“Saya suka menyanyikan cerita. Tapi untuk saat ini, saya merasa sudah cukup melakukannya.”

Perjalanan ke debut album berbahasa Inggris Afghanistan “Wallflower” tidak berjalan mulus. Dua tahun lalu, bintang pop Indonesia itu tiba di San Francisco untuk mulai mengerjakan drum – dan dengan cepat menjadi korban perampokan. Saat keluar untuk makan malam di Chinatown, seseorang masuk ke mobil yang disewa penyanyi itu selama sebulan di Amerika, dan mencuri semua barang miliknya, termasuk paspor dan uang yang dibawanya untuk perjalanan itu.

Ini akan menjadi mimpi buruk bagi siapa pun, terutama artis dengan mata berbintang yang ingin memulai babak baru di negara asing. Tetapi musisi, yang saat itu berusia 29 tahun, tetap optimis, melihat kejadian itu sebagai tanda kenabian dari awal yang baru. Saat ini, orang Afghanistan dengan senang hati menganggapnya sebagai “berkah tersembunyi”.

“Itu sangat gila karena alasan saya ingin datang ke AS adalah untuk memulai dari awal lagi dalam musik dan Anda belajar untuk menemukan sesuatu yang baru untuk dikerjakan,” kenangnya. NME Melalui telepon dari rumahnya di Jakarta. “Ini semua terjadi secara kebetulan. Seperti, sekarang aku Oh benarkah Anda harus memulai kembali. Saya harus membeli pakaian baru! “

Kredit: Tekan

Meskipun jendela mobil mungkin telah pecah, impian orang Afghanistan pasti tidak hancur. Baginya, segala sesuatu dalam hidupnya “terjadi karena suatu alasan,” dan dia tidak akan membiarkan halangan menghalangi dia untuk membuat album yang dia “tantang” sendiri untuk dibuat ketika dia merayakan tahun kesepuluh di industri musik. Sejak debut pada tahun 2008 dengan album “Confession No. 1”, penyanyi kelahiran Afgansyah Reza ini secara konsisten menyuguhkan musik pop dan puisi romantis yang besar kepada penonton musik pop India. Dengan lima piringan hitam dan pukulan nomor satu yang tak terhitung jumlahnya di bawah ikat pinggangnya, dapat dikatakan bahwa Afgan adalah nama rumah tangga yang praktis – tidak hanya di negara asalnya, tetapi juga di negara-negara tetangga Asia Tenggara seperti Malaysia, seperti yang ditunjukkan oleh basis pendengarnya di Spotify. Tetapi dengan satu dekade baru di depannya, penyanyi itu merindukan beberapa perubahan.

Kesempatan datang saat pertemuan yang menentukan dengan Ghazi Shami, pendiri perusahaan rekaman Amerika EMPIRE, di Singapore Music Conference tahun 2018. Terinspirasi oleh visi Shami dan bagaimana tujuan mereka selaras, tidak butuh waktu lama bagi warga Afghanistan untuk mencapai kesepakatan dengan perusahaan, kemitraan yang digambarkan penyanyi itu sebagai “keanggotaan” dan “mudah”. Kata orang Afghanistan tentang EMPIRE: “Saya merasa kami berbagi energi yang sama, dan mereka benar-benar percaya pada saya dan apa yang akan saya katakan dalam musik saya.”

READ  Para ilmuwan juga telah menemukan dua spesimen baru yang berusia hampir dua juta tahun - kemungkinan potongan pertama kerangka Homo erectus telah ditemukan sejauh ini - ScienceDaily

Dan beberapa tahun kemudian, kami memiliki “Wallflower”, edisi Afghanistan pertama pada label dan rekaman bahasa Inggris pertamanya. Tiba lebih awal pada bulan April, album ini dinamai sesuai film favorit penyanyi itu fasilitas yang membuat seseorang berdiam diri Dan hubungannya yang dalam dengan pahlawan imut Charlie, diperankan oleh Logan Lerman. “Saya terlalu terikat dengan karakter utama dan merasa karakter saya memiliki kualitas yang sama dengannya,” katanya. Saya mencari arti di balik kata itu [wallflower] Saya merasa baik-baik saja, ini sebenarnya deskripsi yang bagus untuk saya dan saya ingin memiliki bagian dari diri saya sendiri. “

