Saham diperdagangkan beragam, dan hasil Treasury memperluas keuntungan

Saham sebagian besar lebih tinggi dan imbal hasil Treasury naik Senin pagi setelah Kongres membuat kemajuan untuk meloloskan paket bantuan COVID-19 penting lainnya.

S&P 500 dan Dow keduanya naik, dengan yang terakhir menambahkan lebih dari 200 poin, atau 0,9%, selama sesi harian. Indeks Nasdaq membalikkan kerugian sebelumnya untuk diperdagangkan lebih tinggi, stabil setelah indeks menutup kerugian mingguan ketiga berturut-turut pekan lalu di tengah penurunan saham teknologi dan pertumbuhan.

Kebijaksanaan konsumen, keuangan dan material memimpin kenaikan dalam S&P 500, sementara IT dan real estat tertinggal.

Imbal hasil obligasi rebound melintasi kurva, dan imbal hasil patokan 10-tahun naik ke tertinggi satu tahun lebih dari 1,61% setelah Senat AS. Itu melewati paket bantuan virus $ 1,9 triliun selama akhir pekan, Dengan adanya stimulus tambahan kemungkinan akan mendongkrak laju pemulihan ekonomi.

Dewan Perwakilan Rakyat AS sedang bersiap untuk memberikan suara pada hari Selasa pada versi Senat dari RUU stimulus, yang mencakup $ 300 per minggu dalam tunjangan pengangguran federal yang meningkat hingga awal September, $ 350 miliar dalam bantuan negara bagian dan lokal dan $ 1.400 dalam cek insentif untuk kebanyakan orang Amerika. Meskipun di bawah hukum. Pengetatan pembatasan pendapatan Yang termasuk dalam RUU versi parlemen sebelumnya. RUU Senat, yang disahkan melalui pemungutan suara partisan, kemungkinan akan disetujui di DPR dan ditandatangani oleh Presiden Joe Biden sebelum batas waktu 14 Maret untuk menambah tunjangan pengangguran federal di era pandemi dari pertengahan Maret hingga awal September. .

Prospek pemulihan yang kuat yang dimungkinkan oleh peluncuran vaksin yang sedang berlangsung dan tingkat historis dari stimulus kebijakan fiskal dan moneter telah mendorong ekspektasi pertumbuhan secara tajam lebih tinggi pada saat yang sama, sekaligus memicu kekhawatiran tentang kenaikan inflasi yang sangat cepat. Kekhawatiran akan meletusnya tekanan harga dan kenaikan suku bunga baru-baru ini telah memicu volatilitas di pasar saham. Namun, Beberapa ahli strategi menyatakan bahwa kekhawatiran ini mungkin berlebihanDan kenaikan harga tersebut seharusnya dianggap lebih positif sebagai sinyal terhadap latar belakang ekonomi yang stabil.

READ  Powell menyebut cryptocurrency sebagai `` kendaraan spekulatif ''

“Saham sering kesulitan ketika suku bunga naik tajam, terutama ketika mereka didorong pada tingkat riil,” tulis David Costin, analis ekuitas di Goldman Sachs, dalam sebuah catatan pada hari Jumat. “Konsentrasi investor telah memperburuk respon tajam pasar saham baru-baru ini, terutama karena hedge fund dan investor ritel telah memegang posisi besar di saham jangka panjang yang sangat sensitif terhadap suku bunga.”

Namun, “meskipun dukungan baru-baru ini dalam suku bunga telah mempengaruhi harga ekuitas secara luas, laju aliran dana ekuitas selama beberapa minggu terakhir telah dipercepat dibandingkan dengan awal tahun,” tambah Costin. “Rotasi reksa dana telah menjadi strategi yang paling disukai yang memanfaatkan pertumbuhan ekonomi yang cepat.”

Secara khusus, sektor siklus seperti energi dan keuangan telah mengungguli sepanjang tahun sejauh ini dan terutama dalam beberapa minggu terakhir, dan saham perusahaan di industri yang sangat terkait termasuk perjalanan udara dan akomodasi telah kembali setelah tahun 2020 yang penuh tantangan.

10:43 a.m. ET: Federal Reserve memperpanjang Fasilitas Likuiditas Perlindungan Gaji hingga akhir Juni

Itu Federal Reserve mengumumkan pada hari Senin Ini akan memperpanjang Fasilitas Likuiditas Era Pandemi yang bertujuan untuk membantu memberikan bantuan kepada usaha kecil di bawah Program Perlindungan Gaji hingga 30 Juni. Ini merupakan perpanjangan tiga bulan dari tanggal kedaluwarsa fasilitas sebelumnya.

Namun, fasilitas darurat Fed lainnya, termasuk fasilitas untuk pembiayaan surat berharga, fasilitas likuiditas untuk reksa dana, dan fasilitas kredit pedagang utama akan tetap berakhir pada tanggal 31 Maret karena berkurangnya penggunaan dalam beberapa bulan terakhir.

09:30 ET: Saham dibuka beragam, Nasdaq jatuh sementara S&P 500 dan Dow lebih tinggi

Di sinilah tempat untuk berdagang pasar tak lama setelah bel pembukaan Senin pagi:

  • Standard & Poor’s 500 (^ Kelompok Pemberitaan dan Pertempuran Salafi): +6.91 poin (+ 0.16%) menjadi 3.848.03

  • Dow (^ DJI): +134,64 poin (+ 0,43%) menjadi 31.630,94 poin

  • Nasdaq (^ Ix): -35,71 poin (-0,24%) menjadi 12.890,28 poin

  • Mentah (CL = F.): + $ 0,41 (-0,62%) menjadi $ 65,68 per barel

  • Pergilah (GC = F.): – $ 7,20 (-0,42%) menjadi $ 1691,30 per ounce

  • Treasury selama 10 tahun (^ Degenerasi): +3.1 basis poin menghasilkan 1.585%

READ  Saham berjangka naik dimulai pada kuartal kedua

09:06 ET: “Kami masih percaya ekuitas siklis terus mengarah ke atas, tetapi kami juga melihat beberapa ekspansi dalam partisipasi pasar”: JP Morgan

Selama beberapa minggu terakhir, investor telah secara agresif beralih dari saham teknologi ke nama-nama siklus yang paling terpukul tahun lalu selama pandemi. Kenaikan suku bunga juga menambah tekanan pada peningkatan valuasi saham-saham pertumbuhan. Namun, mengingat penurunan signifikan dalam saham teknologi baru-baru ini, nama-nama ini mungkin siap untuk mulai stabil, menurut setidaknya satu ahli strategi.

“Gejolak baru-baru ini di pasar sebagian besar merupakan hasil dari perputaran yang menyakitkan di pasar karena momentum yang tinggi dan saham pertumbuhan yang mahal karena suku bunga dan ekspektasi inflasi telah direvisi secara tajam,” tulis Dubravco Lakos-Bogas, ahli strategi JP Morgan dalam sebuah catat Senin pagi. “Kami melihat tingkat yang lebih tinggi secara signifikan sebagai hasil dari pemulihan ekonomi awal yang lebih kuat dari yang diharapkan dan mendukung prospek positif kami untuk ekuitas.”

“Kami masih percaya bahwa ekuitas siklis terus memimpin pada kenaikan seiring dengan penguatan siklus bisnis, tetapi kami juga melihat beberapa ekspansi dalam partisipasi pasar karena penurunan risiko yang signifikan yang telah terjadi di bawah pertumbuhan tinggi dan saham momentum yang mahal,” dia kata. .

Dia menambahkan bahwa pengganda harga dan pendapatan untuk saham Momentum “bertemu secara dramatis” dengan yang ada di pasar yang lebih luas, setelah naik pada akhir tahun 2020.

“Dalam prosesnya, pertumbuhan saham juga telah menghilangkan sebagian besar risiko, terlepas dari momentum, dan sekarang terlihat kurang rentan (misalnya, bahkan dengan imbal hasil obligasi yang lebih tinggi),” katanya.

7:18 AM ET pada hari Senin: Saham berjangka mengarah ke pembukaan yang lebih rendah

Di sinilah pasar diperdagangkan sebelum bel pembukaan:

  • Kontrak Berjangka S&P 500 (ES = F.): 3819,25, turun 19,75 poin, atau 0,51%

  • Dow Futures (YM = F.): 31.457,00, turun 8 poin, atau 0,03%

  • Kontrak berjangka di Nasdaq (NQ = F.): 12.489,50 poin, turun 174,25 poin, atau 1,38%

  • Mentah (CL = F.): $ 66,26 / Barel + $ 0,17 (+ 0,26%)

  • Pergilah (GC = F.)$ 1,683,80 / troy ounce, $ 14,70 (-0,87%)

  • Treasury selama 10 tahun (^ Degenerasi): +4,2 bps untuk menghasilkan 1,596%

READ  Ress Life Investments A / S menerbitkan Net Asset Value (NAV)

Pedagang yang memakai masker, pada hari pertama perdagangan pribadi sejak penguncian selama wabah Penyakit Coronavirus (COVID-19), bekerja di lantai bursa New York Stock Exchange (NYSE) di New York, AS, 26 Mei 2020 Reuters / Brendan McDermid

Emily McCormick adalah koresponden di Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter: @emily_mcck

Baca lebih lanjut dari Emily:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *