Saham mengerem, obligasi merasa hati-hati Oleh Reuters

© Reuters. File foto: Pedagang mata uang berjalan melewati papan elektronik yang menampilkan Indeks Harga Saham Gabungan Korea (KOSPI) di ruang transaksi sebuah bank di Seoul, Korea Selatan, 13 Maret 2020. REUTERS/Kim Hong Ji

Ditulis oleh Mark Jones

LONDON (Reuters) – Saham global menekan rem pada krisis pada hari Kamis karena masalah China berkobar lagi, sementara pasar obligasi di Eropa stabil setelah pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa yang tampaknya yakin memicu aksi jual terbesar mereka dalam enam bulan.

Seminar kebijakan Jackson Hole tahunan Federal Reserve pada hari Jumat menjauhkan investor dari pergerakan besar tetapi ada banyak hal yang membuat penantian itu menarik.

Asia melihat lonjakan pertama dalam minat terhadap wabah virus corona di Korea Selatan semalam. Pasar China jatuh setelah pengembang real estat paling berhutang di negara itu Evergrande memperingatkan penurunan laba 39%, dan Jepang menangguhkan modern (NASDAQ: Vaksin COVID, sementara suasana hati konsumen Jerman sekali lagi menjadi gelap.

Indeks Eropa turun 0,4%, dan saham pertambangan, perjalanan, rekreasi dan ritel termasuk di antara yang mengalami penurunan terbesar. Kembalinya penghindaran risiko menstabilkan imbal hasil obligasi pemerintah zona euro menjelang risalah pertemuan Bank Sentral Eropa hari ini.

“Hal paling menarik yang kami dapatkan adalah bahwa pasar obligasi negara euro kembali hidup kemarin,” kata John Hardy, kepala strategi FX di Saxo Bank, mencatat kenaikan tajam dalam imbal hasil pada hari Rabu yang juga mengirim euro lebih tinggi.

“Pasar tampaknya sangat santai (mengenai simposium Jackson Hole) dan bar kejutan sebagian besar tidak ada.”

Indeks utama Wall Street mencapai rekor tertinggi terbaru pada hari Rabu, tetapi sesi Asia jauh lebih bergelombang.

READ  Kepala eksekutif Micron, QuantumScape dan Hyzon Motors dalam rencana infrastruktur Biden

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,65%, dan saham berjangka AS turun 0,15%.

Perusahaan China turun 2% dan Hong Kong ditutup 1% lebih rendah, karena pemulihan teknologi kehabisan tenaga. Indeks Teknologi, di mana beberapa perusahaan teknologi besar China terdaftar, turun 1,9%. [.SS]

Peringatan pendapatan dari Evergrande mengirim sahamnya turun 7% dan saham unit kendaraan listrik turun hampir 20%. ()

Di tempat lain, indeks Australia kehilangan 0,5% karena jumlah kasus virus corona harian baru di negara itu melampaui 1.000 untuk pertama kalinya. Itu berakhir dengan sedikit perubahan karena pemerintah mempertahankan perkiraan ekonominya secara luas tidak berubah.

“Hal termudah untuk ditulis dalam ekonomi global saat ini adalah kura-kura dan kelinci COVID,” kata Kit Juckes dari Societe Generale (OTC :).

“Negara-negara tanpa COVID-19 memiliki awal yang retak, tetapi sekarang negara-negara lain berada di atas,” katanya, mencatat bahwa reservasi restoran dan maskapai penerbangan di Eropa terus meningkat sementara tempat-tempat seperti Australia sulit.

Perubahan kebijakan

Denyut inflasi global menjadi berita utama serta bank sentral Korea Selatan menaikkan suku bunga utamanya dari rekor terendah, ekonomi besar pertama di Asia yang melakukannya.

Gubernur Lee Ju-yeol mempertahankan nada hawkish dan mengindikasikan bahwa bank mungkin memperketat kebijakan lebih lanjut karena data menunjukkan bahwa ekonomi terbesar keempat di Asia itu terlalu panas.

Bank-bank sentral di seluruh dunia sedang membuka jalan untuk transisi dari stimulus di masa krisis, karena apa yang dimulai sebagai dukungan darurat sekarang memanaskan banyak ekonomi.

Investor dan pembuat kebijakan secara khusus fokus pada apa yang dirujuk oleh Ketua Federal Reserve Jeremy Powell di Jackson Hole pada hari Jumat.

READ  Dow Jones jatuh karena imbal hasil Treasury menurun; Saham Tesla merosot meskipun penjualan China kuat

Raghuram Rajan, mantan gubernur Reserve Bank of India dan profesor keuangan di University of Chicago Booth Business, mengatakan kepada Reuters Global Markets Forum pada hari Rabu. “Tentu saja, masalahnya ada pada variabel delta, serta variabel apa pun yang bersembunyi di latar belakang.”

Imbal hasil Treasury turun di Asia tetapi naik lagi di Eropa. Hasil pada catatan Treasury 10-tahun benchmark adalah 1,35% lainnya, dibandingkan dengan 1,33% di akhir perdagangan Asia.

Dolar juga lebih tinggi, naik 0,1% pada 1,1757 per euro dan membeli 110,16 yen Jepang.

Di pasar komoditas, harga minyak mundur setelah tiga hari naik, turun 0,9% menjadi $71,56 per barel dan turun 1,2% menjadi $67,5 per barel. Emas dan besi masing-masing turun 0,3% dan 0,8% di pasar logam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *