Saat kampanye menentang pembagian kata sandi Netflix berlanjut, Co-CEO Reed Hastings berjanji untuk tidak “mengencangkan sekrup” pada konsumen – tenggat waktu

Netflix Kontrolnya telah diperketat pada pembagian kata sandi, sebuah perubahan yang dapat meraup miliaran pendapatan yang sebelumnya hilang, tetapi perusahaan tersebut mengakui bahwa ini adalah proses yang rumit.

“Kami sedang menguji banyak hal, tetapi kami tidak akan menawarkan sesuatu yang terlihat seperti memutar sekrup” ke konsumen, kata Co-CEO Reed Hastings selama wawancara pendapatan kuartal pertama perusahaan. “Seharusnya masuk akal bagi konsumen untuk memahami hal itu.”

Hastings menambahkan bahwa tes, yang diungkapkan awal tahun ini, bertujuan untuk “menyelaraskan dengan cara konsumen memikirkannya.”

Netflix kehilangan perkiraannya untuk pertumbuhan pelanggan dengan selisih yang besar, melaporkan 208 juta pelanggan global pada akhir kuartal. Analis dan investor Wall Street semakin mempertanyakan seberapa banyak perusahaan dapat menghasilkan dengan mengharuskan setiap pemirsa untuk masuk ke akun mereka sendiri dengan benar. Analis Citibank Jason Basinet baru-baru ini memperkirakan bahwa perusahaan tersebut merugi $ 6 miliar setiap tahun dengan tidak membatasi praktik tersebut.

Greg PetersDirektur operasi dan kepala produk Netflix, mengatakan perusahaan “untuk sementara waktu” sedang memeriksa posting tersebut, yang dia gambarkan sebagai cara untuk “terus meningkatkan layanan.”

Netflix berupaya mengakses berbagai paket langganan dan harga yang menawarkan nilai dan aksesibilitas di berbagai kondisi sosial ekonomi di seluruh dunia. “Saat kami melakukan ini,” lanjutnya, tujuannya adalah untuk memastikan “kami pandai memastikan bahwa orang yang menggunakan akun Netflix – yang mengaksesnya – adalah yang berwenang untuk melakukannya.”

Nidhi Gupta dari Fidelity Management & Research, yang memoderatori wawancara pendapatan, bertanya kepada Peters wilayah mana di dunia yang paling umum. Bagikan kata sandi.

“Kami melihat rentang perilaku yang berbeda,” kata Peters, menolak untuk lebih spesifik. “Cara orang mengarahkan diri mereka sendiri ke layanan berbeda dari satu negara ke negara lain.” Dia menambahkan bahwa untuk beberapa pelanggan, membagikan kata sandi mereka tidak terkenal dan sebenarnya bisa menjadi tanda kesetiaan dan kasih sayang. Dia berkata, “Ini lebih dari sekadar bagaimana mereka berpikir tentang mungkin cara mereka berpikir mereka mengoperasikan sistem, ini adalah cara mereka berpikir tentang berbagi layanan dengan anggota keluarga atau seseorang yang mereka cintai.”

Peters menambahkan bahwa pola bagaimana partisipasi ini muncul “semuanya berbeda di seluruh planet ini, dan mereka berbeda di setiap negara.”

READ  Headset VR Apple akan mulai dijual pada musim gugur 2022 dengan perkiraan harga $2.000

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.