“Sapi Suci”: Ilmuwan berhasil menumbuhkan tanaman di tanah bulan untuk pertama kalinya | NASA

Untuk pertama kalinya, para ilmuwan menanam tanaman di tanah dari bulan yang dia kumpulkan NASAastronot Apollo.

Para peneliti tidak tahu apakah ada sesuatu yang akan tumbuh di debu bulan dan ingin melihat apakah itu dapat digunakan untuk menanam makanan oleh generasi baru penjelajah bulan. Hasilnya mengejutkan mereka.

“Sapi suci. Tanaman benar-benar tumbuh di benda-benda bulan. Apakah kamu bercanda?” kata Robert Ferrell dari Institut Ilmu Pangan dan Pertanian Universitas Florida.

Ferrell dan rekan-rekannya menanam selada di tanah bulan yang dibawa oleh Neil Armstrong dan Buzz Aldrin dari Apollo 11 dan penjelajah bulan lainnya bertahun-tahun yang lalu, dan benih itu tumbuh.

Kelemahannya adalah bahwa setelah minggu pertama, kekasaran dan karakteristik lain dari tanah bulan memberi tekanan pada gulma berbunga kecil sampai-sampai mereka tumbuh lebih lambat daripada bibit yang ditanam di tanah bulan yang palsu dari tanah.

Sebagian besar tanaman bulan akhirnya kerdil. Hasilnya dipublikasikan Kamis di jurnal Communications Biology.

Semakin lama tanah terpapar radiasi kosmik dan angin matahari di Bulan, semakin buruk penampilan tanaman.

Anna Lisa Ball, kiri, dan Rob Ferrell, ilmuwan di Institut Ilmu Pangan dan Pertanian Universitas Florida, bekerja dengan tanah bulan di lab mereka di Gainesville, Florida. Foto: Tyler Jones/The Associated Press

Sampel Apollo 11 – yang terpapar lebih dari 2 miliar tahun yang lalu ke unsur-unsur karena permukaan laut bulan kuno yang tenang – adalah yang paling tidak kondusif untuk pertumbuhan, menurut para ilmuwan.

“Ini adalah langkah maju yang besar untuk mengetahui bahwa Anda dapat menanam tanaman,” kata Simon Gilroy, ahli biologi tanaman ruang angkasa di University of Wisconsin-Madison, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Langkah nyata berikutnya adalah pergi dan melakukannya di bulan.”

Debu bulan dipenuhi dengan pecahan kaca kecil dari dampak mikrometeorit yang mencapai mana-mana di pendarat bulan Apollo dan mengenakan pakaian antariksa untuk berjalan di bulan.

Salah satu solusinya mungkin menggunakan tempat geologis yang lebih muda di Bulan, seperti aliran lava, untuk menggali tanah yang dibudidayakan. Lingkungan juga dapat dimodifikasi, mengubah campuran nutrisi atau menyesuaikan pencahayaan buatan.

Hanya 842 pon batu bulan dan tanah yang dibawa oleh enam kru Apollo, kebanyakan dari mereka terkunci.

NASA akhirnya mendistribusikan 12 gram kepada para peneliti Universitas Florida awal tahun lalu, dan penanaman yang sangat dinanti-nantikan itu terjadi Mei lalu di laboratorium.

READ  Hubble menangkap gambar menakjubkan dari galaksi-galaksi yang berperang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.