Sebuah studi NASA memperkirakan bahwa osilasi bulan akan menyebabkan peningkatan banjir pesisir pada 2030-an

Peningkatan pesat akan dimulai pada pertengahan 2030-an, ketika siklus bulan akan memperkuat kenaikan permukaan laut yang disebabkan oleh krisis iklim, sebuah studi baru yang dipimpin oleh anggota tim sains NASA menemukan perubahan permukaan laut dari University of Hawaii. Hanya pantai paling utara, seperti Alaska, yang akan memiliki jeda setidaknya satu dekade lagi karena proses geologis jangka panjang mendorong daerah hutan belantara ini.
Studi yang dipublikasikan di jurnal Sifat perubahan iklim, adalah yang pertama memperhitungkan semua penyebab banjir laut dan astronomis yang diketahui, kata badan tersebut dalam siaran pers.

Banjir pasang melibatkan lebih sedikit air daripada badai topan, tetapi penulis utama studi tersebut memperingatkan bahwa ini tidak berarti itu adalah masalah yang kurang signifikan secara keseluruhan. “Efek kumulatif dari waktu ke waktu akan berdampak,” kata Phil Thompson, profesor di Departemen Oseanografi di Universitas Hawaii, dalam siaran pers.

“Kalau airnya kebanjiran 10 atau 15 kali sebulan, perusahaan tidak akan bisa terus beroperasi dengan lahan parkir bawah air. Orang-orang kehilangan pekerjaan karena tidak bisa bekerja. Tangki septik menjadi masalah kesehatan masyarakat.”

National Oceanic and Atmospheric Administration melaporkan lebih dari 600 banjir pasang pada tahun 2019. Studi baru ini memprediksi bahwa banjir ini kadang-kadang akan terjadi dalam kelompok yang berlangsung satu bulan atau lebih pada tahun 2030-an, tergantung pada posisi Bulan, Bumi, dan Matahari. Beberapa kota mungkin mengalami banjir setiap satu atau dua hari.

siklus bulan

Alasan kenaikan yang diharapkan ini terkait dengan siklus bulan 18,6 tahun.

Sekarang, di penguat pasang surut setengah – yang berarti pasang naik dan pasang surut. Di sepanjang sebagian besar pantai Amerika, arus Permukaan air laut tidak naik terlalu tinggi sehingga air pasang secara teratur melebihi ambang batas banjir.

READ  Biden memimpin Trump ke luar angkasa

Tapi itu tidak akan terjadi di waktu berikutnya, yaitu pada pertengahan tahun 2030.

Ini karena bagaimana osilasi di orbit Bulan bergabung dengan naiknya permukaan laut. Osilasi bukanlah hal baru – pertama kali dilaporkan pada tahun 1728. Tapi bagaimana gerakan ini mempengaruhi tarikan gravitasi bulan, yang merupakan penyebab utama pasang surut bumi, akan memicu ketakutan baru akan banjir ketika mereka bergabung dengan naiknya permukaan laut.

“Kenaikan permukaan laut global telah berlaku selama satu dekade lagi. Naiknya air laut, diperkuat oleh siklus bulan, akan menyebabkan lonjakan jumlah banjir di hampir semua pantai daratan Amerika Serikat, Hawaii, dan Guam,” kata NASA. rilis berita mengatakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *