Sebuah laporan mengatakan bahwa perang Ukraina terus memperlambat pertumbuhan global

Dampaknya tidak proporsional, dengan jumlah kerugian terbesar terjadi di Eropa dan Amerika Utara, dua kawasan yang diperkirakan akan mengalami perlambatan yang menyakitkan dan biaya hidup dan bisnis yang terus meningkat. Ekonomi AS dan zona euro diperkirakan tumbuh sebesar 0,5% tahun depan sebelum pulih secara moderat pada tahun 2024.

Inggris, sebaliknya, akan mengalami resesi yang berkepanjangan, kata laporan itu, dengan ekonomi berkontraksi sebesar 0,4 persen tahun depan sebelum menuju pemulihan yang dangkal pada tahun 2024. 4,4 persen, goyah Tahun ini, setelah berbulan-bulan kekacauan politik dan serangkaian pemotongan pajak yang tidak didanai pada bulan September yang membuat pound Inggris lebih rendah dan menyebabkan Pengunduran diri Liz Truss sebagai perdana menteri.

Pemerintah saat ini yang dipimpin oleh Rishi Sunak telah meluncurkan rencana yang telah lama ditunggu usulan anggaran minggu lalu untuk memperbaiki kerusakan. Namun OECD mengatakan kenaikan biaya hidup akan terus membebani pertumbuhan ekonomi.

Organisasi tersebut menambahkan bahwa pertumbuhan pada tahun 2023 akan sangat bergantung pada ekonomi pasar negara berkembang utama Asia, yang akan mencapai hampir tiga perempat pertumbuhan global tahun depan. Perekonomian China kemungkinan akan berkembang sebesar 4,6 persen pada tahun 2023, setelah perlambatan yang disebabkan oleh pandemi tahun ini memangkas tingkat pertumbuhannya lebih dari setengahnya, sementara India akan tumbuh dengan laju yang solid sebesar 5,7 persen.

Yang lebih merusak daripada perlambatan pertumbuhan adalah momok inflasi yang membandel, yang didorong oleh harga energi yang lebih tinggi dan kemungkinan akan terus menekan rumah tangga dan bisnis di masa mendatang. Tetapi kelompok itu mengatakan inflasi di sebagian besar negara maju dan berkembang di dunia akan sedikit menurun tahun depan menjadi 6,4 persen dari 9,4 persen pada 2022.

READ  Bali Schools Ltd. didorong untuk membuka kembali daun selancar

Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi mengatakan upaya bank sentral untuk menahan laju inflasi membuahkan hasil di beberapa negara. Di Brasil, di mana bank sentral bergerak cepat dengan serangkaian kenaikan suku bunga, inflasi mulai turun dalam beberapa bulan terakhir. Data terbaru menunjukkan bahwa di Amerika Serikat, di mana Federal Reserve telah melepaskan kenaikan suku bunga terbesar dalam beberapa dekade Beberapa kemajuan dalam melawan inflasi.

Meskipun demikian, kata OECD, kebijakan moneter harus terus diperketat di negara-negara di mana inflasi tetap tinggi dan berbasis luas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.