin berita utama bisnis teratas kami dengan mudah dikirim ke kotak masuk Anda di pagi atau sore hari. Daftar hari ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.