Sebuah laporan baru memberikan rincian operasi pengaruh luar negeri Beijing di Kanada

Cina Sebuah studi baru telah menciptakan jaringan yang berkembang di negara ini untuk melecehkan orang-orang keturunan China, Uyghur, dan Tibet Kanada, memutarbalikkan informasi di media, memengaruhi politisi, dan menjalin kemitraan dengan universitas untuk mengamankan kekayaan intelektual.

Sebuah laporan oleh Koalisi Kanada di Hong Kong (ACHK) yang dirilis Senin malam di Komite Khusus Hubungan Kanada-China House of Commons memperingatkan bahwa operasi pengaruh oleh Republik Rakyat Tiongkok (RRT) tersebar luas, tetapi tidak diketahui. Aliansi Hong Kong Kanada adalah payung bagi para pendukung prodemokrasi Hong Kong di negara ini.

Di Kanada, individu dan kelompok sering menjadi sasaran [Chinese] Laporan itu, berjudul “In Public Sight: Beijing’s Unfettered Network of Foreign Influence in Canada,” kata para aktor negara-partai dan nasionalis China, baik secara langsung maupun tidak langsung. “Otoritas China mengoordinasikan operasi intimidasi dan menggunakan keluarga di daerah di bawah kendali Republik Rakyat China sebagai alat tawar-menawar.”

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

CEO ACHK Cherie Wong mengatakan itu hak asasi Manusia Kelompok itu mencoba menarik perhatian ke pengawasan dan intimidasi Partai Komunis China tanpa mengipasi api xenofobia.

Mempertanyakan kebijakan pemerintah tentang China tidak mengangkat rasisme, perdana menteri

Perusahaan Cina yang masuk daftar hitam AI memberikan dana ke Universitas Queen di York

Laporan tersebut merinci bagaimana United Front Work Department – badan yang bertanggung jawab untuk mengoordinasikan operasi pengaruh di Beijing di luar negeri – mengarahkan dan memantau jaringan kompleks agen dan organisasi penerus untuk mengintimidasi dan mengkooptasi warga Kanada China serta politisi, akademisi, dan bisnis. Pemimpin.

Front Persatuan menciptakan dan memobilisasi koleksi foto yang direkam [non-governmental organizations] Dan masyarakat sipil di Kanada. “Kelompok-kelompok ini dirancang untuk meniru program komunitas yang sah … sambil secara agresif menyebarkan pesan pro-Beijing dan garis partai, baik dalam memuji Undang-Undang Keamanan Nasional Hong Kong atau mengecam penentangan terhadap Olimpiade Beijing.”

READ  Trudeau tidak berkewajiban untuk memberikan hak kekayaan intelektual untuk vaksin COVID-19

Laporan itu mengatakan kampanye pelecehan dan intimidasi diorganisir oleh kelompok komunitas yang berafiliasi dengan Front Bersatu, dan disinformasi dari WeChat dan media berbahasa China ditujukan kepada Uyghur, Tibet, Taiwan, dan pendukung demokrasi Hong Kong dan penentang China daratan.

WeChat adalah salah satu sumber berita terpenting bagi warga Tionghoa Kanada, dan aplikasi media sosial mungkin menjadi satu-satunya faktor yang paling efektif dan mengkhawatirkan dalam gudang senjata PKT media berbahasa Tionghoa Kanada, hanya karena Republik Rakyat Tiongkok memiliki kemampuan langsung untuk menyensor dan memantau WeChat. , Weibo, Youku, TikTok [Douyin] Dan entitas media China lainnya. “

Laporan itu mengatakan universitas dan lembaga penelitian Kanada sangat rentan terhadap pengaruh asing, mengutip Institut Konfusius yang didanai China yang menyiarkan propaganda Beijing, dan kemitraan dengan akademisi Kanada untuk memperoleh kekayaan intelektual.

“Diketahui bahwa banyak universitas Kanada bekerja sama dengan entitas potensial seperti Tentara Pembebasan Rakyat,” kata laporan itu, mencatat bahwa banyak akademisi tidak memahami upaya China untuk mengaburkan garis antara penelitian sipil dan militer.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Alberta baru-baru ini memerintahkan universitas Big Four-nya untuk menghentikan upaya kemitraan mereka dengan orang-orang atau organisasi yang terkait dengan Beijing atau Partai Komunis China, dengan alasan kekhawatiran tentang keamanan nasional dan risiko yang mungkin digunakan dalam penelitian untuk memfasilitasi pelanggaran hak asasi manusia. Permintaan itu muncul setelah The Globe and Mail melaporkan kerja sama ilmiah ekstensif Universitas Alberta dengan China yang mencakup berbagi dan mentransfer penelitian di bidang-bidang penting yang strategis seperti nanoteknologi, bioteknologi, dan kecerdasan buatan.

Laporan tersebut, yang dikeluarkan oleh kelompok Ms. Wong, juga memperingatkan operasi pengaruh Sino-asing yang mencoba untuk memenangkan politisi dan pemimpin bisnis melalui perjalanan yang dibayar penuh dan proyek investasi yang menguntungkan. Laporan itu menambahkan bahwa dia sering menggunakan WeChat untuk memobilisasi relawan dan sumbangan kepada politisi yang bersimpati pada kepentingan Beijing.

READ  "Tersangka utama" ditangkap dalam hilangnya seorang mahasiswa California pada tahun 1996

“Meskipun sebagian besar operasi ini tidak dianggap kriminal atau ancaman langsung terhadap keamanan nasional, pola perilaku ini tidak pantas dan harus diungkapkan kepada publik,” kata laporan itu.

Ms Wong mengatakan kepada komite bahwa operasi pengaruh ini akan berlanjut sampai pemerintah federal mengambil tindakan untuk mengekang mereka yang telah diadopsi Amerika Serikat dan Australia, dan berhenti mengkhawatirkan kemarahan Beijing.

Dia menganjurkan undang-undang gaya Australia yang mengharuskan orang dan organisasi yang bekerja atas nama negara asing untuk mendaftar sebagai agen asing. Badan pemerintah tentang pengaruh asing harus dibentuk dengan kewenangan investigasi dan penegakan hukum serta untuk memulai penyelidikan publik dan mengumpulkan data tentang pengaruh asing.

Ms Wong mengatakan Ottawa juga harus melarang berbagi penelitian Kanada yang inovatif dengan militer dan layanan keamanan negara yang bermusuhan, seperti China. Pembatasan juga harus ditempatkan pada pembagian data dan informasi pribadi Kanada yang dapat dieksploitasi oleh China.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Cari tahu apa yang terjadi di koridor kekuasaan dengan tajuk utama dan komentar politik yang dibuat oleh editor Globe (hanya pelanggan). Daftar hari ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *