Satu orang yang hidup hari ini menunjukkan lebih banyak jejak Denisovans yang misterius daripada orang lain

yang misterius Denisova Itu baru diakui secara resmi sekitar satu dekade yang lalu, ketika itu adalah tulang jari tunggal Ditemukan dari sebuah gua di Siberia Para ilmuwan yakin akan keberadaan purba sejenis hominin purba yang belum pernah kita lihat sebelumnya.

Tapi itu hanya satu sisi dari cerita. Yang benar adalah bahwa manusia modern telah bertemu dengan Denisovans jauh sebelum itu. Kami telah berpapasan dengan mereka sejak dahulu kala.

Bahkan mundur, pada kenyataannya, kami benar-benar lupa tentang mereka. Terutama karena mereka – dan manusia purba lainnya, seperti Neanderthal – memudar ke masa lalu yang mati, dan orang waras Ini mengasumsikan kedaulatan manusia tunggal atas dunia.

Tapi bahkan itu semacam kontroversi.

Semua spesies hominin ini cenderung kawin silang satu sama lain ketika hidup berdampingan, itulah sebabnya, menurut cara berbicara, manusia purba masih hidup dalam DNA manusia modern.

Sekarang, Studi baru Ini mengungkapkan di mana kesan genetik dari jejak ini dapat ditentukan dengan jelas hari ini.

Menurut penelitian yang dipimpin oleh penulis pertama dan ahli genetika evolusi manusia Maximilian Larina dari Universitas Uppsala di Swedia, Negrito Filipina Sebuah kelompok etnis disebut Eta Magbocon Ini memiliki tingkat keturunan Denisovan tertinggi di dunia saat ini.

Bersama dengan yang baru-baru ini dijelaskan H. lozonensis, kami menyarankan bahwa ada banyak spesies purba yang menghuni Filipina sebelum kedatangan manusia modern, dan bahwa kelompok purba ini mungkin terkait secara genetik,” Penjelasan studi mereka.

“Secara keseluruhan, temuan kami mengungkapkan sejarah yang kompleks dan saling terkait dari manusia modern dan purba di kawasan Asia-Pasifik, di mana penduduk Kepulauan Denisovan yang berbeda bercampur secara berbeda dengan orang Australia yang datang di berbagai lokasi dan pada titik waktu yang berbeda.”

READ  Apakah varian Delta virus Corona lebih buruk untuk anak-anak?

Menurut hasil analisis – berdasarkan perbandingan sekitar 2,3 juta genotipe dari 118 suku bangsa di Filipina – tingkat Ayta Magbukon keturunan Denisovan sekitar 30 hingga 40 persen lebih tinggi dari populasi Papua.

Gambar Negritos dari seluruh Filipina. (Ophelia Pearson)

Itu benar, meskipun negritos Filipina kemudian “mengencerkan” jumlah gen Denisovan dari gen Denisovan, dengan campuran yang lebih baru dari strain Asia Timur, yang membawa jumlah yang lebih rendah dari strain Denisovan.

Para peneliti menyarankan bahwa jika efek pengenceran ini diperhitungkan, tingkat Ayta Magbukon untuk nenek moyang Denisovans meluas 46 persen lebih tinggi daripada orang Australia dan Paus.

Namun, bahkan tanpa manipulasi ini, bukti menunjukkan bahwa kelompok Ayta Magbukon lebih sedikit bercampur dengan pendatang baru daripada kelompok Negrito Filipina lainnya: melestarikan jejak dinasti yang sangat kuno dari sumber kuno – yang ditakdirkan, untuk waktu yang sangat lama, untuk dilupakan.

Tim peneliti bekerja dengan sukarelawan dan komunitas budaya asli yang berpartisipasi dalam penelitian iniProyek ini diakui dan dilaksanakan dalam kemitraan dengan Komisi Nasional untuk Kebudayaan dan Seni (NCCA) Filipina.

“Beberapa kelompok, seperti Ayta Magbukon, hanya kawin sedikit dengan orang-orang yang kemudian bermigrasi ke pulau-pulau itu,” Mengatakan Ahli genetika populasi Matthias Jacobson, juga dari Universitas Uppsala.

“Inilah mengapa Ayta Magbukon mempertahankan sebagian besar gen Denisovan mereka dan karena itu memiliki tingkat gen tertinggi di dunia.”

Hasilnya dilaporkan dalam biologi saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *