Sebuah kelompok mengatakan sebuah pesawat Amerika dipenuhi dengan orang Amerika dari Kabul

Departemen Keamanan Dalam Negeri AS pada Selasa menolak memberikan hak kepada Amerika Serikat untuk mendaratkan pesawat sewaan yang membawa lebih dari 100 warga Amerika dan pemegang kartu hijau AS yang dievakuasi dari Afghanistan, kata penyelenggara penerbangan.

“Mereka tidak akan mengizinkan penerbangan charter internasional ke pelabuhan masuk AS,” Brian Stern, pendiri kelompok nirlaba Project Dynamo, mengatakan tentang Departemen Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan.

Berbicara kepada Reuters di pesawat yang disewa kelompoknya dari Kam Air, sebuah maskapai penerbangan swasta Afghanistan, Stern mengatakan dia telah duduk selama 14 jam di bandara Abu Dhabi setelah tiba dari Kabul dengan 117 orang di dalamnya, termasuk 59 anak-anak.

Kelompoknya adalah salah satu dari beberapa yang muncul dari jaringan ad hoc veteran AS, pejabat saat ini dan mantan pejabat AS dan lainnya yang dibentuk untuk mendukung evakuasi AS bulan lalu yang mereka anggap kacau dan tidak terorganisir dengan baik.

Departemen Keamanan Dalam Negeri tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Seorang pejabat administrasi, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan mereka tidak mengetahui masalah ini, tetapi pemerintah AS membutuhkan waktu untuk memverifikasi data piagam sebelum mengizinkan mereka mendarat di AS.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden mengatakan prioritas utamanya adalah memulangkan warga Amerika dan pemegang kartu hijau yang tidak dapat meninggalkan Afghanistan dalam evakuasi AS bulan lalu.

Seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS mengatakan Senin bahwa Amerika Serikat mengetahui bahwa sekitar 100 warga negara AS dan penduduk tetap yang sah bersedia meninggalkan Afghanistan.

Stern mengatakan enam orang Amerika, 83 pemegang kartu hijau dan enam orang dengan visa imigran khusus AS yang diberikan kepada warga Afghanistan yang bekerja dengan pemerintah AS selama perang 20 tahun di Afghanistan berada dalam penerbangan Cam Air.

READ  Coronavirus: Senator AS Wicker dan King dinyatakan positif COVID-19

Dia telah merencanakan untuk memindahkan penumpang ke penerbangan carteran Ethiopian Airlines dengan penerbangan tujuan AS, dan mengatakan bea cukai telah mengizinkannya mendarat di Bandara Internasional John F. Kennedy di New York City.

Dia mengatakan Bea Cukai kemudian mengubah izin izin untuk Bandara Internasional Dulles di luar Washington sebelum menolak hak pesawat untuk mendarat di mana saja di Amerika Serikat.

“Saya memiliki Boeing 787 raksasa yang sangat besar dan indah yang dapat saya lihat diparkir di depan kami,” katanya. “Aku punya kru. Aku punya makanan.”

Stern mengatakan para penengah di Kabul telah memperoleh izin dari Otoritas Penerbangan Sipil Afghanistan yang dikelola Taliban agar kelompok-kelompok itu mengirim pesawat sewaan untuk mengambil penumpang dari bandara Kabul.

(Laporan oleh Jonathan Landay; Penyuntingan oleh Scott Malone dan Stephen Coates)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *