Saham global terperosok sementara emas tergelincir dan tumpahan minyak

Ditulis oleh Ritvik Carvalho dan Wayne Cole

LONDON (Reuters) – Saham global jatuh pada Senin karena penurunan tajam harga emas dan minyak sempat membuat panik, sementara dolar mencapai level tertinggi empat bulan terhadap euro setelah laporan pekerjaan AS yang optimis mengangkat imbal hasil obligasi.

Saham Eropa beragam pada awal perdagangan, karena penurunan harga komoditas membebani indeks blue-chip Inggris, sementara indeks regional lainnya tetap mendekati level tertinggi baru-baru ini karena musim pendapatan berakhir.

FTSE Eurofirst 300 datar, FTSE 100 Inggris turun 0,3% dan DAX 30 Jerman turun 0,3%.

MSCI All Country World Index, yang melacak saham di 49 negara, datar pada hari itu.

Pasar terguncang lebih awal oleh penurunan tiba-tiba emas karena penembusan $ 1.750 memicu stop loss untuk memotongnya ke $ 1.684 per ounce. Penurunan terakhir adalah 1% pada $1.745.

Minyak mentah Brent juga turun 2% di tengah kekhawatiran bahwa penyebaran virus corona tipe delta akan mengurangi permintaan perjalanan.

Liburan di Tokyo dan Singapura menyebabkan kondisi perdagangan yang buruk, menambah volatilitas. Namun, setelah penurunan awal, indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang pulih untuk naik 0,1%.

Mereka dibantu oleh indeks saham terkemuka China yang menambahkan 1,3%. Nikkei Jepang ditutup tetapi berjangka diperdagangkan pada 20 poin di bawah penutupan Jumat.

Nasdaq berjangka turun 0,1% dan Standard & Poor’s 500 berjangka turun 0,2%.

Data perdagangan China selama akhir pekan keluar di bawah ekspektasi, sementara angka yang dirilis pada hari Senin menunjukkan inflasi melambat menjadi 1% pada Juli dan tidak menimbulkan hambatan untuk kebijakan stimulus lebih lanjut.

Senat AS hampir meloloskan paket infrastruktur triliunan dolar, meskipun masih harus melewati Dewan Perwakilan Rakyat.

READ  Kapal selam Indonesia masih hilang karena suplai oksigennya sudah habis

Investor masih menilai apakah laporan pekerjaan AS yang kuat pada hari Jumat akan membawa Federal Reserve selangkah lebih dekat untuk menghilangkan stimulus.

“Apa yang kami lihat adalah sedikit aksi ambil untung awal di belakang ketakutan bahwa tapering akan terjadi lebih awal pada September. Tapi seperti yang Anda lihat, dampaknya minimal karena dampak ekonomi yang lebih baik jauh lebih besar daripada penggantian,” kata Sebastian Galle, kepala analis ekonomi makro di Nordea Manajemen Aset, “Dampak Suku Bunga Lebih Tinggi.”

Namun, laju penurunannya masih tinggi dan akan menentukan kapan kenaikan tarif yang sebenarnya akan terjadi, katanya. The Fed membeli aset $120 miliar per bulan, jadi pengurangan $20 miliar akan mengakhiri program dalam enam bulan, sedangkan pendekatan pengurangan $10 miliar akan memakan waktu satu tahun.

Prevalensi delta variabel dapat menyebabkan penurunan yang lebih lama karena kasus AS kembali ke tingkat yang terlihat pada peningkatan musim dingin lalu dengan lebih dari 66.000 orang dirawat di rumah sakit.

Angka CPI Juli yang akan dirilis minggu ini juga diharapkan untuk mengkonfirmasi bahwa inflasi telah mencapai puncaknya, dengan harga mobil bekas akhirnya kembali turun setelah kenaikan besar.

Ada empat pejabat Fed yang berbicara minggu ini yang tidak diragukan lagi akan melakukan cukup banyak untuk pasar mencari petunjuk tentang waktu tapering.

Sementara itu, saham sebagian besar didukung oleh musim pendapatan yang kuat di AS. Analis BofA mencatat bahwa perusahaan S&P 500 melacak kinerja yang lebih baik 15% pada pendapatan kuartal kedua dengan 90% melaporkan hal itu.

“Namun, perusahaan penghasil keuntungan melihat reaksi yang diredam terhadap harga saham mereka sehari setelah pendapatan dirilis, dan kesalahan dihukum,” tulis mereka dalam sebuah catatan.

READ  Saham General Electric tenggelam setelah proposal reverse share split, yang mengkonfirmasikan kesepakatan AerCap senilai $ 30 miliar

Panduan lebih kuat dari rata-rata tetapi perkiraan konsensus untuk pertumbuhan dua tahun menunjukkan perlambatan di tengah kekhawatiran ekonomi makro.

Indikator keuangan menguat pada hari Jumat karena kurva imbal hasil yang curam terlihat menguntungkan pendapatan bank, sementara juga menghukum sektor teknologi karena valuasi meroket.

Imbal hasil 10-tahun AS naik 1,29% setelah laporan pekerjaan, setelah mencapai level terendah sejak Februari pekan lalu di 1,177%.

Lompatan itu memberi dolar dorongan luas dan membawa euro kembali ke $1,1760, dan sebentar ke level terendah sejak April di $1,1740. Demikian pula, dolar naik menjadi 110,22 yen dan turun dari terendah minggu lalu di 108,71.

Ini mengangkat indeks mata uang AS ke 92,882 dan mendekati puncak Juli di 93,194.

Harga minyak turun lebih jauh setelah mengalami penurunan mingguan terbesar dalam empat bulan di tengah kekhawatiran bahwa pembatasan perjalanan karena virus corona dapat mengancam prospek permintaan bullish. [O/R]

Brent turun $ 1,29 menjadi $ 69,41 per barel, sementara minyak mentah AS kehilangan $ 1,34 menjadi $ 66,94.

(Laporan oleh Ritvik Carvalho; Pelaporan tambahan oleh Wayne Cole di Sydney; Penyuntingan oleh Robert Persell)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *