Sebuah penelitian menemukan bahwa kepribadian Anda dapat melindungi otak Anda atau membuatnya menua

Sebuah studi yang diterbitkan Senin di Journal of Personality and Social Psychology melaporkan bahwa menjadi lebih sadar dan terbuka mempertahankan gangguan kognitif ringan lebih lama, sementara memiliki tingkat neurotisme yang lebih tinggi meningkatkan kemungkinan penurunan kognitif.

“Ciri-ciri kepribadian mencerminkan pola berpikir dan perilaku yang relatif stabil, yang secara kumulatif dapat memengaruhi keterlibatan dalam perilaku dan pola berpikir sehat dan tidak sehat sepanjang masa hidup,” kata penulis utama Tomiko Yoneda, seorang mahasiswa pascadoktoral psikologi di Universitas Victoria di Kanada. pernyataan.

“Akumulasi pengalaman seumur hidup kemudian dapat berkontribusi pada kerentanan terhadap penyakit atau gangguan tertentu, seperti gangguan kognitif ringan, atau berkontribusi pada perbedaan individu dalam kemampuan untuk mentolerir perubahan neurologis terkait usia,” katanya.

Richard Isaacson, direktur Klinik Pencegahan Alzheimer di Pusat Kesehatan Otak di Sekolah Kedokteran Schmidt Universitas Florida Atlantik, mengatakan sementara kaitan ini muncul dalam praktik klinis, sulit untuk mengetahui apa itu “ayam atau telur.”

kata Isaacson, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Neuroticism secara khusus merupakan salah satu sifat yang muncul dalam pikiran, dan meta-analisis sebelumnya telah menunjukkan hal itu juga. Perenungan dan kecemasan dikaitkan dengan volume otak yang lebih kecil,” katanya dalam email. “Tidak jelas apakah jalur stres/neuritis adalah pemicunya. Benar-benar tidak ada biomarker untuk ini, jadi sulit untuk membuktikannya.”

Sifat karakter utama

Studi ini menganalisis kepribadian hampir 2.000 orang yang berpartisipasi dalam Rush Memory and Aging Project, sebuah studi longitudinal terhadap orang dewasa yang lebih tua di daerah Chicago yang dimulai pada tahun 1997. Studi ini meneliti peran tiga ciri kepribadian utama – kesadaran, ekstraversi, dan neurotisisme. — tentang bagaimana orang mengatasi penurunan kognitif pada saat di kemudian hari.

Neurotisisme adalah sifat kepribadian yang memengaruhi cara seseorang menghadapi stres. Orang-orang neurotik mendekati kehidupan dalam keadaan kecemasan, kemarahan, dan kesadaran diri dan sering melihat frustrasi kecil sebagai ancaman yang berlebihan atau tanpa harapan.

READ  Varian New Mutant XE Omicron mungkin yang paling portabel - Tenggat waktu

Yoneda mengatakan bahwa orang yang sadar diri cenderung memiliki tingkat disiplin diri yang tinggi dan terorganisir serta berorientasi pada tujuan, sedangkan ekstrovert Bergairah tentang kehidupan dan sering tegas dan berpikiran terbuka.

Yoneda mengatakan bahwa orang dengan skor tinggi untuk kesadaran atau skor rendah untuk neurotisisme secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki gangguan kognitif ringan selama penelitian.

Menjadi terbuka dan terlibat secara sosial dapat mencegah gangguan kognitif lebih lama.

Untuk setiap enam poin tambahan yang dicetak seseorang pada skala hati-hati, Yoneda mengatakan, “berhubungan dengan penurunan 22% risiko transisi dari fungsi kognitif normal ke gangguan kognitif ringan.”

Itu mungkin berarti orang berusia 80 tahun dengan kesadaran tinggi hidup dua tahun ekstra tanpa masalah kognitif dibandingkan dengan mereka yang memiliki skor kesadaran rendah, kata studi tersebut.

Dan menjadi lebih terbuka dan terlibat secara sosial tampaknya memberikan satu tahun ekstra kehidupan bebas demensia, kata studi tersebut. Ini juga meningkatkan kemampuan seseorang untuk memulihkan fungsi kognitif normal setelah menerima diagnosis MCI sebelumnya, mungkin karena manfaat sosialisasi.

Stres bisa baik untuk Anda, dan inilah alasannya

Namun, ketika tingkat neurotisme meningkat, begitu pula risiko transisi ke penurunan kognitif: Setiap tujuh poin tambahan pada skala “terkait dengan peningkatan risiko 12%,” kata Yoneda, yang dapat diterjemahkan menjadi setidaknya satu tahun hilangnya kesehatan. pengetahuan.

Studi ini bukan yang pertama menunjukkan hubungan antara kepribadian dan fungsi otak.

pencarian sebelumnya Dia menunjukkan bahwa orang-orang yang lebih terbuka terhadap pengalaman, lebih berhati-hati dan kurang gugup, melakukan tes secara kognitif lebih baik dan mengalami penurunan kognitif yang lebih sedikit dari waktu ke waktu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.