Sebuah planet raksasa 35 tahun cahaya dari Bumi

Ilustrasi planet gas raksasa COCONUTS-2b. Kredit: B. Bays (SOEST/UH)

Para astronom telah menemukan ribuan exoplanet – planet di luar tata surya kita – tetapi hanya sedikit dari mereka yang telah dicitrakan secara langsung, karena sangat sulit untuk melihatnya dengan teleskop yang ada. Seorang mahasiswa pascasarjana di Institut Astronomi Universitas Hawaii mengatasi rintangan dan menemukan gambar langsung planet ekstrasuryaIni adalah yang paling dekat dengan Bumi, pada jarak hanya 35 tahun cahaya.

Peneliti Zoom Zhang

Selama pandemi, Zhang bertemu dengan sesama peneliti di Zoom untuk membahas penemuan tersebut

Menggunakan COOL ON Ultrawide orbits (COCONUTS) Fellows Survey, mahasiswa pascasarjana IfA Zhoujian Zhang dan tim astronom, Michael Liu dan Zach Claytor (IfA), William Best (University of Texas di Austin), Trent Dupuy (University of Edinburgh) dan Robert Seferd mengidentifikasi (Gemini Observatory/National Infrared Optical Astronomy Research Laboratory) Sebuah planet dengan massa enam kali massa Jupiter. Penelitian tim ini dipublikasikan di Surat Jurnal Astrofisika, mengarah pada penemuan planet raksasa gas bersuhu rendah yang mengorbit bintang katai merah bermassa rendah, sekitar 6000 kali lebih jauh dari orbit Bumi mengelilingi Matahari. Mereka menyebut sistem planet baru COCONUTS-2 dan planet baru COCONUTS-2b.

Jupiter Hubble

Sebuah planet ekstrasurya memiliki massa sekitar enam kali massa Jupiter.

“Dengan planet besar di orbit spacer yang sangat luas, dan dengan bintang pusat yang sangat dingin, COCONUTS-2 mewakili sistem planet yang sangat berbeda dari tata surya kita,” jelas Zhang. Survei COCONUTS telah menjadi fokus dari tesis doktoralnya yang baru saja diselesaikan, dengan tujuan menemukan pendamping luas di sekitar bintang dari semua jenis berbeda yang dekat dengan Bumi.

Zhoujian Zhang

Jika Seorang mahasiswa pascasarjana Zhoujian Zhang

Panas yang terperangkap membantu menemukan planet ini

COCONUTS-2b adalah planet ekstrasurya terdingin kedua yang ditemukan sejauh ini, dengan suhu hanya 320 derajat Fahrenheit, yang sedikit lebih dingin daripada kebanyakan oven yang digunakan untuk memanggang kue. Planet tersebut dapat dicitrakan secara langsung berkat cahaya yang dipancarkan dari sisa panas yang terperangkap sejak planet tersebut terbentuk. Namun, produksi energi planet ini satu juta kali lebih lemah dari matahari, sehingga planet ini hanya dapat dideteksi menggunakan cahaya inframerah berenergi rendah.

READ  COVID: Vaksin ketiga untuk pasien immunocompromised - sebuah rumah sakit Israel

“Deteksi dan studi langsung cahaya yang dipancarkan oleh planet gas raksasa di sekitar bintang lain biasanya sangat sulit, karena planet-planet yang kita temukan biasanya memiliki orbit pemisahan yang kecil, dan karena itu terkubur dalam sorotan cahaya bintang induknya,” kata Liu. , tesis Zhang. penasihat. “Dengan pemisahan orbit yang masif, COCONUTS-2b akan menjadi laboratorium yang fantastis untuk mempelajari atmosfer dan pembentukan planet raksasa gas muda.”

Planet ini pertama kali ditemukan pada tahun 2011 oleh Satelit Eksplorasi Inframerah Lapangan Lebar, tetapi diyakini sebagai objek mengambang bebas, tidak mengorbit bintang. Zhang dan rekan-rekannya menemukan bahwa itu sebenarnya terikat secara gravitasi ke bintang bermassa rendah, COCONUTS-2A, yang sekitar sepertiga massa Matahari, dan sekitar 10 kali lebih kecil.

Michael Liu

IfA astronom Michael Liu

Kegelapan menang

Karena orbitnya yang lebar dan bintang induknya yang sejuk, langit COCONUTS-2b akan terlihat sangat berbeda bagi pengamat di luar sana daripada langit di Bumi. Siang dan malam pada dasarnya akan terlihat sama, dengan bintang induknya muncul sebagai bintang merah terang di langit yang gelap.

Penemuan Chang memicu keinginannya untuk terus menjelajahi planet ekstrasurya, katai coklat, dan bintang. Calon astronom itu lulus dari IfA musim panas ini dan akan memulai penelitian pascadoktoralnya pada musim gugur 2021, dengan lulusan IfA Brendan Bowler, profesor astronomi di University of Texas di Austin.

Referensi: “Penemuan KELAPA ke-2: sebuah planet ekstrasurya dingin dan luas yang mengorbit di sekitar katai M kecil pada 10,9 bongkahan” oleh Zhoujian Zhang, Michael C. Liu, Zachary R. Claytor, William MJ Best dan Trent J. Robert J. Seferd, 28 Juli 2021, Surat Jurnal Astrofisika.
DOI: 10.3847 / 2041-8213 / ac1123

READ  Omicron vs. Pilek dan Flu: Apa Gejala Unik Omicron?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.