Seperti Charlie, orang Afghanistan secara alami pemalu, tetapi di Wallflower, rasa malu ini tersembunyi oleh 10 lagu R&B kontemporer yang apik yang menghidupkan kembali kepercayaan Usher di tahun 2000-an bersama dengan keanggunan pop modern Khaled. Di tengah setiap lagu adalah penyanyi yang paling lemah. Di single utama, Say I’m Sorry, menciptakan kembali perpisahan yang menyakitkan, sementara lagu MIA terdengar dengan bantuan bintang pop Jackson Wang berjanji setia kepada separuh lainnya. “Jangan lupakan dirimu,” salah satu hal favorit orang Afghanistan, adalah sedikit pengingat untuk tidak kehilangan diri Anda pada orang lain.

Melucuti jiwanya tidak mudah bagi penyanyi introvert itu. Untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, orang Afghanistan ditempatkan di sebuah ruangan dengan pemeran produser dan penulis lagu yang benar-benar baru, di antaranya adalah kolaborator rutin Trey Songz Troy Taylor dan duo penjual platinum Tha Aristocrats, yang kreditnya termasuk Ne-Yo, Lil Kim , dan sesama lawan main Indonesia Agnez Mo.

Bisa dibilang orang Afghanistan awalnya gugup. Berada di ruangan yang penuh dengan wajah-wajah asing dan profesional berpakaian rapi membuat penyanyi itu sulit untuk terbuka. “Itu sulit,” akunya. “Menulis lagu secara pribadi dengan orang yang hampir tidak Anda kenal dan dalam lingkungan yang sama sekali berbeda dan dalam budaya yang berbeda. Untuk dapat berbagi perasaan Anda yang sebenarnya tentang bagaimana perasaan Anda hari itu agak membuat stres dan menakutkan.” Tapi bintang pop itu dengan cepat bergerak melampaui hawa dingin dan mencapai tingkat kepercayaan diri dengan lawan mainnya.

“Musik R&B selalu menjadi bagian besar dari diri saya tetapi saya tidak pernah bisa mengungkapkannya dalam musik saya”

“Saya sangat ingin jujur ​​tentang album ini karena saya tidak pernah punya kesempatan untuk membuat genre musik yang benar-benar otentik ini. [to me]. Di India, saya sangat terbiasa menggubah lagu-lagu pop Indonesia ini. Tapi saya merasa saya memiliki sesuatu yang lebih untuk ditawarkan. “

READ  Indonesia dan Afghanistan menyumbang 48% dari ekspor gula Oktober-Maret dari India

Nyatanya, keterbukaan bukunya mempercepat seluruh proses kreatif. “Dalam satu hari, kita bisa menulis dan merekam seperti tiga atau empat lagu, yang tidak mungkin di sini di Indonesia,” katanya. “[American producers] Saya juga suka mengundang sebanyak mungkin orang ke studio dan semuanya sangat otomatis. Seperti, “Sebut saja orang ini – meskipun kita baru saja bertemu, kita hanya akan berkreasi.” Saya suka energi semacam itu. “

“Wallflower” tidak hanya penyanyi yang terjun ke pasar pop global, tetapi juga pendahulu identitas aslinya sebagai pribadi dan musisi. Pengaruh kuat R & B di album ini dapat ditelusuri kembali ke masa kanak-kanak Afgan yang dibesarkan dengan suara Brian McKnight dan Craig David – dan sampai batas tertentu, akar bahasa Indonesia-nya. “Sebagai orang Indonesia, kami menyukai musik melodi dan biasanya banyak lagu Indonesia yang memiliki efek tahun 90-an seperti ini, jadi saya mencoba memasukkannya ke studio sambil menulis album. Saya pikir itu alasannya. [‘Wallflower’] Sepertinya sangat nostalgia. “

“R&B selalu menjadi bagian besar dari diri saya tetapi saya tidak pernah bisa mengungkapkannya dalam musik saya,” akunya. “Itulah mengapa saya tahu saya ingin membuat album R&B lengkap dan bekerja dengan produser yang tepat. Saya ingin membawa perasaan nostalgia seperti itu pada bagaimana saya jatuh cinta pada musik sejak awal.”

Di antara lautan R&B, bagaimanapun, adalah ‘Bad’, lagu rock blues modern ceria yang menyampaikan Amy Winehouse dengan isyarat Santana. Ada rentetan pemberontakan tak terduga yang mengalir di sepanjang alur cerita trek saat orang Afghanistan menggantikan karakternya yang biasa dicadangkan untuk peran pelacur Casanova. “Uh, pematah hati adalah gadis dari profesiku / Ini mudah bagiku / Aku sudah mencoba memberitahumu sekali sebelumnya tetapi kamu tidak ingin pergi“, Melecehkan.

READ  Seorang mantan penerjemah Nazi yang tinggal di Kanada mencoba menghentikan deportasi

Afghan mengungkapkan bahwa “Bad” pada awalnya seharusnya menjadi lagu cinta yang menarik dan langsung. Tapi dia membatalkan ide awalnya karena “tempo sangat buruk” sehingga dia membutuhkan cerita yang sama bersemangatnya. Jadi penyanyi itu menciptakan ego playboy. “Saya benar-benar ingin membuat karakter yang sangat jauh dari saya. Orang yang sangat jahat dan sangat egois, dia tidak peduli pada siapa pun kecuali dia,” jelasnya dengan riang. “Kami akhirnya menciptakan karakter ini dan sangat menyenangkan menjadi orang lain dalam sebuah lagu.”

“Saya terbiasa mengarang lagu-lagu pop Indonesia. Tapi saya merasa punya lebih banyak hal untuk ditawarkan.”

Tapi Afghan adalah yang paling persuasif di potongan mendalam album di mana dia berhubungan dengan perasaan batinnya. Dia mengatakan lagu yang ditulis bersama penyanyi itu “Hurt Me Like You” adalah tentang “memerangi depresi, kecemasan, dan rasa tidak aman.” Itu adalah topik baru yang mulai dieksplorasi orang Afghanistan dalam edisi barunya. “Saya ingin penggemar saya berkomunikasi dengan saya sebagai pribadi, karena saya tahu bahwa saya juga menderita kesehatan mental saya. Saya hanya ingin [my music] Menjadi nyata selama satu detik di album. “

Sekarang Wallflower secara resmi ada di dunia, ke mana orang-orang Afghanistan berencana pergi dari sini? Apakah zaman musik pop India jauh darinya sekarang? Penyanyi itu menertawakan ide tersebut, meskipun dia mencatat bahwa prioritas musiknya saat ini berada di tempat lain. Dia berkata, “Jangan salah, saya suka menyanyikan cerita. Itu memberi saya perasaan yang berbeda, Anda tahu? Tapi sekarang, saya merasa sudah cukup melakukannya. Saya ingin mencoba dan mengeksplorasi suara R&B itu Saya rasa saya juga menikmati. “

“Tapi saya tidak mengatakan saya tidak akan pernah membuat pop Indonesia lagi,” dia cepat meyakinkan NME: Dia masih memiliki beberapa di bank dan berencana untuk melepaskannya di beberapa titik. Sampai saat itu, Afghan ingin terus mengasah merek R & B-Meet-pop-nya dan berupaya menjadi musisi “asli” yang benar-benar diinginkannya.

Film “Flower of Flowers” sekarang dirilis untuk orang Afghanistan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *